Comscore Tracker

Mengenal MER-C, Organisasi Kemanusiaan yang Menggandeng Rizieq Shihab

MER-C kerap di belakang mereka yang bermasalah

Jakarta, IDN Times - Lembaga medis dan kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) baru-baru ini ramai diperbincangkan setelah Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab menolak tes usap oleh Satuan Tugas (Satgas) COVID-19.

MER-C diminta pertolongan melakukan tes usap Rizieq usai berkeliling acara keagamaan. Usaha MER-C pun dikritik Menteri Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD, yang menyebut organisasi ini tak memiliki laboratorium dan tidak terdaftar dalam jaringan yang memiliki kewenangan melakukan tes virus corona.

Namun komentar itu ditanggapi dengan tenang oleh Ketua Presidium MER-C Sarbini Abdul Murad. Ia membenarkan MER-C tak memiliki laboratorium, namun ia memastikan hasil tes usap Rizieq dibawa ke laboratorium yang kredibel.

“MER-C menolong siapa saja tanpa membedakan latar belakang masalahnya. Sebut saja Panglima GAM, almarhum Ishak Daud, Komjen Polisi Susno Duadji, Ustaz Abu Bakar Ba'asyir, para terduga terorisme,” kata Ketua Presidium MER-C Sarbini Abdul Murad kepada IDN Times, Sabtu (5/12/2020).

Lalu, bagaimana latar belakang MER-C sebagai lembaga medis yang banyak membantu tokoh kontroversi?

Baca Juga: Cerita MER-C Tangani Tes Swab Rizieq Shihab 

1. MER-C bertujuan memberikan pelayanan medis

Mengenal MER-C, Organisasi Kemanusiaan yang Menggandeng Rizieq ShihabKetua Presidium Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) Sarbini Abdul Murad (Dok. MER-C)

Sarbini menjelaskan, MER-C adalah organisasi sosial kemanusiaan yang bergerak dalam bidang kegawatdaruratan medis dan mempunyai sifat amanah, profesional, netral, mandiri, sukarela, dan mobilitas tinggi.

“MER-C bertujuan memberikan pelayanan medis untuk korban perang, kekerasan akibat konflik, kerusuhan, kejadian luar biasa, dan bencana alam di dalam maupun di luar negeri,” kata dia.

2. MER-C didirikan Joserizal Jurnalis dan dibentuk sekumpulan mahasiswa Universitas Indonesia

Mengenal MER-C, Organisasi Kemanusiaan yang Menggandeng Rizieq ShihabANTARANEWS/Resno Esnir

Organisasi ini didirikan Joserizal Jurnalis dan dibentuk sekumpulan mahasiswa Universitas Indonesia yang berinisiatif melakukan tindakan medis, untuk membantu korban konflik di Maluku, pada Agustus 1999.

“MER-C merupakan lembaga yang keanggotaannya disebut relawan atau unpaid volunteers,” ujar Sarbini.

3. MER-C menjalankan misi kemanusiaan hingga ke Palestina

Mengenal MER-C, Organisasi Kemanusiaan yang Menggandeng Rizieq ShihabKantor Pusat Medical Emergency Rescue Committee (MER-C), Jakarta. (IDN Times/Irfan Fathurohman)

MER-C berasaskan Islam dan berpegang pada prinsip rahmatan lil'aalamiin. Dengan prinsip ini, organisasi kemanusiaan ini memberikan rahmat, dalam hal ini pertolongan kepada semua makhluk, baik personal maupun kelompok tanpa melihat latar belakang.

“Agama, mazhab, harakah, kebangsaan, etnis, golongan, politik, penjahat atau bukan, pemberontak atau bukan, melainkan atas dasar urgency, yaitu to hell the most vulnerable people and the most neglected people,” kata dia.

Atas dasar inilah, kata Sarbini, MER-C menjalankan misi kemanusiaannya ke Afghanisan, Irak, Iran, Palestina, Lebanon Selatan, Kashmir, Sudan, Filipina Selatan, Thailand Selatandan, dan lain-lain.

Baca Juga: MER-C: Hasil Tes Swab Rizieq Shihab Kami Bawa ke Laboratorium Kredibel

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya