Comscore Tracker

30 Januari Hari Kusta Internasional, Begini Sejarahnya

Penyakit kusta bisa disembuhkan!

Jakarta, IDN Times - Penyakit kusta disebut sebagai salah satu penyakit tertua di dunia. Penyakit ini dipercaya telah ada sejak tahun 300 SM. Kusta disebabkan bakteri dan dapat menular. Maka dari itu, masih banyak orang-orang yang memiliki penyakit ini.

Untuk meningkatkan kesadaran orang-orang terhadap penyakit ini, maka setiap tahunnya diadakan Hari Kusta Internasional. Peringatan ini diadakan pada hari Minggu terakhir di bulan Januari. Di tahun 2022, Hari Kusta Internasional jatuh pada tanggal 30 Januari 2022.

Yuk, cari tahu sejarah tentang Hari Kusta Internasional dan beberapa fakta mengenai penyakit ini.

Baca Juga: 25 Januari Hari Gizi dan Makanan Nasional: Ini Sejarahnya

1. Sejarah Hari Kusta Internasional

30 Januari Hari Kusta Internasional, Begini Sejarahnyapotret Mahatma Gandhi (wikirote.org)

Pemilihan Hari Kusta Internasional yang jatuh pada hari Minggu terakhir di bulan Januari setiap tahunnya merupakan inisiatif dari aktivis kemanusiaan Perancis, Raoul Follereau, pada 1953.

Penyakit kusta dipercaya muncul dari India pada awal 600 SM. Istilah kusta berasal dari Bahasa Sansekerta, yaitu “Khustha” yang berarti menggerogoti. 

Alasan dipilihnya hari ini adalah karena Raoul Follereau ingin memberikan penghargaan atas kehidupan Mahatma Gandhi yang memiliki belas kasihan kepada orang-orang yang menderita kusta di masa itu.

Sekarang, Hari Kusta Internasional diperingati sebagai pengingat kepada seluruh masyarakat bahwa penderita atau orang yang pernah mengalami kusta memerlukan perhatian lebih. Itu karena penyakit kusta atau lepra adalah penyakit kronis yang bisa menular dan menimbulkan kecacatan, namun masih ada harapan untuk sembuh.

Baca Juga: Pertama Kali, Penyakit Kusta Terdeteksi pada Simpanse!

2. Awal mula penyakit kusta

30 Januari Hari Kusta Internasional, Begini SejarahnyaThe Osteology Lab

Seperti yang sudah disebutkan, asal penyakit kusta ini dipercaya muncul di India. Namun, laporan keberadaan kusta juga dapat ditemukan dalam tulisan kuno dari Jepang (abad ke-10 SM) dan Mesir (abad ke-16 SM).

Laporan ini menjelaskan penyakit kusta dapat terjadi karena kebiasan orang-orang yang tidak higienis dan tidak memperhatikan kebersihan sekitarnya. Di India pada masa itu, orang-orang yang menderita penyakit ini dijauhkan dari lingkungan dan tidak diperbolehkan mengunjungi tempat yang menjadi sumber air seperti sumur dan sungai.

3. Penyebab kusta

30 Januari Hari Kusta Internasional, Begini SejarahnyaIlustrasi penderita kusta atau lepra (wellcomecollection.org)

Penyakit kusta ini disebabkan kuman mycobacterium leprae yang dapat berinkubasi selama lima tahun. Kuman tersebut dapat menyerang kulit dan saraf tepi, sehingga jika terlambat diobati dapat menimbulkan cacat permanen. 

Gejala awal dari penyakit ini adalah adanya bercak pucat pada kulit. Karena kuman tersebut bisa menyerang saraf, maka tak jarang kusta dapat menyebabkan hilangnya sensasi, kelumpuhan, bisul, dan infeksi, yang dapat menyebabkan kebutaan dan amputasi. 

Saraf yang membesar juga bisa menjadi tanda kusta. Saraf ulnaris di bagian belakang siku dan saraf peroneal di bagian luar kaki merupakan saraf yang paling sering terserang. Selain itu, kusta terkadang menyebabkan bintil atau benjolan pada kulit.

Kusta juga dapat menular melalui cairan yang berasal dari mulut atau hidung dalam jangku waktu kontak yang lama.

Baca Juga: Kemenkes: Wilayah Timur Indonesia Paling Rentan Kusta 

4. Pengobatan kusta

30 Januari Hari Kusta Internasional, Begini SejarahnyaIlustrasi kusta (Kemkes.go.id)

Kusta dapat ditangani dan disembuhkan dengan multidrug therapy (MDT) yang terdiri dari clofazimine, rifampisin dan dapson. Adapun, terapi obat ini bisa berlangsung antara 6-24 bulan. 

Pada tahun 1995, WHO membagikan obat ini ke negara-negara dengan pengidap kusta yang banyak.

Selain MDT, pasien kusta juga diberi resep obat antibiotik untuk membunuh bakteri Mycobacterium leprae, yaitu minocycline dan ofloxacin. Obat antiinflamasi pun juga disarankan untuk dikonsumsi.

Itulah informasi mengenai sejarah Hari Kusta Internasional dan beberapa informasi tentang penyakit kusta itu sendiri. Meskipun penyakit ini menular, namun tetap bisa disembuhkan. Maka dari itu, agar terhindar dari penyakit ini bisa dilakukan dengan cara menjaga kebersihan.

Baca Juga: Bisa Mengancam Kita, Ini 6 Fakta Penyakit Kusta yang Perlu Kamu Tahu!

Topic:

  • Bunga Semesta Int
  • Jihad Akbar
  • Eddy Rusmanto
  • Stella Azasya

Berita Terkini Lainnya