Comscore Tracker

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat Islam

Merupakan salah satu surat terpanjang di Al Qur'an

Jakarta, IDN Times - Al Baqarah termasuk dalam golongan surat Assab uththiwaal atau tujuh surat terpanjang di Al Qur’an dengan 282 ayat. Karena diwahyukan Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW ketika dakwah di Madinah, surat ini pun termasuk surat Madaniyyah.

Al Baqarah sendiri berarti "sapi betina". Penamaan tersebut merujuk pada kisah penyembelihan sapi betina yang diperintahkan Allah SWT kepada Bani Israil. Selain memuat tentang keesaan Allah SWT, berikut beberapa kandungan surat Al Baqarah yang wajib dipahami umat muslim sebagai pedoman hidup.

Baca Juga: Riwayat dan Kandungan Surah Al-'Alaq Ayat 1 Sampai 5

1. Macam-macam golongan manusia dalam menghadapi Al Qur’an

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamIlustrasi membaca Al Qur'an (IDN Times/Rochmanudin)

Surat Al Baqarah dibuka dengan pembahasan mengenai tiga golongan manusia. Pertama, golongan mukmin yang menjalankan ibadah, mengimani Al Qur’an, Rasulullah, kitab-kitab terdahulu pula, dan hari akhir.

اُولٰۤىِٕكَ عَلٰى هُدًى مِّنْ رَّبِّهِمْ ۙ وَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ

Ulā'ika 'alā hudam mir rabbihim wa ulā'ika humul-muflihụn.

Artinya: “Merekalah yang mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung,” (QS. Al Baqarah: 5).


Yang kedua yakni golongan kafir, yang mana mereka tidak akan pernah mendengar dan beriman kepada Allah SWT. Sebagaimana dijelaskan dalam ayat 7 tentang orang kafir, yaitu:

خَتَمَ اللّٰهُ عَلٰى قُلُوْبِهِمْ وَعَلٰى سَمْعِهِمْ ۗ وَعَلٰٓى اَبْصَارِهِمْ غِشَاوَةٌ وَّلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيْمٌ

Khatamallāhu 'alā qulụbihim wa 'alā sam'ihim, wa 'alā absārihim gisyāwatuw wa lahum 'ażābun 'azīm.

Artinya: “Allah telah mengunci hati dan pendengaran mereka, penglihatan mereka telah telah tertutup, dan mereka akan mendapat azab yang berat.” (QS. Al Baqarah: 7).


Dan ketiga yakni golongan munafik. Allah SWT menggambarkan orang munafik sebagai penipu diri sendiri. Mereka gemar menyebarkan fitnah dan mendustai apa yang diucapkannya sendiri.

وَاِذَا لَقُوا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا قَالُوْٓا اٰمَنَّا ۚ وَاِذَا خَلَوْا اِلٰى شَيٰطِيْنِهِمْ ۙ قَالُوْٓا اِنَّا مَعَكُمْ ۙاِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِءُوْنَ

Wa iżā laqullażīna āmanụ qālū āmannā, wa iżā khalau ilā syayātīnihim qālū innā ma'akum innamā nahnu mustahzi'ụn.

Artinya: “Dan apabila mereka berjumpa dengan orang yang beriman, mereka berkata, 'Kami telah beriman'. Tetapi apabila mereka kembali kepada setan-setan (para pemimpin) mereka, mereka berkata, 'Sesungguhnya kami bersama kamu, kami hanya berolok-olok'.” (QS. Al Baqarah: 14).

2. Kekuasaan Allah SWT yang memiliki alam semesta dan seisinya

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamHanya beberapa jemaah Salat Tarawih di Masjid Raya Baiturrahman, Kota Banda Aceh, Aceh, yang sadar secara pribadi menggunakan masker ketika salat (IDN Times/Saifullah)

Allah SWT merupakan satu-satunya zat pemilik kehidupan alam semesta. Bukti-bukti kekuasaan-Nya juga termaktub dalam surat Al Baqarah, mulai dari penciptaan manusia dan alam semesta, hingga turunnya azab pedih bagi orang-orang yang mengingkari Allah SWT.

