Comscore Tracker

Eks Pengacara Bharada E Datangi PN Jaksel, Tak Terima Dipecat

Saat ini masih menunggu Burhanudin untuk daftar gugatan

Jakarta, IDN Times - Eks Pengacara Bharada E, Deolipa Yumara dan M Burhanuddin, menggugat Richard Eliezer atau Bharada E, pengacara baru Bharada E, Ronny Talapessy, dan Bareskrim Polri terkait perbuatan melawan hukum.

Gugatan tersebut merupakan buntut pemecatan sepihak Deolipa Yumara dan Burhanuddin sebagai Kuasa Hukum Bharada E, dalam kasus pembunuhan Brigadir J di rumah mantan Kadiv Propam Polri, Irjen Pol Ferdy Sambo.

Sedianya, Deolipa akan melayangkan gugatan ke PN Jakarta Selatan, pada Senin (15/8/2022) siang. Namun, loket pendaftarannya masih ditutup karena jam istirahat.

"Tergugat ini sebenarnya adalah Kabareskrim, tapi karena kita mengikuti prosedur UU,  makanya Kapolri ikut serta digugat, tapi bukan dia yang kita gugat. Kabareskrim lah," kata Deolipa, kepada wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Senin.

Baca Juga: Dipecat, Deolipa Siapkan Perlawanan dengan Album 'Gangster Sambo'

1. Tiga pihak yang digugat

Eks Pengacara Bharada E  Datangi PN Jaksel, Tak Terima DipecatEks pengacara Bharada E, Deolipa Yumara di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (15/8/2022). (IDN Times/Uji Sukma Medianti)

Bharada E atau Richard Eliezer, menjadi pihak pertama tergugat. Kemudian, pengacara Bharada E, Ronny Talapessy menjadi tergugat kedua, dan Kabareskrim Polri sebagai tergugat ketiga.

Selanjutnya, kata dia, gugatan tersebut menyatakan perbuatan tergugat 1 dan 3 dalam membuat pencabutan surat kuasa tanggal 10 Agustus 2022 atas nama Richard Elizer Pudiang Lumiu dilakukan dengan etika jahat dan melawan hukum.

Baca Juga: Pengacara Bharada E Deolipa Ungkap Alasan Gugat Pencabutan Kuasa

2. Poin gugatan

Eks Pengacara Bharada E  Datangi PN Jaksel, Tak Terima DipecatKabareskrim Polri Agus Andrianto (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso)

Poin gugatan yang dilayangkan Deolipa juga terjait dengan pembatalan surat kuasa kepadanya.

Menurut dia, menyatakan batal dan dibatalkan setiap bentuk surat kuasa kepada penasihat hukum advokat terkait, dalam hal ini sebagai penasihat hukum Bharada E dalam perkara kematian Brigadir J adalah tidak sah. Termasuk dengan segala akibat yang ditimbulkannya.

"Kemudian, menyatakan batal dan dibatalkan setiap bentuk surat kuasa kepada penasihat hukum advokat terkait sebagai penasihat hukum Richard Elizer Pudiang Lumiu (tergugat 1)," katanya.

Baca Juga: Deolipa: Bharada E Cabut Surat Kuasa Diduga Disuruh Orang Lain

3. Meminta fee Rp15 triliun

Eks Pengacara Bharada E  Datangi PN Jaksel, Tak Terima DipecatKuasa hukum Richard Eliezer yang baru (tengah), Deolipa Yumara tiba di kantor LPSK pada Senin, (8/8/2022). (IDN Times/Santi Dewi)

Kemudian, kata dia, gugatan juga menyatakan para penggugat merupakan penasihat hukum tergugat 1 atau Bharada E yang sah. Mereka juga mempunyai hak untuk melakukan pembelaan sampai persidangan.

"Jadi, nomor 4 kami minta surat kuasa dari Richard kepada Ronny sebagai pengacaranya, batal di mata hukum," lanjut dia.

Adapun dalam poin selanjutnya, pihaknya juga akan menghukum tergugat 1, 2, dan 3 untuk membayar fee pengacara kepada mereka sebesar Rp15 triliun.

Topic:

  • Deti Mega Purnamasari

Berita Terkini Lainnya