Comscore Tracker

Plt Ketum PPP Sudah Mundur dari Wantimpres sebelum Jadi Utusan Khusus 

Mardiono dilantik Jokowi sebagai utusan khusus di Istana

Jakarta, IDN Times - Plt Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Mardiono mengaku sudah melayangkan surat pengunduran diri sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) yang ditujukan kepada Presiden Joko "Jokowi" Widodo.

Ia mengatakan surat pengunduran diri itu disampaikan ke Jokowi sebelum dilantik di Istana untuk posisi baru yakni Utusan Khusus Presiden Bidang Kerja Sama Pengentasan Kemiskinan dan Ketahanan Pangan. 

"Saya sudah menjabat di tempat yang baru. (Jabatan) lama sudah saya tinggalkan. Nanti, (di posisi) baru menjadi hak prerogatif Presiden Jokowi (apakah ingin mencopot atau mempertahankan)," ungkap Mardiono kepada media, Kamis, (1/12/2022) di Jakarta. 

Ia pun mempersepsikan bila diberikan jabatan baru artinya surat pengunduran diri sebagai anggota Wantimpres telah diterima oleh presiden. "Karena kan juga tidak boleh ya suatu keputusan presiden itu dobel. Kan gak mungkin, maka pasti salah satu," tutur dia. 

Mardiono dilantik menjadi utusan khusus Presiden pada (23/11/2022) lalu. Ia mengaku mendapatkan tugas untuk melakukan koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian program-program pemerintah, terutama pada bidang pengentasan kemiskinan dan peningkatan ketahanan pangan.

Meskipun sudah menjadi Plt Ketum, rupanya Mardiono belum mampu untuk mendongkrak elektabilitas partai dengan lambang ka'bah tersebut. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan oleh Charta Politika periode 7-12 November, PPP hanya memiliki elektabilitas 3,6 persen. 

Mengapa elektabilitas PPP tak juga mengalami kenaikan dan kerap diprediksi terlempar dari parlemen?

Baca Juga: Ketum PPP Mardiono Tak Hadiri HUT Golkar ke-58, Kenapa?

1. PPP sadari kerap dapat elektabilitas rendah versi lembaga survei

Plt Ketum PPP Sudah Mundur dari Wantimpres sebelum Jadi Utusan Khusus Hasil survei Charta Politika periode 7-12 November soal elektabilitas partai politik. (Dokumentasi Charta Politika)

Lebih lanjut, Mardiono menyadari elektabilitas PPP hingga saat ini masih tergolong rendah di beberapa lembaga survei. Termasuk yang dilakukan oleh Charta Politika pada periode 7-12 November 2022.

Meski begitu, ia mengaku optimistis PPP bakal tetap lolos di pemilu legislatif pada 2024. Sebab, PPP, kata dia memiliki basis pendukung yang loyal. 

"Hasil seperti itu sudah terlihat dari potret pemilu 2014 dan 2019. Walaupun di dua pemilu tersebut, kami memiliki masalah internal, tetapi di 2014 kami masih tetap eksis. Kami masih dapat 39 kursi, bahkan naik dari pemilu periode sebelumnya," kata Mardiono. 

Pada pemilu 2009, PPP memperoleh 38 kursi di parlemen. Ia menambahkan hasil survei dari sejumlah lembaga bakal dijadikan cambuk dan kritik bagi PPP untuk bekerja lebih keras lagi. 

Baca Juga: Diberhentikan, Suharso Melawan: Saya Masih Ketua Umum PPP!

2. PPP telah bertemu PAN dan Golkar untuk bahas kriteria capres

Plt Ketum PPP Sudah Mundur dari Wantimpres sebelum Jadi Utusan Khusus Para ketua umum tiga parpol: PAN, Golkar, dan PPP bertemu di Resto Bunga Rampai dan membahas pilpres 2024. (www.instagram.com/@golkar.indonesia)

Sementara, ketiga ketum parpol pada Rabu malam, (30/11/2022) menggelar santap malam di Restoran Bunga Rampai, Menteng. Mardiono pun tak menampik salah satu yang dibahas mengenai pilpres 2024. Tetapi, ia menyebut dalam makan malam tersebut belum mengerucut kepada satu nama capres tertentu. 

"Kami baru bahas pada kriteria saja. Tokoh yang nama-namanya beredar juga sempat mengemuka," ungkap Mardiono. 

Ia menyebut butuh satu hingga dua pertemuan lagi untuk menentukan target pencapresan. Mardiono pun tak menampik bahwa terbuka peluang capres KIB akan diumumkan pada awal 2023. 

"Insyaallah (awal tahun 2023)," ujarnya lagi.

3. Capres KIB akan diutamakan dari internal koalisi

Plt Ketum PPP Sudah Mundur dari Wantimpres sebelum Jadi Utusan Khusus Informasi soal pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) (IDN Times/Aditya Pratama)

Sementara, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN), Zulkifli Hasan memastikan bahwa capres yang akan diusung oleh KIB bakal diutamakan dari internal koalisi dulu. Ia pun tak menampik bahwa Golkar memiliki keinginan kuat untuk tetap mencalonkan Airlangga Hartarto sebagai capres di pemilu 2024. 

"Tentu Golkar sebagai pemenang pemilu nomor dua, maka Pak Airlangga prioritas ya. Layak lah pemenang pemilu, nomor 2 (prioritas) untuk dijadikan capres," kata Zulkifli semalam. 

Prioritas selanjutnya adalah Ketum PAN lalu Ketum PPP. "Tentu, nanti ada juga yang bergabung, mungkin nanti punya kandidat juga," tutur dia lagi. 

Sementara, terkait nama-nama di luar KIB dan sudah santer beredar, kata Zulkifli, tetap dijadikan pertimbangan. "Tetapi, prioritas utama tentu dari internal parpol koalisi," ujarnya. 

https://www.youtube.com/embed/D2NnmRY33GI

Baca Juga: 14 DPW PPP Dukung Ganjar Maju Pilpres, Mardiono Bakal Ajukan ke KIB

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya