Comscore Tracker

Dua Sejoli Tersangka Mutilasi Rinaldi akan Diperiksa Psikiater

Mereka membunuh korban untuk menguasai hartanya

Jakarta, IDN Times - Subdit Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya masih terus mendalami kasus mutilasi dengan tersangka sepasang kekasih yakni Laeli Atik Supriyatin (LAS), 27 tahun dan Djumaidi Al Fajar (DAF), 26 tahun. Kali ini, polisi akan menggandeng psikiater untuk memeriksa kondisi psikologis para tersangka ini.

"Pemeriksaan psikiater rencana akan kita lakukan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus pada wartawan, Sabtu (19/9/2020).

1. Polisi sudah gelar rekonstruksi kasus ini

Dua Sejoli Tersangka Mutilasi Rinaldi akan Diperiksa PsikiaterKepala Bidang (Kabid) Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol. Yusri Yunus (IDN Times/Axel Jo Harianja)

Sebelumnya, pada Jumat 18 September 2020, penyidik Polda Metro Jaya telah melakukan rekonstruksi alias reka ulang adegan pembunuhan berencana yang disertai mutilasi ada manajer muda Rinaldi Harley Wismanu (RHW) berusia 33 tahun.

Dalam rekonstruksi ini, kedua tersangka memperagakan 37 adegan keji mereka. "Ada penambahan sedikit tapi hanya sub-subnya saja," kata Yusri.

Baca Juga: Laeli Tersangka Mutilasi Rinaldi, Dulu Mahasiswa Pintar Ikut Olimpiade

2. Korban berkenalan dengan tersangka lewat Tinder

Dua Sejoli Tersangka Mutilasi Rinaldi akan Diperiksa PsikiaterRekonstruksi kasus pembunuhan dan mutilasi RHW (Dok. Istimewa)

Salah satu tersangka yakni Laeli berkenalan dengan Rinaldi lewat aplikasi pencarian pasangan, Tinder. Rinaldi dan tersangka Laeli kemudian memesan kamar di Apartemen Pasar Baru Mansion, Jakarta Pusat sejak 7 hingga 12 September 2020.

Pada, 9 September 2020 korban dan Laeli masuk kamar dan langsung berhubungan intim. Sedangkan tersangka Fajar yang sudah bersembunyi di kamar mandi, kemudian menyerang korban dengan batu bata serta gunting. Dalam keadaan sekarat, Rinaldi diperas harta bendanya. 

3. Korban tidak langsung dimutilasi setelah meninggal

Dua Sejoli Tersangka Mutilasi Rinaldi akan Diperiksa PsikiaterClurit, Ilustrasi Senjata Tajam (Dok. Humas Polres Metro Jakarta Barat)

Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, AKBP Jean Calvijn Simanjuntak, menjelaskan bahwa kedua tersangka tidak langsung memutilasi korban setelah tewas.

Mereka membeli pisau dan gergaji terlebih dahulu di Pasar Minggu, Jakarta Selatan sebelum memutilasi korban. Jasad korban pun dipindahkan ke Apartemen Kalibata City.

"Jenazah korban lima hari di dalam kamar. Tiga hari usai dibunuh, korban dibiarkan begitu saja dan dua hari dimutilasi. Mulai tanggal 9, 10, 11, korban dibiarkan di kamar mandi apartemen. Tanggal 12-13, di situ pelaku melakukan mutilasi selama dua hari," kata Calvijn.

Baca Juga: Fakta-fakta Terbaru Pembunuhan Rinaldi, LAS Alumni Kampus Terkenal

4. Tersangka tengah ditahan di Polda Metro Jaya

Dua Sejoli Tersangka Mutilasi Rinaldi akan Diperiksa PsikiaterIlustrasi Penjahat (IDN Times/Mardya Shakti)

Kasus ini berawal dari adanya laporan orang hilang dari keluarga Rinaldi. Pria yang bekerja sebagai manajer di sebuah perusahaan itu hilang sejak 9 September 2020. Setelah ditelusuri, Rinaldi ditemukan di Apartemen Kalibata City Tower Eboni lantai 16, Jakarta Selatan dalam keadaan meninggal dunia dan dimutilasi. Jasadnya diletakkan di dalam koper.

Dua sejoli tersangka pelaku pembunuhan berencana ini dijerat dengan pasal berlapis mulai dari Pasal 338, 340, hingga 365, dengan ancaman hukuman mati. Keduanya masih ditahan di Polda Metro Jaya.

Baca Juga: Fakta Pembunuhan dan Mutilasi Rinaldi, dari Tinder Berujung Maut

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya