Comscore Tracker

Upaya Pengendalian Banjir di Jakarta Terus Digenjot, Apa Saja?

Saluran air Jakarta tak sanggup menahan curah hujan ekstrem

Jakarta, IDN Times - Berbagai upaya dan langkah strategis terus dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta untuk mengatasi permasalahan banjir.

Asisten Pembangunan dan Lingkungan Hidup Sekda Provinsi DKI Jakarta, Afan Adriyansah mengatakan, berbagai upaya penanggulangan banjir yang selama ini gencar dilakukan berdampak pada pengurangan titik genangan.

“Penanganan banjir di Jakarta bukan hal mudah. Kota Jakarta perlu menyeimbangkan laju ekonomi dan pelestarian lingkungan. Untuk mencapai hal itu dalam pemanfaatan ruang dilakukan secara efektif untuk setiap jengkal tanah di Jakarta,” ujar Afan Adriansyah, di Hotel Westin, Jakarta Selatan, disitat Kamis (7/7/2022).

1. Saluran air di Jakarta tidak sanggup menampung curah hujan ekstrem

Upaya Pengendalian Banjir di Jakarta Terus Digenjot, Apa Saja?Ilustrasi musim hujan (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)

Ia memaparkan, Gubernur DKI Jakarta memiliki konsep mengkombinasi Ruang Terbuka Hijau (RTH) menjadi Ruang Terbuka Biru (RTB). Salah satu contohnya yakni Tebet Eco Park.

"Di saat musim kemarau, RTH difungsikan sebagai RTH. Sementara saat musim hujan dalam kondisi diperlukan, disiapkan sebagai sarana pengendali banjir," ujarnya.

Ia mengungkapkan, saluran air di Jakarta tidak akan sanggup menampung curah hujan ekstrim. Sebab, kapasitas daya tampung saluran Kota Jakarta hanya untuk menampung air hujan sekitar 100 hingga 125 milimeter per hari.

“Dalam kondisi tertentu, air hujan akan ditahan sementara di taman atau RTH. Saat kondisi saluran kota sudah surut, barulah air hujan dialirkan," ujarnya.

Baca Juga: Warga Jakarta Harus Waspada, Banjir Rob Siap Melanda!

2. Pemprov DKI Jakarta akan terus melaksanakan program pengendalian banjir

Upaya Pengendalian Banjir di Jakarta Terus Digenjot, Apa Saja?Ilustrasi banjir (IDN Times/Mardya Shakti)

Ditambahkan Afan, Pemprov DKI Jakarta saat ini terus melaksanakan program pembangunan untuk pengendalian banjir.

"Program pengendalian banjir yang sedang dikerjakan dan ditargetkan rampung tahun 2022 di antaranya pembangunan sembilan polder, pembangunan empat waduk dan peningkatan kapasitas di dua aliran kali yakni Ciliwung dan Pesanggarahan," katanya.

Baca Juga: Upaya Pengendalian Banjir DKI Jakarta di era Anies Baswedan

3. Pemprov DKI Jakarta menjadi juara atas inovasi sistem pengendalian banjir

Upaya Pengendalian Banjir di Jakarta Terus Digenjot, Apa Saja?Ilustrasi evakuasi korban banjir (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Sebelumnya, pada Juni 2022, Pemprov DKI Jakarta menjadi juara atas inovasi sistem pengendalian banjir (Flood Control System), yang dapat membantu memprediksi potensi bencana sebelum terjadi dan mengoptimalkan pengendalian ketika terjadi bencana banjir dalam WSIS Prizes 2022.

WSIS atau World Summit on the Information Society, adalah konferensi tingkat dunia tentang masyarakat informasi  yang diselenggarakan International Telecommunication Union (ITU) PBB.

“Jakarta menjadi juara karena membawa inovasi sistem pengendalian banjir yang membantu prediksi potensi bencana sebelum terjadi, dan mengoptimalkan pengendalian ketika terjadi bencana banjir,” kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dikutip dari laman sosial medianya, Jumat (3/6/2022).

Topic:

  • Rendra Saputra

Berita Terkini Lainnya