Comscore Tracker

Curhat Warga yang Resah dengan Pungli Parkir di Minimarket

Pungli parkir di minimarket menuai pro kontra di masyarakat

Jakarta, IDN Times - Minimarket merupakan salah satu tempat yang kerap disinggahi masyarakat untuk berbelanja, baik kebutuhan sehari-hari hingga melakukan transaksi lainnya. Hanya saja, saat sedang mampir ke minimarket, kerap muncul pungutan liar (pungli) berupa uang parkir yang ditagih ke konsumen oleh juru parkir yang ada di tempat tersebut.

Juru parkir ini bukan karyawan dari minimarket tersebut, bahkan tidak terafiliasi sama sekali. Kebanyakan, uang parkir yang ditagihkan kepada pengunjung masuk ke kantong pribadi mereka. 

Hal ini berseberangan dengan kebijakan minimarket yang menyediakan parkir gratis sebagai salah satu bentuk layanan kepada konsumen mereka.

Baru-baru ini, viral spanduk di salah satu Indomaret yang ada di Bekasi bertuliskan tentang seruan untuk melapor ke polisi bila konsumen merasa dirugikan oleh pungli parkir.

Spanduk viral tersebut kemudian mendapat banyak respons dari masyarakat. Ada yang setuju, ada juga yang tidak setuju. Seperti apa tanggapan warga? 

Baca Juga: Viral Spanduk Indomaret Ajak Lapor Pungli Parkir ke Polisi

1. Warga banyak yang resah dengan pungli parkir di minimarket

Curhat Warga yang Resah dengan Pungli Parkir di MinimarketIlustrasi Parkir Motor (IDN Times/Sunariyah)

Warga juga menanggapi viralnya spanduk parkir gratis di Indomaret ini. Ilman misalnya, warga yang tinggal kawasan Kemang, Jakarta Selatan (Jaksel). Menurutnya, keberadaan juru parkir di minimarket tidak berarti apa-apa.

"Ada atau tidak ada tukang parkir gak ngaruh. Kalo barang kita ilang juga mereka angkat tangan (tidak tanggung jawab)," ucap Ilman kepada IDN Times, Kamis (28/10/2021).

Sementara itu, salah satu warga Lenteng Agung, Fachri mengaku aneh dengan adanya juru parkir di minimarket. Dia mengaku sering ke minimarket untuk berbelanja. Saat tiba, sudah ada papan pemberitahuan atau spanduk yang menyatakan parkir gratis. Namun ketika ingin pergi, muncul orang yang meminta uang parkir. Hal ini menurutnya berbanding terbalik saat akan berbelanja ke mal atau pusat pembelanjaan lainnya.

"Yang minta-minta duit parkir di minimarket itu biasanya oknum ormas (organisasi masyarakat). Duitnya ngalir ke ormas. Polisi harusnya menindak sih oknum-oknum parkir yang di-beking ormas," kata Fachri.

Senada Fachri, warga asal Depok, Agus juga kesal dengan keberadaan juru parkir di minimarket. Keberadaan juru parkir ini dia sebut meresahkan. Sebab, seringkali memaksa meminta uang parkir ke konsumen yang datang.

"Niat ke ATM ambil uang tapi gak jadi karena lupa bawa kartu. Belum ada 1-2 menit, keluar minimarket malah dipalak uang parkir," ucap Agus.

2. Viral spanduk Indomaret yang ajak konsumen untuk lapor polisi bila dirugikan karena uang parkir

Curhat Warga yang Resah dengan Pungli Parkir di MinimarketGambar spanduk parkir gratis Indomaret di Bekasi (istimewa/postingan akun @RDNADN di Twitter)

Pantauan IDN Times, Jumat (27/10/2021), tag #indomaret populer di Twitter. Akun @RDNADN pun memposting gambar spanduk Indomaret yang berisi parkir gratis.

Pada spanduk itu bertuliskan:

"Parkir Gratis. Khusus konsumen Indomaret. Apabila ada pihak meminta uang parkir dan Anda merasa dirugikan silakan laporkan Pasal 368-371 KUHP ke Polsek terdekat atau hubungi Polsek Bekasi Selatan (021) 8240-2647, Polres Metro Bekasi (08121212002)."

Postingan ini pun mendapat sekitar 2.400 komentar, 17 ribuan retweet, dan 53 ribuan like.

Baca Juga: Moeldoko: Tak Boleh Ada Pungli dan Perizinan Berbelit di Birokrasi!

3. Pungli parkir tuai pro kontra

Curhat Warga yang Resah dengan Pungli Parkir di MinimarketIlustrasi Media Sosial. (IDN Times/Aditya Pratama)

Unggahan ini menuai reaksi dari warganet. Banyak dari mereka yang memuji Indomaret tersebut. Beberapa diantaranya, mengkritisi keberadaan juru parkir di sebuah minimarket.

Seperti akun @balinesechick, yang menilai juru parkir diperlukan untuk minimarket yang berada di jalan besar.

"Cocoknya ada tukang parkir itu kalo di jalanan besar yg kendaraan gede2 banyak lalu lalang. Kalo jalanan kecil mah ga perlu, bisa nyebrang sendiri. Lagian mohon maap ni ya, mereka ga bener2 membantu. Cuma prit prit sambil nunjuk doang dapet 2ribu," cuit akun @balinesechick menanggapi spanduk Indomaret yang viral itu.

Akun @babanananana juga menanggapi postingan spanduk Indomaret yang viral itu. Dia mengaku tak mempersoalkan ada-tidaknya juru parkir di sebuah minimarket. Dia justru mempesoalkan kinerja dari juru parkir tersebut.

"Sebenarnya gue ga masalah dengan adanya tukang parkir, asal dia keliatan kerjanya, misal bantu narikin motor, bantu berhentiin kendaraan dr lawan arah kalo nyebrang, ini udah pas dateng dia duduk aja, pas udah keluar dia bediri di belakang motor, pas udah dikasih malah lanjut ngopi," tulis Akun @babanananana.

Baca Juga: Anies Diminta Pecat 2 Petugas Dishub yang Diduga Pungli

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya