Comscore Tracker

Pengunjung Tempat Wisata Melonjak, Airlangga: Biar Pemda yang Atur

Kapasitas pengunjung harus 50 persen

Jakarta, IDN Times - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan masalah lonjakan pengunjung tempat wisata saat musim libur Lebaran seharusnya diatur oleh pemerintah daerah. Menurutnya, aturan protokol kesehatan di tempat wisata diserahkan sepenuhnya kepada Pemda.

"Pemerintah sudah jelas mengatur dalam PPKM mikro bahwa tempat-tempat publik itu diwajibkan untuk mengikuti protokol kesejatan dan dibuka dengan 50 persen kapasitas. Dan tentu pengaturannya diserahkan kepada pemda masing-masing," ucap Airlangga dalam keterangan persnya yang disiarkan langsung di channel YouTube BNPB Indonesia, Sabtu (15/5/2021).

Baca Juga: Airlangga: Mobilitas di Wilayah Aglomerasi Tak Perlu SIKM

1. Tempat wisata yang boleh dibuka hanya di wilayah aglomerasi

Pengunjung Tempat Wisata Melonjak, Airlangga: Biar Pemda yang Atur(Libur Nasional dan Cuti bersama dimanfaatkan warga Jakarta untuk bertamasya ke Ancol dan hingga Kamis (29/10) pukul 14.00 WIB pengunjung Ancol mencapai 23.000 orang) ANTARA FOTO/ Reno Esnir

Airlangga menegaskan, tempat wisata yang diperbolehkan dibuka hanya di wilayah aglomerasi atau tempat wisata berbasis komunitas saja. Sehingga, pemda harusnya mengatur hal itu.

"Tentu ini pengaturan teknis dari masing-masing Pemda bisa mengatur. Namun catatan dari seluruh regulasi yang dibuat dalam PPKM mikro adalah menggunakan masker, menjaga jarak dan cuci tangan," jelas Airlangga.

2. Warganet soroti dan kritik kerumunan di Ancol

Pengunjung Tempat Wisata Melonjak, Airlangga: Biar Pemda yang Atur(Libur Nasional dan Cuti bersama dimanfaatkan warga Jakarta untuk bertamasya ke Ancol dan hingga Kamis (29/10) pukul 14.00 WIB pengunjung Ancol mencapai 23.000 orang) ANTARA FOTO/ Reno Esnir

Sebelumnya, kerumunan masyarakat yang berwisata ke Taman Impian Jaya Ancol menjadi sorotan warganet. Bahkan, topik Ancol menjadi trending topik di media sosial Twitter hari ini. Kritikan warganet dilontarkan karena kerumunan di Ancol bisa menyebabkan klaster COVID-19.

Pada hari kedua Lebaran Idul Fitri, pengunjung Taman Impian Jaya Ancol tercatat sebanyak 39 ribu orang. Di media sosial Twitter juga banyak warganet yang mengunggah tentang kerumunan di Ancol tersebut. Tak sedikit dari mereka mengkritik kerumunan itu.

"Bukan cuma mal saja, tetapi Ancol juga dibuka, begitupun dengan Ragunan. Sementara untuk ziarah ke TPU dilarang dan ditutup. Sebegitu pentingnya Ekonomi negara sampai harus mengorbankan kemanusiaan yang adil dan beradab," tulis akun Twitter @muchilalr.

"Jakarta sepertinya tidak belajar dari kesalahan India, tsunami COVID-19 yang terjadi di Sungai Gangga pasti akan terulang kembali di Ancol apabila jumlah kerumunannya membludak seperti ini," kata akun Twitter @JuanMarpaung99 dalam unggahannya.

Kemudian, akun Twitter @HukumDan juga ikut berkomentar soal kerumunan di Ancol.

"Moga saja tidak menjadi cluster raksasa COVID-19 kawasan Ancol, Ragunan dan pemakaman. Mudik dilarang, membludak di tempat lain. Pemudik di suruh putar balik. TKA malah bebas melenggang. Kapok mu kapan???" katanya.

"Selaku ibukota negara sepatutnya beri teladan bagi provinsi-provinsi lain, tapi sayangnya gak. Kemarin Tanah Abang, sekarang Ancol dan keramaiannya. Kalian mau dukung pandemi ini ada sampai kapan?" tulis akun Twitter @iina_surbakti.

Baca Juga: Ancol Sempat Padat, Pemprov DKI Dikritik atas Kebijakan Standar Ganda

3. Ancol tidak beroperasi hari ini

Pengunjung Tempat Wisata Melonjak, Airlangga: Biar Pemda yang AturIlustrasi tempat wisata pantai. Pantai Ancol. (ANTARA FOTO/ Reno Esnir)

Karena banyaknya kritik dari masyarakat terkait kerumunan tersebut, pada hari ini pihak Ancol memutuskan untuk tidak beroperasi. Direktur Utama PT Taman Impian Jaya Ancol, Teuku Sahir Syahali mengatakan pihaknya akan melakukan disinfektan dan evaluasi protokol kesehata

'Kami akan melakukan disinfeksi seluruh area dan evaluasi penguatan penerapan protokol kesehatan di seluruh kawasan." ucap Sahir dalam keterangan tertulisnya, Jumat (14/5/2021).

Saat penutupan, Ancol akan melakukan beberapa penguatan protokol kesehatan yaitu penyemprotan disinfektan di seluruh area vital rekreasi seperti pantai, jalan, promenade, toilet, loket gerbang, tenant-tenant restoran dan unit-unit rekreasi di dalamnya seperti Dufan, SeaWorld Ancol, Ocean Dream Samudra, Atlantis Water Adventure, Allianz Ecopark.

Lalu Ancol juga akan melakukan penambahan signage dan tali pembatas pelarangan berenang di area pantai, dan penambahan tali pembatas untuk social distancing di area promenade.

"Upaya-upaya yang di atas dalam rangka meningkatkan penerapan protokol kesehatan, kebersihan, dan kenyamanan di area pantai," kata Sahir.

Baca Juga: Kerumunan Disorot Warganet, Ancol Ditutup Hari Ini

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya