Comscore Tracker

BPS Jakarta: Bawang Bombay Mahal dan Langka Picu Inflasi di Ibu Kota

Stok bawang bombay menipis karena COVID-19

Jakarta, IDN Times - Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi DKI Jakarta menjelaskan bahwa inflasi Jakarta pada Maret 2020 tercatat sebesar 0,33 persen. 

Dilansir melalui situs resmi BPS DKI Jakarta, jakarta.bps.go.id, inflasi di Jakarta terjadi karena adanya harga pada kelompok makanan, minuman dan tembakau. Terutama naiknya harga bawang bombay yang saat ini stoknya mulai menipis akibat virus corona atau COVID-19.

"Naiknya harga bawang bombay, menjadi penyebab utama inflasi. Inflasi juga terjadi pada enam kelompok pengeluaran lainnya," seperti dilansir melalui situs resmi BPS, Kamis (2/4).

1. Bawang Bombay langka semenjak virus corona masuk ke India

BPS Jakarta: Bawang Bombay Mahal dan Langka Picu Inflasi di Ibu KotaPasar Pesiapan (IDN Times/Wira Sanjiwani)

Dilansir melalui Antara Kepala BPS Provinsi DKI Jakarta Buyung Airlangga menjelaskan bahwa kenaikan tersebut adalah imbas naiknya harga kelompok makanan sebesar 0,94 persen.

Kenaikan harga komoditas bawang bombay menyumbang inflasi sebesar 0,08 persen terhadap inflasi kelompok makanan.

"Hal ini seperti dijelaskan oleh Menteri Perdagangan Agus Suparman, yang menyebut bahwa kelangkaan bawang bombay terjadi semenjak isu virus corona memasuki India, negara pemasok utama bawang bombay untuk Indonesia," kata dia.

Baca Juga: Sabar, Sebentar Lagi Harga Gula Pasir akan Turun 

2. Kangkung dan gula pasir juga sumbang inflasi di Jakarta

BPS Jakarta: Bawang Bombay Mahal dan Langka Picu Inflasi di Ibu KotaBeberapa toko di Pusat Pasar Kota Medan terlihat tutup (IDN Times/Yurika Febrianti)

Selain bawang bombay, BPS DKI Jakarta juga menyebutkan ada komoditas kelompok lainnya yang berperan pada tingginnya inflasi kelompok makanan.

Kangkung mengambil angka inflasi 0,04 persen, gula pasir 0,03 persen dan telur ayam ras 0,03 persen. Selain itu, inflasi kelompok pengeluaran penyediaan makanan dan minuman/restoran sebesar 0,07 persen adalah penyumbang inflasi tertinggi setelah kelompok makanan.

3. Inflasi yang dipicu naiknya sabun deterjen bubuk dan sabun cair

BPS Jakarta: Bawang Bombay Mahal dan Langka Picu Inflasi di Ibu KotaIlustrasi Supermarket (IDN Times/Sunariyah)

Inflasi juga terjadi pada kelompok perlengkapan, peralatan dan pemeliharaan rutin rumah tangga yang menyumbang inflasi sebesar 0,03 persen karena dipicu naiknya harga sabun detergen bubuk/cair 0,02 persen dan sabun cair/cuci piring 0,01 persen.

Selain itu ada tiga kelompok pengeluaran lain yang mengalami inflasi namun tidak memberi sumbangan inflasi yang cukup signifikan. dari pakaian, alas kaki, kesehatan dan kelompok rekreasi dan olah raga. Masing-masing tercatat sebesar 0,03 persen; 0,09 persen dan 0,14 persen.

Baca Juga: Ada Virus Corona, BPS Catat Inflasi Maret 2020 sebesar 0,10 Persen

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya