Comscore Tracker

Modal Rp79 Ribu, Dosen UNS Ini Bisa Bikin APD untuk Tangani COVID-19!

APD ini dilengkapi powerbank dan harganya cukup terjangkau

Solo, IDN Times - Dosen Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Sebelas Maret (UNS), dr. Darmawan Ismail, Sp. BTKV (K), berhasil menciptakan Alat Pelindung Diri (APD) yang bisa digunakan untuk tenaga kesehatan dalam menjalankan tugasnya menangani pasien dengan penyakit menular. APD ciptaaan Dosen FK UNS dan tim ini diberi nama Surgeons of UNS Protective Equipment (SUNS Proque).

Baca Juga: RSUD di Solo Sukses Bikin APD Sendiri, Cuma Rp50 Ribu, Murah Banget!

1. Prototipe SUNS Proque dibuat dalam waktu seminggu

Modal Rp79 Ribu, Dosen UNS Ini Bisa Bikin APD untuk Tangani COVID-19!Dok.Humas UNS

dr. Darmawan dan tim membuat prototipe APD yang diberi nama SUNS Proque kurang lebih selama satu Minggu. ADP ini dipercaya bisa menjadi pencegah virus corona (COVID-19) saat merawat pasien.

Ada pun bahan-bahan yang digunakan meliputi celana dan jas hujan terusan, bertangan dengan penutup kepala, plastik mika dan bando plastik, lem tembak, gunting, plastik boks dan penutupnya, plester double tape , kassa penyaring air yang terkecil dan spons halus, air deterjen dan potongan handscoen atau kertas plastik.

“Alasan memilih mantol atau jas hujan karena mantol ini bahannya tidak tembus air, sehingga meminimalisir cairan masuk ke tubuh. Cara membuatnya sangat mudah, butuh waktu sekitar satu jam untuk membuat satu baju APD,” ujarnya saat jumpa pers yang digelar di Aula FK UNS, Senin (30/3).

2. Menutup seluruh bagian tubuh

Modal Rp79 Ribu, Dosen UNS Ini Bisa Bikin APD untuk Tangani COVID-19!Dok.Humas UNS

dr. Darmawan mengungkapkan, APD buatannya tersebut mampu menutupi seluruh bagian tubuh termasuk tangan dan wajah.

Untuk meminimalkan airborne maka dibuat air filtrator yang praktis dan mudah diganti. Jalur inspirasi dan ekspirasi (relatif) terpisah. Kemudian anggota tubuh atas dan seluruh bagian depan kepala tertutup rapat (kedap udara). Hal ini bermanfaat menghilangkan kemungkinan penempelan akibat terlemparnya droplet di kulit wajah rambut dan mukosa (mata, mulut dan hidung) serta menghilangkan kemungkinan terhisapnya sumber infeksi dari area kerja.

Filtrator juga menggunakan spons dan air deterjen. Alasan memilih spons karena serabutnya padat dan tidak beraturan sehingga filtrasi lebih maksimal, membantu kelembaban udara, membantu mengatur suhu, dan memberi bau wangi.

Sedangkan untuk lokasi air filtrator ini berada di tengkuk supaya membelakangi lokasi kerja serta menjauhi sumber infeksi, jauh dari hidung sehingga aman untuk disiram air deterjen atau bahan antiseptik. Sedangkan jalur ekspirasi terpisah dan mengarah ke belakang untuk membuang kelembaban dan panas.

“Baju APD ini didesain atas bawah sehingga jika ingin BAB atau BAK tidak perlu lepas seluruh pakaian. Terdapat internal mini-fan yang membantu menghisap udara luar melalui air filtrator sehingga pengguna lebih ringan saat inspirasi dan tahan lebih lama,” ungkapnya.

3. Habiskan biaya Rp79.900

Modal Rp79 Ribu, Dosen UNS Ini Bisa Bikin APD untuk Tangani COVID-19!Dok.Humas UNS

Untuk membuat satu buah baju APD ini, dr. Darmawan mengaku menghabiskan biaya sebesar Rp79.900. Namun karena APD ini dilengkapi dengan powerbank, maka ditambah dengan biaya pembelian powerbank sekitar Rp100.000.

“Sehingga biaya total di bawah Rp. 200.000. Bagi yang berminat dengan APD SUNS Proque, bisa langsung menghubungi tim kami. Kami berharap APD SUNS Proque ini bisa bermanfaat dan bisa membantu tenaga medis dalam menangani pasien khususnya pasien dengan penyakit menular seperti COVID-19 ini,” ungkapnya.

Pembaca bisa membantu kelengkapan perlindungan bagi para tenaga medis dengan donasi di program #KitaIDN : Bergandeng Tangan Melawan Corona di Kitabisa.com (http://kitabisa.com/kitaidnlawancorona)

Baca Juga: Mengajar di SMK Wonogiri, Rektor UNS Solo Ajarkan Merdeka Belajar

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya