Comscore Tracker

Indonesia Sediakan 5 Juta Dolar untuk Proses Perdamaian di Afganistan

Mengawal perdamaian adalah fokus diplomasi Indonesia 2021

Jakarta, IDN Times - Menteri Luar Negeri (Menlu) Republik Indonesia, Retno marsudi, mengatakan bahwa Indonesia berkomitmen membantu proses perdamaian di Afganistan selama tiga tahun ke depan. Komitmen itu diwujudkan dengan bantuan senilai 5 juta dolar AS atau sekitar Rp69 miliar.
 
“Dengan fokus (bantuan berupa) pemajuan nilai-nilai Islam moderat dan penguatan peran perempuan di Afganistan, termasuk melalui mekanisnme kerja sama trilateral dengan negara mitra,” kata Retno dalam Pernyataan Pers Tahunan Menlu yang disiarkan secara daring, Rabu (6/1/2021).

1. Aktualisasi komitmen sudah berjalan sejak 2020

Indonesia Sediakan 5 Juta Dolar untuk Proses Perdamaian di Afganistan(Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di markas PBB New York) Kementerian Luar Negeri

Sejak 2020, Indonesia sudah terlibat aktif dalam mendukung proses perdamaian antara Amerika Serikat (AS) dengan Taliban, salah satunya melalui pertemuan yang diselenggarakan di Doha pada 29 Februari 2020.
 
Menlu Retno juga sempat bertemu dengan Presiden Afganistan, Ashraf Ghani, di Kabul pada 1 Maret 2020 untuk meresmikan Afghanistan Indonesia Women Solidarity Network. Bersama negara Quint (Qatar, Norwegia, Jerman, dan Uzbekistan), Indonesia juga hadir saat dimulainya Afghanistan Peace Process pada 12 September 2020.

Baca Juga: Indonesia Dorong Pelibatan Perempuan dalam Isu Perdamaian Dunia

2. Tidak ingin peran perempuan tersisihkan

Indonesia Sediakan 5 Juta Dolar untuk Proses Perdamaian di AfganistanMenteri Luar Negeri Retno Marsudi ketika memberikan briefing (Dokumentasi Kementerian Luar Negeri)

Alumnus Universitas Gadjah Mada (UGM) itu turut menyampaikan, perhatian terhadap isu perempuan di Afganistan merupakan upaya pencegahan agar peran perempuan di ranah publik tidak tersisihkan ketika perdamaian sudah terwujud. Pasalnya, hanya 10 persen perempuan yang dilibatkan dalam berbagai proses dialog perdamaian Afganistan.
 
“Oleh karena itu, pemberdayaan perempuan untuk isu women peace and security harus kita arus utamakan,” kata Retno pada Senin (4/1/2021).

3. Fokus 2021: mengawal proses perdamaian global

Indonesia Sediakan 5 Juta Dolar untuk Proses Perdamaian di AfganistanMenteri Luar Negeri Retno Marsudi (YouTube/MoFA Indonesia)

Mewujudkan perdamaian dan keamanan global merupakan bagian dari prioritas diplomasi Indonesia 2021, yaitu berkontribusi pada berbagai isu kawasan dan dunia. Selain mengawal proses perdamaian Afganistan, Indonesia tetap berkomitmen untuk mewujudkan kemerdekaan Palestina dan memperjuangkan hak-hak etnis Rohingnya.
 
“Indonesia juga akan terus berperan aktif dalam isu kemanusiaan,” tutur dia. 

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya