Comscore Tracker

Dua Tower Bursa Efek Indonesia dalam Kondisi Aman

Rabu sudah kembali dibuka

Jakarta, IDN Times - Pengelola gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Farida Riyadi menyebutkan dua tower di kawasan tersebut dalam kondisi aman.

Baca juga: Pasca-Ambruknya Selasar Bursa Efek Jakarta, Pemprov Lakukan Audit Gedung

1. Kerusakan bukan pada struktur bangunan utama

Dua Tower Bursa Efek Indonesia dalam Kondisi AmanIDN Times/Vanny El Rahman

Mengingat kerusakan bukan berada pada struktur utama bangunan, melainkan pada struktur penunjang selasar.

“Dari hasil pengecekan beberapa konsultan konstruksi, disampaikan bahwa struktur kegagalan adalah pada sekunder bukan struktur utama dari gedung. Struktur sekunder itu, dari kapasitas sambungan penggantung lantai selasar,” jelas Farida saat menemui awak.

Baca juga: Gelar Perkara, Polisi Panggil 10 Saksi Ambruknya Selasar BEI

2. Tower 2 akan dibuka Rabu pagi

Dua Tower Bursa Efek Indonesia dalam Kondisi AmanIDN Times/Vanny El Rahman

Sementara antara gedung Tower 1 dan Tower 2 adalah bangunan yang berdiri sendiri. Dan strukturnya terpisah.

Oleh karena itu, tambahnya, aktivitas di Tower 2 (lokasi selasar ambruk) akan berfungsi kembali terhitung Rabu (17/1).

“Bersama ini kami sampaikan, tower satu dan aktivitas di gedung bursa sudah berjalan normal. Kita berusaha untuk Tower 2 bisa berjalan normal pada Rabu (17/1) pagi. Untuk pembongkaran puing, kita usahakan maksimal malam ini juga,” jelasnya.

Baca juga: Menristek Minta Semua Pihak Bantu Kondisi Korban Ambruknya Selasar BEI

3. Minta masukan dari konsultan konstruksi

Dua Tower Bursa Efek Indonesia dalam Kondisi AmanANTARA FOTO/Elo

Sebelumnya, untuk memberikan rasa aman, pengelola gedung BEI telah meminta masukan dari berbagai konsultan konstruksi guna menjamin keamanan gedung.

“BEI sudah berkomunikasi dengan konsultan independen untuk cek struktur gedung setelah kejadian tersebut,” sambungnya.

Paling tidak ada tiga perusahaan konstruksi yang dimintai tanggapannya oleh BEI. Mereka adalah PT Gistama Inti Semesta, PT Renata Daksa Optimal dan PT Arkonin.

“Semua konsultan kita minta untuk melakukan assessment- assessment atas kekuatan struktur Gedung BEI setelah kejadian tersebut. Kita juga bekerja sama dengan Fakultas Teknik Sipil Universitas Indonesia,” tambah Farida.

Baca juga: Ini Dugaan Ambruknya Selasar BEI Versi Kementerian PUPR

4. Imbau jangan gunakan selasar terlebih dahulu

Dua Tower Bursa Efek Indonesia dalam Kondisi AmanIDN Times/Vanny El Rahman

Sepanjang proses penelitian dilakukan oleh pihak terkait, Farida menyampaikan agar selasar penghubung tidak digunakan sementara waktu untuk menghindari kerobohan serupa terulang kembali.

“Struktur sekunder selama masih dalam penelitian disarankan utuk tidak difungsikan,” jelasnya.

Baca juga: 13 Mahasiswa Korban Selasar BEI Jalani Operasi di Rumah Sakit Siloam

Topic:

Just For You