Comscore Tracker

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan Mengungsi

Mereka menjual rumah dan tanah untuk bekal di akherat

Ponorogo, IDN Times - Percaya kiamat sudah dekat, puluhan warga Desa Watu Bonang, Kecamatan Badegan, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur meninggalkan kampung halamannya. Mereka pergi secara bertahap sejak dua bulan terakhir. 

“Puluhan warga yang terdiri dari 16 KK (kepala keluarga) mengikuti pimpinannya,” kata Kepala Desa Watu Bonang, Bowo Susetyo, ketika dihubungi IDN Times, Kamis sore (14/3).

Tercatat ada 52 warga Desa Watu Bonang yang disebutkan pergi ke salah satu pondok pesantren di Kabupaten Malang. Menurut Bowo, warganya pergi untuk menambah ilmu agama. Hal itu dilakukan setelah Katimun, pimpinan Thoriqoh Akmaliyah Ash-Sholihiyah di desa  setempat, lebih dulu pergi ke Malang.

Baca Juga: Marak Doktrin Kiamat di Ponorogo, Gubernur Instruksikan Ini

1. Rumah dan tanah dijual murah

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan MengungsiPexels.com

Sebelum pergi, kata Bowo, sebanyak empat KK menjual tanah dan rumah mereka kepada saudara atau kerabatnya. Mereka menjualnya dengan harga miring, yakni berkisar antara Rp15-20 juta.

Untuk tanah dan bangunan ukuran 8 x 10 meter persegi milik salah satu warga yang pergi ke Malang, Bowo mencontohkan, terjual dengan harga Rp 20 juta. Padahal, secara umum nilai jualnya masih lebih dari Rp 30 juta.

“Mungkin karena kesusu (tergesa-gesa) menjualnya, maka harganya lebih murah,” ujar Bowo.

2. Aset dijual untuk bekal di akhirat

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan MengungsiPexels.com

Menurut dia, uang hasil penjualan aset digunakan untuk bekal memperdalam ilmu agama di pondok pesantren di Malang. Hal ini berkaitan dengan persiapan untuk kehidupan di akhirat kelak.

Adapun alasan penjualan aset itu lantaran mereka sudah tidak akan kembali ke kampung halaman di Ponorogo. Apalagi dinyatakan kiamat sudah dekat.

“Isunya seperti itu. Yang jelas, beberapa orang pergi ke Malang karena mengikuti pimpinannya,’’ kata Bowo sembari menyatakan kepergian sejumlah warga itu tanpa ada pemberitahuan kepada pemerintahan desa.

Baca Juga: Diduga Jadi Korban Aborsi, Makam Perempuan di Ponorogo Dibongkar 

3. Secara umum kelompok yang pergi ke Malang tidak ada tanda keanehan

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan Mengungsipexels.com

Disinggung soal ajaran Thoriqoh Akmaliyah Ash-Sholihiyah yang diajarkan Katimun, Bowo menyatakan, tidak ada keanehan secara umum. Para pengikutnya juga biasa bergaul dengan warga lain. Dari segi penampilan juga seperti warga pada umumnya.

Kegiatan keagamaan yang mereka gelar berlangsung sejak 2010. Katimun memberikan materi kepada sejumlah warga di kediamannya.

“Pak Katimun itu orang asli sini, dulu dia merantau untuk belajar agama di Malang,’’ ujar Bowo.

4. Bupati bentuk tim khusus

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan MengungsiDok.IDN Times/Istimewa

Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni mengatakan, pihaknya telah membentuk tim dalam menghadapi perginya warga Desa Watu Bonang yang dikaitkan dengan suatu ajaran tertentu. Tim itu di antaranya terdiri dari pihak Pemkab, Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, Majelis Ulama Indonesia, dan jajaran Muspika Badegan.

“Besok, kami akan mengumpulkan seluruh kepala desa untuk mencegah warga lain pergi. Karena, ada 300-an warga yang terindikasi ikut aliran ini,’’ ujar Ipong.

5. Tim yang dibentuk untuk memberi imbauan

Isu Kiamat, Warga Ponorogo Ramai-ramai Jual Rumah dan MengungsiDok.IDN Times/Istimewa

Ratusan warga yang terindikasi mengikuti ajaran Thoriqoh Akmaliyah Ash-Sholihiyah, kata Ipong, merupakan warga dari sejumlah desa. Pihak Pemkab tidak dapat menyatakan, apakah ajaran itu menyimpang atau tidak.

Dalam hal ini, pemkab beserta elemen terkait lainnya hanya berusaha memberikan imbauan agar warga tidak meninggalkan kampung halaman dengan alasan yang tidak masuk akal.

“Yang berwenang menentukan ajaran mereka termasuk menyimpang adalah Pemprov Jatim dan MUI Jatim,’’ kata Ipong.

Baca Juga: Marak Doktrin Kiamat di Ponorogo, Gubernur Instruksikan Ini

Topic:

  • Sunariyah

Just For You