Comscore Tracker

Kata Partai Buruh soal Belum Semua Serikat Pekerja yang Bergabung

Riden tegaskan tak ada paksaan untuk gabung ke Partai Buruh

Jakarta, IDN Times - Partai Buruh dideklarasikan jelang akhir 2021. Namun, tidak semua federasi atau kelompok buruh yang bergabung ke partai ini.

Partai Buruh pun mengaku melakukan upaya agar kelompok yang belum bergabung ini tidak terpecah atau malah membentuk partai tandingan.

"Kami untuk bagaimana merangkul semua itu, kami akan jawab oleh program-program partai. Kami akan jawab dari visi partai," ucap Ketua Mahkamah Partai Buruh, Riden Hatam Azis, di Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), Jakarta Selatan, Kamis (14/10/2021).

Baca Juga: Partai Buruh Datangi Kemenkumham, Ada Perubahan Pengurus Mahkamah

1. Riden tegaskan partainya tak memaksakan buruh untuk bergabung

Kata Partai Buruh soal Belum Semua Serikat Pekerja yang BergabungSejumlah buruh pabrik PT Pan Brothers Tbk membakar ban bekas saat berunjuk rasa di Mojosongo, Boyolali, Jawa Tengah, Rabu (5/5/2021). Aksi demo ribuan buruh PT Pan Brothers Tbk tersebut dipicu karena ketidakpuasan mereka dengan kebijakan perusahaan yang membayar gaji dan Tunjangan Hari Raya (THR) dengan cara dicicil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/wsj.

Riden mengakui belum semua kelompok buruh bergabung dengan partainya. Sebelum Partai Buruh dideklarasikan, dia menyampaikan bahwa komunikasi ke sejumlah federasi pekerja sudah dilakukan. 

Riden mengatakan komunikasi terus dilakukan agar mereka semua bisa bergabung ke Partai Buruh.

"Tentu ini demokrasi. Kami juga tidak ingin atau tidak mau memaksakan harus ikut," ujarnya.

Belum bergabungnya seluruh federasi ke Partai Buruh ini karena terbentur AD/ART keorganisasian. Namun secara personal, klaim Riden, sudah banyak yang bergabung ke Partai Buruh.

"Pertama memang ada beberapa federasi atau konfederasi, secara AD/ART organisasinya, itu tidak diperbolehkan untuk berpolitik praktis, secara organisasinya ya. Tapi secara personal-personalnya, itu mereka boleh. Itu di tingkat provinsinya, di tingkat kabupatennya, mereka semua bergabung kepada Partai Buruh ini, secara personal-personalnya," ujar Riden.

2. Rencana menghidupkan Partai Buruh gagal dilaksanakan pada 2019 lalu

Kata Partai Buruh soal Belum Semua Serikat Pekerja yang BergabungPresiden Partai Buruh, Said Iqbal saat bicara di Kongres Partai Buruh, Selasa (5/10/2021)

Lebih lanjut, Riden mengatakan rencana untuk menghidupkan Partai Buruh ini sudah dilakukan sejak 2019 lalu. Namun, ada sejumlah hal yang menyebabkan rencana tidak berjalan sebagaimana mestinya. 

"Tentu proses kami untuk menghidupkan kembali Partai Buruh ini berawal dari 2019. Bahkan artinya, awalnya kami berharap (di Pemilu) 2019 kami bisa ikut kontestasi. Tapi karena sesuatu hal, mungkin Tuhan belum memberikan, itu tidak jadi," ungkapnya.

Baca Juga: Sudah Ada Partai Buruh, Apakah Buruh Tetap Turun ke Jalan untuk Demo? 

3. Ketum KASBI Nining Elitos tak gabung ke Partai Buruh

Kata Partai Buruh soal Belum Semua Serikat Pekerja yang BergabungIDN Times/Margith Juita Damanik

Dalam deklarasi dan kongres yang berlangsung 4-5 Oktober di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal terpilih sebagai Presiden Partai Buruh.

Saat pengumuman kepengurusan, tidak ada nama Ketua Umum Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (KASBI), Nining Elitos.

Padahal, KASBI adalah salah satu serikat buruh yang juga sering menyuarakan aspirasi buruh di DKI Jakarta. Apakah KASBI enggan bergabung ke Partai Buruh?

"Kalau pertanyaannya apakah KASBI masuk atau tidak, ya memang kita belum ada keputusan secara nasional," ujar Nining saat dihubungi, Selasa (4/10/2021).

Nining menjelaskan, tradisi KASBI sedikit berbeda dengan yang lain. Meski dia adalah Ketua Umum KASBI, tapi keputusan tidak bisa diambil secara sepihak. Kata Nining, keputusan merupakan hasil musyawarah dari tingkat daerah sampai nasional.

"Kalau KASBI memang tidak bisa keputusan individual. Kalau kaitan dengan gabung tentu harus melalui keputusan secara nasional. Memang KASBI dalam konsolidasi dan diskusi," ucapnya.

Baca Juga: Ketum KASBI Nining Elitos Tak Ada di Partai Buruh, Kenapa?

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya