Comscore Tracker

Eks Menpora Imam Nahrawi Siap Bantu KPK Bongkar Perkara Korupsinya

Imam ajukan diri menjadi justice collaborator

Jakarta, IDN Times - Mantan Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi mengaku siap membantu Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk membongkar perkara rasuah yang melibatkan dirinya. Ia pun berharap status justice collaborator (JC) atau saksi pelaku bekerja sama yang diajukan oleh Imam itu bisa dikabulkan oleh komisi antirasuah. 

"Demi Allah, demi Rasullah, saya akan membantu majelis hakim yang mulia, jaksa penuntut umum dan KPK untuk mengungkap perkara duit Rp11 miliar itu, kabulkan lah saya sebagai JC," ungkap Imam di dalam sidang dengan agenda pembacaan nota pembelaan pada Jumat (19/6) dan dikutip kantor berita Antara. 

Persidangan yang digelar pada Jumat kemarin masih dilakukan dengan menggunakan protokol kesehatan yakni melalui teleconference. Imam berada di gedung KPK ACLC, sedangkan jaksa penuntut umum berada di gedung pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat. 

Dalam sidang tuntutan yang digelar pada (13/6) lalu, Imam dituntut 10 tahun penjara ditambah denda Rp500 juta subsider 6 bulan kurungan karena dinilai terbukti menerima suap senilai Rp11,5 miliar dan gratifikasi Rp8,648 miliar. Lalu, apa saja pembelaan yang disampaikan oleh Imam dalam sidang kemarin?

1. Imam mengaku tidak tahu bila menerima uang gratifikasi dan suap senilai Rp11 miliar

Eks Menpora Imam Nahrawi Siap Bantu KPK Bongkar Perkara Korupsinya(Eks Menpora Imam Nahrawi ketika mendengar tuntutan hukum) ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Di dalam nota pembelaan setebal 20 halaman, Imam mengaku sama sekali tidak pernah melakukan persekongkolan jahat untuk memperoleh uang suap dan gratifikasi. 

"Saya sudah bersumpah di atas Al-Quran bahwa saya tidak tahu menahu, tidak meminta, tidak memerintahkan dan tidak menerima. Bahkan, demi Allah saya tidak terlibat dalam persekongkolan jahat ke mana duit Rp11 miliar itu mengalir," kata Imam seperti dikutip kantor berita Antara

Ia mengatakan seharusnya penyidik komisi antirasuah bisa menelusuri pihak lain yang ikut menerima uang suap senilai Rp11 miliar itu. Sebab, faktanya sudah diungkap oleh asisten pribadinya, Miftahul Ulum. Tetapi, informasi yang sudah terungkap persidangan malah tidak dijadikan dasar untuk mengungkap fakta yang jujur dan sebenarnya. 

"Apakah ini tindak lanjut dari istilah persekongkolan jahat yang harus dan wajib disematkan di pundak Imam Nahrawi? Sebagai terdakwa, saya mohon berulang kali agar dikonfrontir dengan saksi Hamidy (Sekjen KONI), Johnny (Bendum KONI), Lina Nurhasanah, Miftahul Ulum, untuk mengungkap aliran dana Rp11,5 miliar agar suap KONI terang benderang. Tapi, JPU tidak mengabulkan dengan alasan waktu," tutur dia lagi. 

Baca Juga: KPK: Imam Nahrawi Terima Rp800 Juta untuk Amankan Kasus Hukum Adiknya

2. Imam Nahrawi meminta agar majelis hakim membebaskannya dari semua tuntutan JPU KPK

Eks Menpora Imam Nahrawi Siap Bantu KPK Bongkar Perkara KorupsinyaEks Menpora Imam Nahrawi. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Di dalam persidangan itu, Imam juga meminta kepada jaksa dan penyidik KPK supaya menindak lanjuti nama-nama yang terungkap selama di persidangan. Mereka juga diduga ikut menerima suap yang sumber duitnya dari dana hibah KONI Pusat. 

"Saya memohon kepada penyidik KPK dan JPU untuk segera menindak lanjuti persekongkolan jahat yang ada di KONI agar tidak ada lagi korban seperti saya," kata Imam. 

Ia juga meminta kepada majelis hakim agar membebaskannya dari semua tuntutan jaksa penuntut umum KPK. Eks politikus dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu juga meminta agar nama baik dan harga dirinya ikut dipulihkan lantaran terseret dalam perkara kasus suap ini.

"Saya mohon agar dibebaskan dari semua tuntutan jaksa penuntut umum KPK. Saya juga ingin melanjutkan pengabdian di medan juang dan terus mengupayakan prestasi Tanah Air semakin menjulang tinggi dan mengharumkan nama Indonesia menjadi macan Asia," ujarnya lagi. 

3. Imam Nahrawi mengucapkan terima kasih kepada Presiden Jokowi karena telah mengangkatnya jadi menteri

Eks Menpora Imam Nahrawi Siap Bantu KPK Bongkar Perkara Korupsinya(Eks Menpora Imam Nahrawi) ANTARA FOTO/Reno Esnir

Di bagian akhir nota pembelaannya, Imam juga tak lupa mengucapkan rasa terima kasih kepada Presiden Joko "Jokowi" Widodo yang telah mengangkatnya menjadi Menpora pada periode 2015-2019. Walaupun di tengah jalan, ia terpaksa mundur karena terjerat kasus korupsi. 

Ia turut meminta maaf kepada Presiden Jokowi karena tidak sanggup mengendalikan anak buahnya di kementerian yang ia pimpin. 

"Akhirnya jadi timbul permasalahan hukum, karena saya selama 4 tahun fokus terhadap amanah dan tugas-tugas utama yang telah Presiden percayakan ke saya," tutur Imam. 

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada istrinya, Shohibah Rohmah karena namanya ikut terseret dalam perkara korupsi ini. 

"Sayang, salahmu sudah ku maafkan sejak hati ini bersatu dalam cintamu. Terima kasih atas sabarmu, ikhlasmu, relamu dan sediamu atas senyum ketika badai datang menerpa kau bisikan ada Allah yang memiliki jagat alam raya ini," tutur dia lagi. 

Sebelumnya, asisten pribadi Imam, Miftahul Ulum terbukti melakukan korupsi dan divonis 4 tahun bui serta denda Rp200 juta. 

https://www.youtube.com/embed/DC9Kr6xaHNE

Baca Juga: Terbukti Terima Suap Rp11,5 Miliar, Imam Nahrawi Dituntut 10 Tahun Bui

Topic:

  • Santi Dewi

Berita Terkini Lainnya