Comscore Tracker

FAO dan IRRI Akui Komitmen Jokowi Swasembada Beras saat Krisis

Indonesia disebut jadi contoh swasembada pangan

Jakarta, IDN Times — Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) dan Institut Penelitian Pada Internasional (IRRI) memberikan pengakuan kepada pemerintah Indonesia dalam sektor pertanian di tengah pandemik COVID-19 dan krisis.

Dua lembaga internasional ini mengakui Indonesia telah berhasil meningkatkan produksi swasembada pangan yang tinggi.

“Alasan utama saya datang jauh-jauh dari Filipina adalah untuk memberikan penghargaan ini kepada Presiden karena pada dasarnya Indonesia sudah memiliki tingkat swasembada beras yang cukup tinggi yang menarik dan perlu diakui. Juga alasan lain yaitu keinginan untuk merayakan kerja sama yang langgeng dan sukses antara IRRI dan Indonesia khususnya dalam pengembangan sektor beras," ujar Dirjen IRRI Jean Balie dalam keterangan tertulis, Minggu (14/8/2022).

Baca Juga: Berhasil Swasembada Pangan, Jokowi Sebut Stok Beras 10,2 Juta Ton

1. Indonesia disebut jadi contoh swasembada pangan

FAO dan IRRI Akui Komitmen Jokowi Swasembada Beras saat KrisisIlustrasi lahan sawah (IDN Times/ Ervan)

Di depan Presiden Joko “Jokowi” Widodo, Jean Balie menyebut Indonesia bisa menjadi contoh karena menunjukkan peningkatan produksi beras meski sedang pandemik COVID-19 dan ancaman krisis.

“Ini merupakan hasil dari adopsi teknologi yang tinggi, pelatihan petani yang baik, juga kinerja penyuluhan yang sangat baik dan kerja sama yang sangat baik antarinstansi dan khususnya antara IRRI dan pemerintah Indonesia,” ujar Balie.

Representasi FAO untuk Indonesia dan Timor Leste, Rajendra Aryal, menilai bahwa penghargaan yang diberikan IRRI kepada pemerintah Indonesia merupakan sebuah pencapaian besar bagi Indonesia, terutama terkait swasembada beras. Terlebih, pencapaian tersebut diraih Indonesia di tengah krisis pandemik COVID-19 dan ketidakstabilan situasi geopolitik global.

"Saya katakan bahwa ini adalah pencapaian besar yang telah dicapai Indonesia karena kita telah melihat hampir tidak ada impor beras kecuali untuk varietas premium. Impor jagung juga telah stabil, jadi saya akan mengatakan bahwa ini adalah pencapaian besar dan ini merupakan tonggak utama menuju sistem pangan pertanian yang tangguh di negara ini,” ucapnya.

Baca Juga: Erick Thohir Mau Rekrut 1,2 Juta Petani untuk Kejar Swasembada Pangan

2. Jokowi jamin ketercukupan pangan di dalam negeri

FAO dan IRRI Akui Komitmen Jokowi Swasembada Beras saat KrisisPresiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Dalam sambutannya di acara penyerahan penghargaan IRRI, Jokowi menyebut bakal terus berkomitmen meningkatkan produksi pertanian nasional dalam rangka mengantisipasi ancaman krisis pangan.

“Di tengah ancaman krisis pangan di tingkat global, sekali lagi pemerintah berkomitmen untuk terus meningkatkan produksi, menjamin ketercukupan pangan di dalam negeri dan sekaligus memberikan kontribusi bagi kecukupan pangan dunia," ujar Jokowi.

3. Jokowi sebut sudah bangun infrastruktur pertanian

FAO dan IRRI Akui Komitmen Jokowi Swasembada Beras saat Krisis(Dok. Biro Pers Kepresidenan)

Jokowi menyebut bahwa pemerintah telah membangun sejumlah infrastruktur di bidang pertanian, mulai dari bendungan, embung, hingga jaringan irigasi guna mendukung peningkatan hasil produksi pertanian nasional.

Selain pembangunan infrastruktur, kata Jokowi, pihaknya telah memanfaatkan varietas-varietas unggul padi, melakukan intensifikasi dan ekstensifikasi sehingga Indonesia dapat mencapai swasembada beras dengan produksi beras yang surplus selama tiga tahun terakhir.

“Diversifikasi pangan hati-hati. Kita tidak hanya tergantung pada beras tetapi harus kita mulai untuk jenis-jenis bahan pangan yang lainnya," tuturnya,” ucap Jokowi.

Topic:

  • Rendra Saputra

Berita Terkini Lainnya