هُوَ الَّذِيْ خَلَقَ لَكُمْ مَّا فِى الْاَرْضِ جَمِيْعًا ثُمَّ اسْتَوٰٓى اِلَى السَّمَاۤءِ فَسَوّٰىهُنَّ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ ۗ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ

Huwallażī khalaqa lakum mā fil-ardi jamī'an summastawā ilas-samā'i fa sawwāhunna sab'a samāwāt, wa huwa bikulli syai'in 'alīm.

Artinya: “Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang ada di bumi untukmu kemudian Dia menuju ke langit, lalu Dia menyempurnakannya menjadi tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. Al Baqarah: 29).

3. Peringatan atas perbuatan Bani Israil dan yang menyekutukan Allah SWT

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamIlustrasi Al-Quran (IDN Times/Rochmanudin)

Dikisahkan dalam surat Al Baqarah, kala itu Nabi Musa A.S diperintah untuk membimbing Bani Israil yang gemar melakukan kerusakan, untuk menuju jalan kebenaran. Namun, mereka tidak pernah merasa cukup atas rezeki yang diberikan Allah SWT, dan malah menyembah berhala. Hingga Allah SWT berulang-ulang memberi azab dan hukuman.

وَاِذْ قُلْتُمْ يٰمُوْسٰى لَنْ نُّؤْمِنَ لَكَ حَتّٰى نَرَى اللّٰهَ جَهْرَةً فَاَخَذَتْكُمُ الصّٰعِقَةُ وَاَنْتُمْ تَنْظُرُوْنَ

Wa iż qultum yā mụsā lan nu'mina laka hattā narallāha jahratan fa akhażatkumus-sā'iqatu wa antum tanzurụn.

Artinya: “Dan (ingatlah) ketika kamu (Bani Israil) berkata, 'Wahai Musa! Kami tidak akan beriman kepadamu sebelum kami melihat Allah dengan jelas,' maka halilintar menyambarmu, sedang kamu menyaksikan.” (QS. Al Baqarah: 55).

Baca Juga: Urutan Surah dalam Al Qur'an Juz 12, Lengkap Beserta Kandungannya

4. Hukum-hukum syariat Islam

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamJemaah haji di Jembatan Jamarat, Mina, Arab Saudi (IDN Times/Umi Kalsum)

Selain kisah Bani Israil, kandungan surat Al Baqarah selanjutnya yakni tentang hukum syariat Islam. Tidak hanya soal hukum perang di jalan-Nya, Allah SWT juga memberi petunjuk mengenai hukum riba, khamr dan judi, kemudian pokok-pokok hukum perkawinan, perceraian, penyusuan, dan siapa-siapa saja yang harus diberi nafkah.

Ada pula pembahasan soal pemeliharaan anak yatim, haji, puasa, dan wasiat untuk istri. Serta, yang paling utama yakni perintah akan kewajiban menegakkan salat meski dalam keadaan takut.

يَسْـَٔلُوْنَكَ مَاذَا يُنْفِقُوْنَ ۗ قُلْ مَآ اَنْفَقْتُمْ مِّنْ خَيْرٍ فَلِلْوَالِدَيْنِ وَالْاَقْرَبِيْنَ وَالْيَتٰمٰى وَالْمَسٰكِيْنِ وَابْنِ السَّبِيْلِ ۗ وَمَا تَفْعَلُوْا مِنْ خَيْرٍ فَاِنَّ اللّٰهَ بِهٖ عَلِيْمٌ

Yas'alụnaka māżā yunfiqụn, qul mā anfaqtum ming kairin fa lil-wālidaini wal-aqrabīna wal-yatāmā wal-masākīni wabnis-sabīl, wa mā taf'alụ min khairin fa innallāha bihī 'alīm.

Artinya: “Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang apa yang harus mereka infakkan. Katakanlah, 'Harta apa saja yang kamu infakkan, hendaknya diperuntukkan bagi kedua orang tua, kerabat, anak yatim, orang miskin dan orang yang dalam perjalanan'.” Dan kebaikan apa saja yang kamu kerjakan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 215).

