Comscore Tracker

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar Aborsi

NW dipaksa aborsi dua kali oleh kekasihnya Bripda RB

Jakarta, IDN Times - Kasus pemaksaan aborsi berujung bunuh diri yang menimpa NW, mahasiswi di Universitas Brawijaya Malang, Jawa Timur, ramai diperbincangkan publik. NW mengakhiri hidupnya di dekat pusara sang ayah.

Dia mengakhiri hidup karena merasa depresi diminta aborsi kekasihnya yang merupakan polisi, Bripda RB. Berikut sejumlah rangkuman kasus bunuh diri yang terjadi pada NW.

Peringatan, artikel ini mengandung kalimat dan penggambaran kekerasan seksual serta bunuh diri yang mungkin dianggap mengganggu sebagian orang. Kebijakan pembaca sangat disarankan.

Jika Anda atau seseorang sedang mengalami isu yang sama segera cari informasi bantuan yang tersedia di bagian bawah artikel ini.

1. NW bunuh diri di pusara ayahnya

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiIlustrasi kekerasan pada perempuan. (IDN Times/Aditya Pratama)

NW disebutkan bunuh diri di pusara ayahnya karena depresi. Dia menjadi korban percobaan pemerkosaan di kampusnya oleh seniornya sendiri.

Di sisi lain, NW juga mengalami tekanan karena diminta aborsi oleh kekasihnya yang merupakan seorang aparat kepolisian.

Bripda RB, kekasih NW tidak mau bertanggung jawab. NW juga disebut tak dapat perlakukan baik dari keluarga sang kekasih hingga pamannya sendiri.

Jasadnya ditemukan di dekat makam ayahnya di Mojokerto pada 2 Desember 2021 sore. NW diduga minum racun karena ada bukti botol di samping jasadnya.

Baca Juga: Polri Pecat Bripda RB, Polisi yang Minta Pacar Aborsi 2 Kali

2. Dua kali dipaksa gugurkan kandungan

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiIlustrasi pemerkosaan (IDN Times/Mardya Shakti)

Wakapolda Jatim, Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo menjelaskan, Bripda RB sudah dua kali meminta NW menggugurkan kandungannya dengan dua jenis obat. Serangkaian pemaksaan itu yang diduga membuat NW depresi hingga memilih mengakhiri hidupnya dengan meminum racun.

"Polres Mojokerto bersama Polda Jatim bergerak cepat dengan mengumpulkan barang bukti yang ada, dan Alhamdulillah hari ini kita bisa merilis terkait apa yang sebenarnya terjadi dan kita bisa mengamankan seseorang yang inisialnya adalah RB adalah seorang polisi yang saat ini bertugas di Polres Pasuruan," ungkap Slamet di Mapolres Mojokerto, Sabtu, (4/12/2021).

3. Kenalan sejak 2019 dan sudah hamil dua kali

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiWakapolda Jatim Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo saat memantau vaksinasi di Lamongan. IDN Times/Imron

Slamet mengatakan Bripda RB dan NW berkenalan di suatu acara pada Oktober 2019. Selama pacaran, NW hamil dua kali, tepatnya pada Maret 2021 dan Agustus 2021.

Kehamilan NW tersebut ternyata tak diterima Bripda RB. Oknum polisi itu pun meminta NW menggugurkan kandungannya.

"Digugurkan pertama itu pada bulan Maret lalu kemudian pada bulan Agustus juga melakukan hal sama,” kata dia.

4. Bripda RB ditahan dan dipecat dari Polri

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiIlustrasi penangkapan (IDN Times/Mardya Shakti)

Bripda RB akhirnya ditahan dan menjalani proses penyidikan perkara pidana serta pelanggaran etik sebagai anggota Kepolisian RI. Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Gatot Repli Handoko mengungkapkan Bripda RB telah ditahan sejak ditetapkan sebagai tersangka. 

Bripda RB meringkuk di tahanan Mapolda Jatim dan kasusnya akan diproses oleh penyidik Polda Jatim dan belum ada rencana untuk dilimpahkan ke Polres Mojokerto. 

"(Tersangka RB) ditahan di Polda Jatim. Ditahan 20 hari, ya," ujar Gatot, Minggu (5/12/2021).

Selain itu, Polri memutuskan memecat secara tidak hormat Bripda RB karena ulahnya.

5. Video permintaan maaf perempuan yang mengaku ibu NW viral

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiIlustrasi proses pemakaman dengan protokol COVID-19. (ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha)

Setelah kasus ini masuk ke ranah hukum, video perempuan yang mengaku ibu dari NW menjadi viral di media sosial karena meminta maaf terkait hal yang menimpa putrinya. Dilihat dari beberapa platform media sosial, seorang perempuan yang mengaku sebagai ibu NW meminta maaf karena berita yang beredar.

"Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Saya mamanya Novia, mohon maaf yang sebesar-besarnya atas berita yang sudah beredar, atas kejadian semua ini,” ujar perempuan dalam video tersebut.

"Saya memohon maaf atas semua kesalahan anak saya kepada seluruhnya, kepada semuanya yang telah mengenal anak saya. Kesalahan anak saya tolong dimaafkan," lanjut perempuan tersebut.

Dalam video itu, perempuan tersebut mengatakan kejadian ini di luar nalar dan kemampuannya sebagai orang tua. Dia meminta agar peristiwa itu tidak lagi dibesar-besarkan di mana pun.

“Dan saya mohon maaf sekali, bahwasanya, ini adalah kejadian yang di luar nalar saya, di luar kemampuan saya. Dan saya mohon maaf sekali supaya ini tidak dibesar-besarkan, baik di Twitter maupun apa pun," katanya.

Dia juga mengungkapkan sang putri mengalami depresi usai diperiksa pada November 2021 ke Rumah Sakit Jiwa (RSJ). Sejumlah orang di media sosial menilai perempuan yang mengaku sebagai ibu NW mendapat tekanan dan menyayangkan permintaan maaf karena mereka adalah korban.

6. Korban NW pernah alami percobaan pemerkosaan oleh senior di kampus

6 Fakta Kasus Mahasiswi Malang Bunuh Diri Usai Dipaksa Pacar AborsiIlustrasi pemerkosaan (IDN Times/Mardya Shakti)

Di luar kasus pemaksaan aborsi dan kekerasan seksual, Universitas Brawijaya kini menjadi sorotan karena NW disebut pernah mengalami pelecehan pada 2017. Hal tersebut disampaikan Dekan Fakultas Ilmu Budaya (FIB), Universitas Brawijaya, Prof Agus Suman dalam keterangan persnya.

Kasus ini dilaporkan NW pada Januari 2020 dan disampaikan kepada Fungsionaris FIB UB. Saat itu, terduga pelaku pelecehan seksual yang dilaporkan NW adalah kakak tingkatnya sendiri, yang merupakan mahasiswa Program Studi (Prodi) Bahasa Inggris berinisial RAW. 

Dia mengklaim saat itu, FIB UB langsung melakukan tindak lanjut dengan membentuk komisi etik. Dari hasil pemeriksaan komisi etik, RAW dinyatakan bersalah dan disebut sudah menerima sanksi oleh pihak kampus.

Hanya saja, Agus tak membeberkan secara rinci sanksi apa yang diberikan kepada RAW saat itu. Sementara untuk NW diberikan pendampingan dan konseling sesuai peraturan yang berlaku.

Bersama cegah bunuh diri

Bunuh diri merupakan masalah kesehatan jiwa serius yang sering diabaikan masyarakat. Jika kamu membutuhkan pertolongan atau mengenal seseorang yang membutuhkan bantuan, kamu bisa menghubungi layanan konseling pencegahan bunuh diri, di nomor telepon gawat darurat (emergency) hotline (021) 500–454 atau 119, bebas pulsa.

Menurut data dari Kementerian Kesehatan RI, saat ini sudah terdapat lebih dari tiga ribu Puskesmas yang memiliki layanan kesehatan jiwa. Kamu bisa menghubungi atau langsung mendatangi Puskesmas terdekat untuk mengetahui apakah mereka melayani kesehatan jiwa. Bagi pemegang BPJS, konsultasi kejiwaan di Puskesmas tidak dikenakan biaya alias gratis. Jika belum memiliki BPJS, kamu tetap bisa berkonsultasi dengan biaya administrasi sebesar Rp5.000.

Selain itu, Kemenkes RI juga menyiapkan 5 RS jiwa rujukan yang dilengkapi dengan layanan konseling kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri. RS jiwa tersebut adalah:

  • RSJ Amino Gondohutomo Semarang, nomor telepon (024) 6722565
  • RSJ Marzoeki Mahdi Bogor, nomor telepon (0251) 8324024, 8324025, 8320467
  • RSJ Soeharto Heerdjan Jakarta, nomor telepon (021) 5682841
  • RSJ Prof Dr Soerojo Magelang, nomor telepon (0293) 363601
  • RSJ Radjiman Wediodiningrat Malang, nomor telepon (0341) 423444

NGO Indonesia pencegahan bunuh diri:

  • Jangan Bunuh diri || telp: (021) 9696 9293 || email: janganbunuhdiri@yahoo.com
  • Organisasi INTO THE LIGHT || message via page FB: Into The Light Indonesia (@IntoTheLightID) || direct message via Twitter: @IntoTheLightID
  • Kementerian Kesehatan Indonesia || telp: (021) 500454

Topic:

  • Jihad Akbar

Berita Terkini Lainnya