Isi Pidato Megawati Part 3: Kenang PDI saat Muda, Ingat 'Semut Merah'

Isi lengkap pidato Megawati saat HUT PDIP

Jakarta, IDN Times — Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) baru saja merayakan HUT ke-50 di Ji-Expo Kemayoran, Jakarta Pusat, pada Selasa 10 Januari lalu.

Dalam acara ulang tahun itu, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri banyak mengulas masa lalu saat partai berlogo banteng moncong putih masih parpol kecil di Indonesia.

Berikut isi pidato Megawati part 3.

Baca Juga: Mega Sindir Kader PDIP yang hanya Cari Kekuasaan: Tak Ada Guna!

1. Pidato Megawati bahas masa lalu saat disebut jadi preman

Isi Pidato Megawati Part 3: Kenang PDI saat Muda, Ingat 'Semut Merah'Megawati dalam acara perayaan HUT ke-50 PDI Perjuangan. (youtube.com/PDI Perjuangan)

Zaman dulu ibumu ini dikasih nama Ratu Preman. Loh saya sendiri kaget loh. Karena gak tau ya, karena polisi bantuin atau gimana. Di mobil saya itu ada namanya, apa namanya, bisa dengerin gitu loh. Tiba-tiba gini. Boleh ya saya cerita, keluar dari pidato. Saya gak mau pakai ini (nota pidato).

Supaya ngobrolnya instruksi saya memberi semangatnya nanti enak.

Masa gini. Pagi-pagi nih dari rumah. Saya mau ke kantor. Tau-tau kan saya ada pengawalnya. Tau-tau gini ada bilang. Polisi. Apa sih panggilannya? Pokoknya ‘eh bangun’, ada yang pakai ‘86’ itu apa namanya. Gitu kan, ‘bangun-bangun kamu udah pada siap apa belum?’. ‘86’ gitu aku inget.

Loh kenapa? Karena kita udah siap. Terus yang sebelah sana nanya, apa di sana ‘semut merahnya’ sudah berdatangan? Loh aku kan kaget ya.

Rakyat itu yang dari PDI itu, masih PDI loh, oh itu kalau dipanggilnya semut merah. Terus yang lucu, bayangin loh. Kita dulu tempur. Kamu tuh sekarang enak, mangguk mangguk.

Semut merahnya sudah datang apa belum? Gitu kan. Terus yang utama, Ratu Preman ada di mana ya?

Kan ada pengawal saya. ‘Eh Ratu Preman itu sopo toh?’ ‘Loh ya Ibu lah’. ‘Loh kok panggilannya Ratu Preman? Ono’. Wah keren emang banyak anak buahku preman tau gak?

Aih gawat! Eh sudah itu, saya mikir loh kok saya gak pakai baju merah ya? Lebihe polisi ini rupane wes gemeter. Karena apa? Karena hari itu kampanyenya PPP.

Jadi udah denger Ratu Semut itu saya ketawa loh. Itu peristiwa lucu. Tau gak kalian? Makanya yang sekarang ini ngumpul, awas ini ya, jangan-jangan pikirannya terus mikirin ‘gue masuk PDIP yang gede supaya bisa jadi dari struktur ke legislatif terus eksekutif’ udah gitu magro-magro cari duit.

Hati-hati loh sek iki, jangan dipikir ibu gak tahu. Sekarang menurut saya itu mulai wabah. Yang namanya korupsi berjamaah. Awas loh dipikir ibu gak tahu? Hati-hati.

2. Megawati kenang zaman saat PDI lewati jalan berliku

Isi Pidato Megawati Part 3: Kenang PDI saat Muda, Ingat 'Semut Merah'Megawati dalam acara perayaan HUT ke-50 PDI Perjuangan. (youtube.com/PDI Perjuangan)

Aduh, dulu itu bayangkan toh sejarah PDI waktu itu memang berliku seperti apa ya mau turun ke bawah aja itu benar-benar sulit. Kan harus minta izin sama polisi, sama ini lah. Banyak anak-anak yang ditangkap sama polisi.