5. Kisah rasul-rasul Allah SWT

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamJemaah salat Idul Adha di Masjid Raya Al Mashun tampak lebih lengang, Selasa (20/7/2021). Sejumlah masjid di Medan tetap menggelar salat Ied berjemaah di tengah PPKM Darurat. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Selain kisah Nabi Musa A.S yang diutus Allah SWT untuk menyadarkan bangsa Bani Israil, surat Al Baqarah juga memuat kisah-kisah nabi lainnya. Seperti kisah Nabi Adam A.S sebagai khalifah pertama di bumi, ujian Nabi Sulaiman A.S yang tertimpa fitnah, wasiat Nabi Ya’qub A.S kepada anak-anaknya sebelum meninggal yakni agar senantiasa menyembah Allah SWT, serta doa Nabi Ibrahim A.S saat membangun Ka’bah bersama Nabi Ismail A.S.

وَاِذْ قُلْنَا لِلْمَلٰۤىِٕكَةِ اسْجُدُوْا لِاٰدَمَ فَسَجَدُوْٓا اِلَّآ اِبْلِيْسَۗ اَبٰى وَاسْتَكْبَرَۖ وَكَانَ مِنَ الْكٰفِرِيْنَ

Wa iż qulnā lil-malā'ikatisjudụ li'ādama fa sajadū illā iblīs, abā wastakbara wa kāna minal-kāfirīn.

Artinya: “Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, 'Sujudlah kamu kepada Adam!' Maka mereka pun sujud kecuali iblis. Ia menolak dan menyombongkan diri, dan ia termasuk golongan yang kafir.” (QS. Al Baqarah: 34).

Tidak lain, Allah SWT menambahkan kisah para rasul-Nya agar umat muslim dapat mengambil hikmah dan pelajaran. Sehingga mampu membedakan mana yang baik dan yang buruk.

6. Cara menggunakan harta di jalan Allah SWT

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamKotak Infaq untuk masjid dan pesantren yang sudah disematkan QRIS (IDN Times/Arifin Al Alamudi)

Segala yang dimiliki manusia merupakan titipan Allah SWT. Oleh karena itu, sudah seharusnya dipergunakan dalam hal kebajikan agar mendapat berkah dari Allah SWT dan terhindar dari marabahaya.

Allah SWT pun telah memberi tahu bagaimana cara menggunakan harta yang tepat dalam surat Al Baqarah. Beberapa di antaranya yakni termaktub dalam ayat 261-286.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَنْفِقُوْا مِنْ طَيِّبٰتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّآ اَخْرَجْنَا لَكُمْ مِّنَ الْاَرْضِ

Yā ayyuhallażīna āmanū anfiqụ min tayyibāti mā kasabtum wa mimmā akhrajnā lakum minal-ard.

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Infakkanlah sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untukmu.” (QS. Al Baqarah: 267).

7. Makanan yang halal dan haram

7 Kandungan Surat Al Baqarah, Bani Israil hingga Hukum Syariat IslamIlustrasi daging kurban (IDN Times/Anggun Puspitoningrum)

Surat Al Baqarah juga memuat ketetapan mengenai apa saja makanan dan minuman yang halal dan haram bagi umat muslim. Allah SWT Yang Maha Penyayang kepada umat-Nya, memberi petunjuk tentang apa saja yang baik bagi kehidupan dan tidak membahayakan kesehatan.

اِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنْزِيْرِ وَمَآ اُهِلَّ بِهٖ لِغَيْرِ اللّٰهِ ۚ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَّلَا عَادٍ فَلَآ اِثْمَ عَلَيْهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

Innamā harrama 'alaikumul-maitata wad-dama wa lahmal-khinzīri wa mā uhilla bihī ligairillāh, fa manidturra gaira bāgiw wa lā 'ādin fa lā isma 'alaīh, innallāha gafụrur rahīm.

Artinya: “Sesungguhnya Dia hanya mengharamkan atasmu bangkai, darah, daging babi, dan (daging) hewan yang disembelih dengan (menyebut nama) selain Allah. Tetapi barang siapa terpaksa (memakannya), bukan karena menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. Al Baqarah: 173).

Itulah tujuh kandungan surat Al Baqarah yang memuat berbagai ketetapan dan kisah para rasul-Nya. Semoga kita senantiasa selalu dalam lindungan Allah SWT dan mampu mengamalkan perintah-Nya sedikit demi sedikit.

Penulis: Langgeng Irma Salugiasih

Topic:

  • Bunga Semesta Int
  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya