Comscore Tracker

Akibat Kabut Asap, Langit Muaro Jambi Memerah 

Warga juga mulai kehabisan stok air bersih

Jambi, IDN Times - Langit di daerah Kumpeh, Muaro Jambi dan Muara Sabak, Tanjung Jabak Timur, Provinsi Jambi, terlihat memerah pada Sabtu (21/9) pagi sekitar pukul 10.00 WIB. Warga menduga fenomena ini karena tebalnya asap akibat kebakaran hutan dan lahan yang berada tak jauh dari desa mereka.

"Sudah sebulan asap pekat terus-terusan mengintai kami. Bahkan kami sudah gak pernah mengisap udara segar lagi," kata seorang warga Muara Sabak, Tanjung Jabung Timur, Budi, saat dihubungi IDN Times, Minggu (22/9).

1. Warga keluhkan kondisi udara yang tidak sehat

Akibat Kabut Asap, Langit Muaro Jambi Memerah IDN Times/istimewa

Budi mengatakan hingga menjelang sore, kondisi udara di tempat tinggal mereka semakin parah. Langit berubah secara sendirinya menjadi warna kuning gelap, lantaran bercampur asap.

Dampaknya, ujar Budi, warga pun bingung dan kewalahan saat bekerja. Asap yang tebal sangat mengganggu pernapasan meski sudah menggunakan masker.

"Saya kerja di bagian lapangan, jadi terasa sangat terganggu, hidung terasa mampet terus, mata pun jadi merah kena asap. Apa lagi kalau sudah semakin sore akan lebih pekat lagi dan warna langit akan semakin kuning" ungkap pegawai salah satu BUMN tersebut.

Baca Juga: Bantu Korban Asap, Puluhan Jurnalis Galang Dana di Bundaran HI

2. Sumur sudah mengering dan warga terpaksa menggali tanah mencari air

Akibat Kabut Asap, Langit Muaro Jambi Memerah IDN Times/istimewa

Selain terpapar kabut asap yang pekat, daerah mereka juga sudah mulai kehabisan stok air bersih. Sumur-sumur penampungan air sudah tidak lagi mengalir. Menurut Budi, warga terpaksa menggali tanah untuk mencari mata air yang tersisa.

"Kami saat ini sangat sulit mendapatkan air, soalnya sumur yang berada dekat rumah sudah lama mengering. Warga terpaksa kita menggali sumur di dekat sawah-sawah," kata dia.

Air dari hasil galian sumur tersebut, terang Budi, hanya bisa digunakan untuk membilas badan dan mencuci baju masing-masing warga. Kondisi air bercampur lumpur membuat warga enggan menggunakannya untuk minum atau pun memasak.

"Meski tidak banyak, dapatlah airnya sedikit. Airnya belum bisa diambil karena masih keruh, sehingga kita endapkan dulu. Itu pun hanya untuk mandi dan cuci baju. Kalau air minum, kami sudah membeli air galon," keluh dia.

Dengan kondisi seperti ini, Budi dan keluarganya lebih memilih tidak meninggalkan rumah hingga kondisi karhutla dapat ditangani. "Alhamdulilah keluarga sehat semua," jelas dia.

3. Kondisi sempat mencekam, siang seperti malam

Akibat Kabut Asap, Langit Muaro Jambi Memerah IDN Times/ istimewa

Sementara Amna, warga Kumpeh Ulu, Muaro Jambi, menuturkan kondisi daerah mereka pada Minggu (22/9) ini tidak lagi mencekam seperti Sabtu kemarin. Hanya saja kabut asap masih terasa begitu tebal.

"Kabut asap sampai berwarna merah kemarin dari Jam 12.00 hingga sore hari. Kalau sekarang, kabut asapnya saja tapi untuk siang ini sudah mulai menguning kembali," tutur dia.

Amna mengungkapkan, pekatnya kabut asap tersebut berasal dari karhutla yang tidak jauh dari desanya. Warga sangat khawatir dengan kondisi seperti dua hari ini, dan sepertinya kejadian karhutla ini yang paling parah.

"Belum ada imbauan untuk mengungsi, walau pun mengungsi mau mengungsi ke mana, seluruh Jambi kena dampaknya. Jadi saat ini kami bertahan di rumah saja," ungkap dia.

Baca Juga: BKSDA Sumsel Catat Ada 400 Hektare Lahan Konservasi Terbakar 

4. Helikopter water bombing tidak bisa menembus pekatnya asap

Akibat Kabut Asap, Langit Muaro Jambi Memerah IDN Times/Rangga Erfizal

Kasi Pencegahan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jambi, Ade Azizah, mengatakan kondisi terparah terjadi di daerah Puding, Kecamatan Kumpeh, Kabupaten Muaro Jambi dan Tanjung Jabak Timur.

"Ada dua lokasi yang terdampak karhutla di Jambi, yakni Kabupaten Muaro Jambi dan Kabupaten Tanjung Jabak Timur, hanya saja untuk Tanjung Jabak Timur, asapnya mengarah ke laut," jelas dia.

Kondisi karhutla pada dua kabupaten tersebut, saat ini sulit dipadamkan dan api masih menyala, lantaran wilayah dan kondisi alamnya yang sulit dicapai. Musim kemarau dan kekeringan membuat kondisi di daerah tersebut makin parah.

"Seperti di Desa Puding, daerah terdekat yang lagi kita tinjau, apinya masih menyala. Kebakaran itu terjadi di lahan gambut semua. Kondisi di lapangan juga sangat sulit air. Helikopter Water bombing belum bisa beroperasi karena terhalang visibility (jarak pandang)," keluh dia.

BPBD Jambi terus mengoptimalkan tim satgas darat untuk menembus kawasan terdampak karhutla. Pihaknya bahkan mendapat bantuan personel untuk memadamkan api. Total 1.517 personel satgas karhutla yang bergerak di Provinsi jambi. Jumlahnya terus bertambah, baik dari perusahaan perkebunan, dan manggala Agni.

"Saat ini satgas karhutla Jambi terdiri dari unsur 500 TNI, 205 Polda, 107 BPBD, 705 masyarakat. Ditambah lagi terbaru Polda menerjunkan 50 personel tambahan jumlah tersebut akan terus bertambah, karena tahun sebelumnya hampir 4000 personel yang turun memadamkan api," jelas dia.

Baca Juga: Polda Sumsel Tetapkan 23 Tersangka Karhutla, Termasuk dari Korporasi 

Topic:

  • Dwi Agustiar

Just For You