Comscore Tracker

Moeldoko: Apabila Terbukti Oknum TNI Bersikap Rasis, Maka Ada Sanksi

Oknum TNI yang bersalah akan dibawa ke pengadilan

Jakarta, IDN Times - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyampaikan akan ada sanksi khusus bagi personel TNI yang terbukti bersikap rasis. Sanksi tersebut akan ditentukan oknum TNI itu menjalani proses peradilan. 

Pernyataan itu disampaikan oleh Moeldoko menindak lanjuti instruksi dari Presiden Joko "Jokowi" Widodo untuk menindak keras semua pelaku yang berbuat rasis dengan merendahkan warga Papua di Surabaya dan kota lainnya. Lalu, sanksi macam apa yang akan diberikan kepada oknum TNI yang terbukti ikut mengucapkan kalimat rasis kepada warga Papua?

1. Sanksi bagi tentara ditentukan melalui persidangan

Moeldoko: Apabila Terbukti Oknum TNI Bersikap Rasis, Maka Ada SanksiIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Moeldoko mengatakan sanksi bagi oknum TNI bisa saja berat dan ringan. Namun, itu semua baru bisa diketahui setelah digelar persidangan lebih dulu. 

"Nanti, kan baru ketahuan masuk kategori mana. Nanti, ada aturannya. Sangat jelas aturannya," kata dia di Kompleks Istana Negara, Jakarta Pusat pada Jumat (23/8). 

Baca Juga: Kemenkominfo Blokir Layanan Data di Papua dan Papua Barat 

2. Tentara memang harus tegas, tapi tidak boleh rasial

Moeldoko: Apabila Terbukti Oknum TNI Bersikap Rasis, Maka Ada SanksiANTARA FOTO/Jeremias Rahadat

Moeldoko mengklarifikasi aparat memang harus bertindak tegas. Tapi, tetap saja tidak boleh bersikap rasis. Sehingga, Moeldoko tidak menyalahkan apabila oknum TNI yang bersikap rasis diberi sanksi. 

"Kalau itu aparat kan punya hukum. Intinya ya harus tegas, karena gak boleh itu. Kita sudah dari awal (menjunjung) Bhineka Tunggal Ika, kok masih bicara ras. Itu, harus ada sanksi yang tegas," kata pria yang sempat menjabat sebagai Panglima TNI itu. 

3. Enam personel TNI diperiksa terkait omongan rasis ke mahasiswa Papua

Moeldoko: Apabila Terbukti Oknum TNI Bersikap Rasis, Maka Ada SanksiUnjuk rasa di depan Gedung Sate (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)

Sementara, Kodam V Brawijaya mengaku sedang memeriksa enam anggotanya yang diduga terlibat dalam aksi pengepungan asrama mahasiswa Papua di Surabaya pada Sabtu (17/8) lalu. Enam oknum TNI diduga ikut terekam di dalam video penyerbuan mahasiswa Papua viral di media sosial. 

Kepala Staf Kodam V/Brawijaya Brigadir Jenderal Bambang Ismawan mengatakan tidak bermaksud untuk menutupi atau melindungi anggotanya. Apabila ada anggotanya ada yang terbukti bersalah, maka ia tak segan-segan memberikan sanksi. 

"Nanti pada saatnya kami sampaikan, kalau sampai anggota kami bersalah akan kami berikan hukuman sesuai tingkat kesalahannya. Hukuman bisa pencopotan jabatan dan sebagainya, kami lihat kesalahannya," kata Bambang.

4. Jokowi perintahkan TNI untuk menindak tegas personelnya yang bersikap rasis

Moeldoko: Apabila Terbukti Oknum TNI Bersikap Rasis, Maka Ada SanksiIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Sebelumnya, Moeldoko mengatakan Jokowi telah menyampaikan secara langsung kepada Panglima TNI agar menindak tegas anak buahnya yang berlaku rasis kepada warga Papua. Jokowi, kata Moeldoko, menegaskan sikap rasisme tidak boleh terjadi kepada siapa pun, bahkan terhadap warga Papua.

"Presiden kemarin juga sudah menyampaikan kepada Panglima (TNI) kalau memang ada aparatnya yang nyata-nyata melakukan hal seperti itu (rasis), (harus) ditindak! Gak ada alasan," kata Moeldoko di Gedung KSP, Jakarta Pusat, Kamis (22/8).

Ia melanjutkan hal tersebut tidak boleh terjadi. Moeldoko pun tidak memukul rata semua personel TNI seperti itu. Ia menyebutnya sebagai oknum. 

"Itu ya jelas-jelas oknum yang tidak memahami situasi lingkungan yang begitu dinamis," kata dia lagi. 

Baca Juga: Mahasiswa Papua di Bandung Tolak Undangan Ridwan Kamil

Topic:

  • Santi Dewi

Just For You