Ini cerita dulu, kalau sekarang kita sama polisi udah temenan baik. Iya. Kan anak-anak itu kecil-kecil gitu loh.

Jadi ketika saya turun di Jawa Tengah, ini yang saya ingat. Waduh aku turun ke Jawa Tengah lagi, piye arep cari yang namanya rakyat yang akan terorganisir? Suatu ketika saya dibilangi ada orang tua, ibu kalau panjenengan bisa dateng ke rumah saya, apakah ibu mau? ‘Mau pak, nyuwun tulung, saya memang pingin bantu banyak dikenalkan’.

Masuk gitu kan ada 50-an orang. Laki-laki tua gitu, sederhana sekali. Pada diem. Aku mikir ‘waduh nek jadi anak buahku iki piye tua-tua’.

Ya tapi setelah beliau, ingin tanya ingin tahu ibu ini benar tidak adalah putrinya Bung Karno? Saya bilang ‘betul bapak-bapak, saya adalah anak kedua, putri pertama dari Bung Karno’.

Itu yang tadinya duduk begini (menunduk) langsung begini (tegak), dan matanya yang saya gak akan lupa. Matanya langsung berpendar-pendar.

Jadi saya tanya pada yang mengundang. Mereka itu siapa pak? ‘Meniko buk, orang-orang’.

Nah orang-orang, dari TNI. ‘Kami menunggu’. Waduh, kalau inget mau nangis melulu.

‘Jadi ibu gak usah susah payah mikir, kita akan bantu terus’. Itu pertama pada waktu saya turun, DPR langsung dari 27, jadi 100 persen, jadi 54. Kenapa? Kenapa? Karena saya turun ke bawah, saudara-saudara sekalian.

Siapa yang tidak mau turun ke bawah apa boleh buat. Apa boleh buat? Karena hanya satu-satunya cara untuk bisa mengumpulkan yang namanya rakyat, mereka itu banyak yang gak mengerti, bahwa rakyat itu ada yang disebut ‘massa mengambang’. Belum mengerti mereka. Mereka mencari.

Tapi bagaimana itu mencarinya? Itu sebabnya Bung Karno membuat Partai Nasional Indonesia untuk bisa mengorganisir dengan membentuk struktur yang tentunya kita sudah punya nama 3 pilar.

Kalau ininya saja sudah bagus sudah beres orang-orangnya masih tidak berdisiplin, satu. Dua tidak punya harga diri, iya dong? Jadi ibu mesti apa dong? Mesti apa? Ayoh jawab sendiri. Ibu mesti apa?

Akeh seng meneng timbang seng teriak. Satu suara ibu mesti apa?

(Bergerak)

Iya, kenapa? Karena tidak menjalankan instruksi partai. Mau bilang apa lagi?

Sekali lagi, tidak menjalankan instruksi partai. Untuk apa ibu kasih kertas dengan tanda tangan ketua umum? Paling ngeliat udah. ‘Ibu paling gak tau’.

No, ibu tau loh. Sekarang ibu sudah bikin, sudah turun tuh itu diketuai sama Mas Prananda. Jadi ada tempat pemantauan, absensi mesti jalan. Coba bayangkan, apa yang ibu instruksikan harus dijalankan.

Loh instruksi ibu itu sebetulnya gak susah. Dan selalu harus turun ke bawah. Kalian mau jadi lagi gak sih? Yang namanya legislatif sama eksekutif? Eh berarti kalau meneng bae akeh seng gak kepengen.

Orang ini gak jawab serempak. Mau atau enggak. Tapi sebetulnya, gak ada cara lain. Turun ke bawah.

Baca Juga: Megawati ke Kader PDIP: Ibumu Ini Cantik, Pintar, Kharismatik

3. Megawati sebut bertaruh dengan Jokowi datangi masyarakat

Isi Pidato Megawati Part 3: Kenang PDI saat Muda, Ingat 'Semut Merah'Presiden Jokowi saat memberikan pidato di acara HUT ke=50 PDI Perjuangan. (youtube.com/PDI Perjuangan)

Itu pak Jokowi aja, dulu saya bilang sama beliau waktu Jokowi pertama ‘Pak taruhan karo aku pak, ini nanti akan terbayar’. Kenapa? Bapak kalau keliling itu nanti boleh tanya saya, ibu udah pernah ke situ apa belum?

Alhamdulilah skorsnya sampai ini saya masih menang. Ada daerah-daerah yang belum didatangi. Saya suka nanya sama Pran, Pran, ojo dikandani Pran, supaya taruhannya nanti saya dapat Pran.

Ya itu kenapa beliau itu coba bayangkan, ke sana, ke sana anak buahnya kalau saya lihat sudah banyak klenger semua. Itu namanya pemimpin loh.

Ya mbok niru ngono bae ya toh yo. Haduh gawat. Terus dulu struktur tidak boleh hanya sampai DPC. Cabang. Lah rakyat kan di bawah, cabang itu kan kota/kabupaten, tapi gak boleh sampai datang bener.

Jadi saya bentuk namanya koorcab. Itu asalnya, dan itu saya jalan sendiri. Karena susah banget orang pada takut. Mana ada yang PDI kan?

Jadi kalau ada dua, lucu. Saya suka terkenang pada Mangara Siahaan yang membantu saya. Sering saya nelongso gitu, karena beliau bilang begini, kalau dulu masih dipanggil mbak.

‘Mbak, mana mungkin sih, kan mesti ada reng-rengan. Masa baru dua aja sudah ada sumpah jabatan’.

‘Sudah lantik aja, ntar yang dua ini kita suruh nyari orang, nanti yang lainnya lagi kita lantik lagi’.

‘Oh ya betul juga ya’

‘Kapan mau cari orang?’ Aku bilang ini terobosan. Supaya dari situ kita ada terobosan apa namanya rakyat bener akar rumput yang di bawah. Itu terbentuk karena apa? Karena mereka mendengar saya. Itu bounding. Ada, mungkin karena takut? Belum tentu.

‘Ah ngapain Ibu Mega? dicari polisi, dicari intel, dicari opo-opo’.

Pikiran dulu enak? Enggak lah. Tapi ada ya, coba, tadi Komaruddin. NTB, Rahmat, masih ada gak? Oh ada. Terus ini segerombolan, DPC Solo, Rudi. Ono ora? Ndi wonge? Ada.

Itu Pak Rudi itu sampai hari ini urusannya maunya itu berantem mulu. Dulu memang bener preman loh. Saya bilang ‘ya gak usah kamu merasa kecil hati, orang itu untuk cari kehidupan, sini masuk’.

Saya yang suka nangis. Kaya gini aja mau nangis. Ada supir truk dia bisa jadi bupati karena dicintai rakyat. Namanya Tasdi. Itu bounding ya.

Jadi kamu kalau gak bisa mengerti yang ibu maksud jangan ada di PDIP. Jangan. Lebih baik pindah, keluar. Karena di kita yang diperlukan adalah sehati. Jadi makanya kenapa, yang namanya ‘genggam tangan persatuan’. Itu kalau gak bounding, ya rasanya anyep.

Gak ada guna segini banyak. Saya lebih baik seperti dulu. Kecil tapi militan. Di Sukolilo itu, kemarin, di interview sama Kompas, khusus. Saya padahal biasanya males diwawancara karena saya bilang gini: kenapa sih jurnalistik zaman sekarang suka mau nulis seenaknya, apa aja yang dia tulis. Saya mau kita salaman dulu nih sama Kompas, apa yang saya katakan harus ditulis.

Itu ada namanya kode etik jurnalistik. Kecuali kalau sudah gak ada saya gak tahu. Maka demokrasi kita itu namanya menjadi demokrasi liberal. Banyak orang mengatakan itu kan demokrasi, yes, tapi apa itu demokrasi kita?

Apakah mau demokrasi liberal lagi ala barat? Saya gak setuju. Demokrasi kita adalah demokrasi Indonesia.

Baca Juga: Pengamat Politik: Pidato Megawati Tidak Mengerdilkan Presiden Jokowi

Topik:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya