Comscore Tracker

Alasan Presiden Jokowi Belum Lakukan Lockdown untuk Atasi COVID-19

Jokowi menyebut kebijakannya bergantung pada karakter rakyat

Jakarta, IDN Times - Presiden Joko "Jokowi" Widodo menjelaskan alasan pemerintah tak mengambil kebijakan lockdown untuk mengatasi penyebaran virus corona atau COVID-19. Jokowi mengatakan, kebijakan tersebut memang belum harus diambil pemerintah.

Hal tersebut disampaikan Jokowi saat memimpin rapat terbatas bersama menteri kabinet dan kepala daerah guna membahas penyebaran virus corona di Indonesia, melalui siaran langsung di channel YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (24/3).

1. Setiap negara memiliki karakter dan disiplin yang berbeda-beda

Alasan Presiden Jokowi Belum Lakukan Lockdown untuk Atasi COVID-19Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Wakil Presiden Ma'ruf Amin bersiap memimpin rapat kabinet terbatas (ratas) di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (28/2/2020) (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Jokowi menyampaikan, kebijakan lockdown memang belum mau diterapkan pemerintah di Indonesia. Alasannya, kata dia, setiap negara memiliki budaya dan karakter yang berbeda-beda.

"Kenapa kebijakan lockdown tidak dilakukan? Setiap negara memiliki karakter yang berbeda-beda, budaya dan disiplin yang beda-beda. Oleh sebab itu, kita tidak memilih jalan itu," kata Jokowi.

Baca Juga: Jokowi: Tenaga Medis yang Meninggal dapat Santunan Rp300 Juta 

2. Jokowi katakan pemerintah sudah kalkulasi semua kebijakan

Alasan Presiden Jokowi Belum Lakukan Lockdown untuk Atasi COVID-19Presiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Menurut Jokowi, kebijakan itu tidak semata-mata langsung diputuskan oleh pemerintah. Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengaku sudah kalkulasikan semuanya.

"Dan itu sudah saya pelajari. Saya sudah miliki analisis-analisis ini. Dari semua negara, kebijakannya apa, melakukan apa," ujar Jokowi.

3. Jokowi sebut kebijakan yang paling pas adalah social distancing

Alasan Presiden Jokowi Belum Lakukan Lockdown untuk Atasi COVID-19Presiden Joko Widodo memberikan pemaparan saat menjadi pembicara kunci pada Indonesia Digital Economy Summit 2020 di Jakarta, Kamis (27/2/2020) (ANTARA FOTO/Restu P)

Dari kalkulasi-kalkulasi yang dilakukan pemerintah itu, jelas Jokowi, akhirnya kebijakan yang dirasa tepat adalah social distancing atau melakukan kegiatan dari jarak jauh. Pria kelahiran Solo itu pun meyakini jika kebijakan social distancing dipatuhi masyarakat, maka akan mengurangi penyebaran virus corona.

"Sehingga di negara kita yang paling pas social distancing itu yang paling penting. Kalau itu bisa kita lakukan, saya yakin bahwa itu bisa mencegah penyebaran COVID-19 ini," tutur Jokowi.

Baca Juga: [BREAKING] Jokowi: Wisma Atlet Siap Sore Ini, Bisa Tampung 3000 Pasien

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya