Comscore Tracker

KUR Pertanian Makin Diminati, Realisasi Capai Rp28 Triliun

Manfaat KUR mulai dirasakan petani

Jakarta, IDN Times - Jumlah petani yang menjadi debitur dari Kredit Usaha Rakyat (KUR) pertanian terus bertambah. Realisasi KUR pun saat ini mendekati jumlah Rp30 triliun.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan KUR akan sangat membantu petani mengatasi masalah permodalan. Dengan begitu, produktivitas petani juga bisa meningkat. 

"KUR akan membantu petani mengatasi masalah permodalan. Berbagai subsektor pertanian bisa memanfaatkan KUR, bahkan untuk pascapanen dan packaging," tuturnya, Jumat (28/5/2021). 

1. Realisasi KUR capai Rp28 triliun

KUR Pertanian Makin Diminati, Realisasi Capai Rp28 TriliunMenteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo panen jagung. (Dok. Kementan)

Berdasarkan data dari SMI Ditjen Perben Kementerian Keuangan (Kemenkeu), realisasi KUR pertanian hingga 27 Mei 2021 mencapai kisaran Rp28 triliun, tepatnya Rp28.952.373.686.594 dari 916.803 debitur. 

Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Ali Jamil menjelaskan, target alokasi KUR pertanian untuk tahun 2021 sebesar Rp70 triliun. Ia juga menilai pentingnya pemanfaatan KUR bagi petani.

"Permodalan ini penting karena merupakan kebutuhan mendasar petani. Kami akan terus sosialisasikan agar petani dapat terhubung dengan fasilitas KUR Pertanian," jelasnya.

Baca Juga: Alokasikan Rp70 Triliun, Kementan Ajak Petani Gunakan KUR Pertanian 

2. Pengembalian dana bisa dibayarkan saat panen

KUR Pertanian Makin Diminati, Realisasi Capai Rp28 TriliunFoto di udara irigasi pertanian di areal pesawahan Purbaratu, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat. (Dok. ANTARA FOTO/Adeng Bustomi)

Lebih lanjut, Ali Jamil menjelaskan, petani tidak perlu terlalu mengkhawatirkan masalah pengembalian dana KUR, karena bisa dicicil atau bisa dibayarkan saat panen. 

“Sehingga petani bisa beraktivitas dengan tenang. Bahkan kita harapkan KUR bisa membantu petani meningkatkan pendapatan," ujarnya.

Pengembalian dana pinjaman KUR di sektor pertanian tahun 2020 cukup sehat bagi sektor perbankan. Pasalnya nilai Non Performing Loan (NPL) atau kredit macet hanya 0.6 persen dari total nilai pinjaman KUR. 

3. Sektor perkebunan paling banyak gunakan KUR

KUR Pertanian Makin Diminati, Realisasi Capai Rp28 Triliun(Perkebunan Teh Kampung Taraju, Kabupaten Tasikmalaya) ANTARA FOTO/Adeng Bustomi

Sementara itu, Direktur Pembiayaan Ditjen PSP, Indah Megahwati, menjelaskan bahwa sampai saat ini sektor perkebunan menjadi sektor pertanian yang paling banyak memanfaatkan KUR.

"Berdasarkan data yang kita terima, realisasi KUR untuk sektor perkebunan mencapai Rp9 triliun dari target Rp20 triliun. Atau telah mencapai 33,80 persen," jelasnya.

Sedangkan realisasi untuk sektor tanaman pangan 26,90 persen, atau sekitar Rp7 triliun dari target Rp26,812,189,000,000.

"Kita akan genjot agar KUR bisa dimanfaatkan petani. Permodalan tidak boleh bermasalah agar pertanian tidak terganggu," katanya. (WEB)

Baca Juga: Petani Gianyar Harapkan Bantuan Alsintan dari Kementan

Topic:

  • Ridho Fauzan
  • Ezri T Suro

Berita Terkini Lainnya