Comscore Tracker

Ditjen Imigrasi Bantah Pegawainya Bantu Eddy Sindoro Kabur ke Bangkok

Pegawai imigrasi mengembalikan uang Rp30 juta ke KPK

Jakarta, IDN Times - Direktorat Jenderal Imigrasi menjelaskan salah satu pegawai mereka tidak ikut terlibat di dalam upaya melarikan buronan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Eddy Sindoro. Di dalam pembacaan surat dakwaan terdakwa advokat Lucas, terungkap seorang petugas imigrasi bernama Andi Sofyar turut membantu agar nama Eddy tidak masuk ke dalam daftar cekal di Indonesia.  

Bahkan, atas bantuannya itu, Andi menerima uang senilai Rp30 juta dan ponsel Samsung tipe A6. Namun, Kabid Humas Ditjen Imigrasi, Theodorus Simarmata mengatakan hal yang berbeda. 

"Dalam rangkaian pelarian itu, Andi Sofyar tidak termasuk," ujar Theodorus ketika dihubungi IDN Times melalui telepon pada Kamis siang (8/11).

Hal itu tentu menimbulkan tanda tanya di benak publik. Lalu, apa komentar KPK terkait bantahan tersebut? 

1. Ditjen Imigrasi mengatakan pegawainya tidak terlibat dalam pelarian Eddy Sindoro ke Thailand

Ditjen Imigrasi Bantah Pegawainya Bantu Eddy Sindoro Kabur ke BangkokUnsplash/bady qb

Di dalam kasus mantan petinggi anak perusahaan Lippo Group, Eddy Sindoro, ia sempat kabur ke beberapa negara di kawasan Asia Tenggara sejak tahun 2016. Namun, pada Agustus lalu, ia berhasil diketahui tengah berada di Malaysia dan dideportasi ke Tanah Air. 

Ajaibnya, Eddy justru bisa meloloskan diri dan naik maskapai Garuda Indonesia pada (29/8) lalu dan terbang ke Bangkok, Thailand. Hal itu diduga berkat peranan dan bantuan dari beberapa pihak, termasuk petugas imigrasi. 

Di dalam surat dakwaan terdakwa advokat Lucas, disebut nama petugas imigrasi itu adalah Andi Sofyar. Seseorang bernama Dwi Hendro Wibowo alias Bowo memerintahkan Andi untuk berjaga di area imigrasi Terminal 3. 

"Kemudian, ia melakukan pengecekan status pencegahan atau pencekalan Eddy Sindoro," demikian isi surat dakwaan yang dibacakan pada Rabu kemarin oleh jaksa. 

Namun, menurut Theodorus, rekannya itu tidak terlibat. 

"Jadi, kasus ini berbeda dengan pelarian yang ke Thailand. Tapi, tidak terkait pelarian itu. Jadi, sikuensi waktunya memang berbeda," ujar Theodorus. 

Menurut Theodorus, Andi ditanyakan mengenai status cegah Eddy pada saat ia masih berada di Malaysia. Lalu, siapa yang menghubungi Andi? 

"Saya belum dapat monitor datanya, karena itu masih dalam proses pemeriksaan. Tapi, KPK yang lebih detail mengetahuinya," kata dia lagi. 

Baca Juga: Begini Kronologi Penyerahan Diri Mantan Bos Lippo Eddy Sindoro ke KPK

2. Pegawai imigrasi masih diperiksa di internal instansi

Ditjen Imigrasi Bantah Pegawainya Bantu Eddy Sindoro Kabur ke BangkokAantara Foto/Aditya Pradana Putra

Menurut Theodorus, hingga saat ini Andi masih diperiksa secara internal. 

"Itu (masih diperiksa) di bawah kantor imigrasi Bandara Soekarno Hatta dan Kanim DKI," kata dia. 

Pemeriksaan tersebut masih terus berjalan dan belum ditentukan sanksi yang akan dijatuhkan. 

"Hingga saat ini Andi masih diminta keterangan oleh KPK. Tapi belum diketahui apakah proses tersebut sudah selesai," tutur dia. 

3. Andi Sofyar telah mengembalikan uang Rp30 juta ke KPK

Ditjen Imigrasi Bantah Pegawainya Bantu Eddy Sindoro Kabur ke BangkokANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Pernyataan humas Ditjen Imigrasi itu kemudian direspons oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Juru bicara KPK, Febri Diansyah melalui keterangan tertulis pada Kamis (8/11) mengatakan semua nama yang muncul di surat dakwaan, termasuk Andi Sofyar usai dilakukan pemeriksaan. 

"Yang bersangkutan telah diperiksa dalam proses penyidikan di KPK dan mengembalikan uang Rp30 juta yang diduga diterima sebelumnya terkait dengan perkara ini," ujar Febri. 

Pengembalian uang itu nantinya akan dimasukan sebagai salah satu bukti di persidangan dan akan dibuka bersama bukti-bukti lainnya. Sementara terkait pemeriksaan internal yang akan dilakukan oleh imigrasi, KPK berharap proses tersebut dilakukan usai pengambilan keterangan oleh lembaga antirasuah. 

"Kita perlu sama-sama menjaga agar proses hukum yang sedang berjalan di Pengadilan Tipikor tidak terganggu," kata dia lagi. 

Baca Juga: Advokat Lucas Sarankan Eddy Sindoro Tidak Menyerahkan Diri ke KPK

Topic:

  • Santi Dewi

Just For You