Comscore Tracker

Kisah Heroik Tenaga Medis COVID-19, Bisa Mandi 3-5 Kali Sehari!

Mandi jadi krusial karena bisa membunuh virus dan kuman

Yogyakarta, IDN Times – Berita stigmatisasi dan pengucilan masyarakat Yogyakarta terhadap perawat dan tenaga medis yang menangani pasien COVID-19 bikin sedih sebagian besar masyarakat lainnya. Posisi tim medis sebagai garda depan penanganan pasien COVID-19 seolah menjadi menakutkan. Padahal, mereka yang punya keberanian, keahlian, dan dedikasi menangani dan merawat pasien-pasien infeksius ini.

“Selama merawat pasien, kami tak hanya pakai alat pelindung diri (APD). Tapi juga harus jaga kesehatan diri dan orang-orang sekitar kami,” papar dokter spesialis patologi klinis RSUP Dr Sardjito, Andahru Dahesihdewi, dalam siaran pers yang disampaikan Bagian Hukum dan Humas rumah sakit tersebut, Rabu (8/4).   

Begitu pun Veronika, satu dari sekian perawat yang ditugaskan di bangsal Melati 5 RSUP Sardjito. Bangsal itu menjadi ruang isolasi utama pasien-pasien yang terinfeksi virus SARS-CoV-2.

“Pasien dalam pengawasan (PDP) dan confirm COVID-19 (positif) dirawat di sana,” kata Veronika.

Bukan berarti, mereka selamanya berada dalam bangsal itu hingga pandemi COVID-19 benar-benar luruh. Ada anak, suami atau istri, dan orang tua yang menunggu di rumah.

Lantas apa saja yang dilakukan perawat dan tenaga medis agar tetap aman dari virus ketika berkumpul kembali dengan keluarga?

Baca Juga: Tenaga Medis Masih Didiskriminasi, Ditolak Masuk ke Kosnya Sendiri

1. Pakai APD ketika masuk ruang isolasi dan mandi sebelum pulang

Kisah Heroik Tenaga Medis COVID-19, Bisa Mandi 3-5 Kali Sehari!IDN Times/Aji

Ketika keluar dari rumah untuk menunaikan tugas ke rumah sakit, Veronika dan teman-temannya mengenakan baju non-dinas. Sesampai di tempat tugas, barulah bertukar pakaian dengan seragam khusus. Berbeda pula ketika ia harus masuk ke ruang isolasi untuk menangani pasien COVID-19.

“Kami pakai APD sesuai standar,” kata Veronika.

Pemakaian APD dimulai dengan mengenakan baju khusus dan sepatu boot. Lalu cuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir atau pakai hand sanitizer. Baru kemudian memakai topi bedah, masker pelindung medis (N95), sarung tangan dalam, kacamata pelindung (goggles), pelindung wajah, dan terakhir sarung tangan karet.

Usai waktu berdinas, APD dilepas. Diawali dengan melepas sarung tangan karet, pakaian pelindung, pelindung wajah, kacamata pelindung, masker, topi, dan sarung tangan dalam. Untuk sarung tangan, masker, baju, dan penutup kepala harus dibuang karena sekali pakai.

Kemudian mandi bersih dari ujung kepala hingga ujung kaki. Barulah keluar dari ruang isolasi dengan mengenakan baju dinas harian.

“Sebelum pulang pun, mandi lagi. Lalu ganti baju untuk ke rumah,” kata Veronika.

2. Tak menyentuh keluarga sebelum mandi lagi setiba di rumah

Kisah Heroik Tenaga Medis COVID-19, Bisa Mandi 3-5 Kali Sehari!Perawat ruang isolasi RSUP Sardjito, Veronika. IDN Times/Repro Dok. RSUP Sardjito/Pito Agustin Rudiana

Tiba di rumah, tidak langsung masuk ke dalam rumah. Tetapi cuci tangan terlebih dahulu dengan sabun dan air mengalir atau menggunakan hand sanitizer.

Di dalam rumah pun, tak boleh menyentuh anggota keluarga. Melainkan langsung masuk ke kamar mandi untuk mandi lagi dan bertukar pakaian kembali. Baju pun direndam dalam cairan detergen.

“Jadi dalam sehari bisa mandi 3-5 kali,” kata Veronika.

Apalagi jika ada pasien yang membutuhkan penanganan pada malam hari harus siap menangani.

“Dan setelah merawat harus mandi dulu. Mau mandi jam 1 malam, 2 malam. Harus mandi,” kata Veronika.

Setiba di rumah dan dalam kondisi telah mandi ulang, tak ada batasan hubungan fisik bagi perawat dan tenaga medis dengan anggota keluarganya.

“Banyak juga dari kami yang punya anak balita yang tak bisa lepas kontak dengan kami,” kata Veronika.

3. Menjalani rapid test usai kontak langsung dengan pasien positif COVID-19

Kisah Heroik Tenaga Medis COVID-19, Bisa Mandi 3-5 Kali Sehari!Dokter spesialis patologi klinik RSUP Sardjito, Ahdaru Dahesihdewi. IDN Times/Repro Dok. RSUP Sardjito/Pito Agustin Rudiana

Tak sekadar menjaga kebersihan tubuh secara fisik. Perawat dan tenaga medis juga membentengi diri dengan mengonsumsi vitamin dan makanan bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Keluarga di rumah juga dibekali dengan vitamin, gizi, juga susu.

“Secara psikologis, dibikin suasana senyaman dan sesenang mungkin. Biar tak turun daya tahan tubuh kami,” kata Veronika.

Upaya untuk menjaga para petugas garda depan ini dari paparan virus Corona adalah dengan melakukan rapid test. Tes cepat itu diterapkan kepada tim medis yang mempunyai gejala usai bersinggungan dengan pasien positif COVID-19. Kepala Bagian Hukum dan Humas RSUP Sardjito, Banu Hermawan menambahkan, sudah ada 80 karyawan di sana yang melakukan rapid test.

“Hasilnya semua non-reaktif. Alias negatif,” kata Banu, yang artinya tak ada paparan virus yang masuk.

Dengan penjagaan kesehatan tubuh secara berlapis itu, Andahru meminta masyarakat untuk tidak memberi stigma kepada para perawat dan tenaga medis yang menangani pasien COVID-19 sebagai pembawa virus di lingkungan masyarakat. Mengingat mereka telah mengenakan APD sesuai standar, menjaga sanitasi tubuh agar tak terkontaminasi virus sesuai SOP juga.

“Kami mohon, masyarakat tak melarang kami masuk ke rumah kami atau kampung kami. Bersama-sama, kami bisa melawan COVID-19,” kata Andahru.

Baca Juga: Jaga Kebugaran ODP dan PDP, Santap  Menu Sehat dan Dilarang Stres 

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya