Comscore Tracker

Fakta Gempa Lumajang, Dekat Pusat Tsunami Setinggi 13 Meter pada 1994

Terjasi gempa susulan sebanyak 49 kali

Jakarta, IDN Times - Gempa susulan berkekuatan Magnituro 5 kembali mengguncang Lumajang, Jawa Timur. Sebelumnya, gempa telah mengguncang kota tersebut pada Sabtu (9/7/2022) pukul 03.27 WIB yang berkekuatan M 5,4.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan, gempa ini tidak berpotensi tsunami meskipun muncul gempa susulan di Lumajang pada pukul 05.50 WIB, yang mana datang sekitar 1,5 jam sejak gempa pertama.

"(Pusat gempa di) 163 km Barat Daya Lumajang-Jatim. Tidak berpotensi tsunami," tulis BMKG, Sabtu ini.

Adapun gempa terjadi pada titik koordinat 9.57 Lintang Selatan dan 112.93 Bujur Timur dengan kedalaman 10 kilometer.

Koordinator Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, memaparkan beberapa fakta mengenai gempa yang terjadi di selatan Jawa Timur:

Baca Juga: Usai Gempa M 5,2, Lumajang Digunjang 49 Kali Gempa Susulan

1. Terjadi di laut dangkal akibat pergeseran naik

Fakta Gempa Lumajang, Dekat Pusat Tsunami Setinggi 13 Meter pada 1994Ilustrasi gempa (IDN Times/Sukma Shakti)

Berikut fakta-fakta gempa Lumajang

  • Gempa utama (mainshock) terjadi pada hari Sabtu 9 Juli 2022 pukul 03.27.07 WIB dengan Magnitudo 5,2.  Episenter terletak pada koordinat 9,68° Lintang Selatan - 112,89° Bujur Timur, tepatnya di laut pada jarak 175 Km barat daya Lumajang dengan kedalaman hiposenter 47 km.
  • Gempa yang terjadi merupakan jenis gempa dangkal akibat aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia yang menunjam ke bawah Jawa Timur.
  • Gempa ini memiliki mekanisme sumber berupa pergeseran naik (thrust fault ) dan tampaknya berasosiasi dengan sumber gempa megathrust selatan Jawa Timur.

2. Dirasakan di berbagai daerah hingga gempa susulan sebanyak 49 kali

Fakta Gempa Lumajang, Dekat Pusat Tsunami Setinggi 13 Meter pada 1994Ilustrasi gempa. (IDN Times/Arief Rahmat)

Fakta selanjutnya:

  • Gempa utama ini guncangannya dirasakan di Jember, Lumajang, Karangkates, Kepanjen, Lumajang, Blitar, dan beberapa daerah lain di Jawa Timur, hingga menyebabkan benda-benda ringan yang digantung bergoyang bahkan genting pada beberapa rumah warga di Kecamatan Kencong, Jember, dilaporkan rontok dan berjatuhan.
  • Meskipun episenter gempa ini berpusat di laut tetapi hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa ini tidak berpotensi tsunami, karena kekuatan gempanya yang relatif kecil hingga belum dapat menimbulkan deformasi dasar laut yang dapat mengganggu kolom air laut.
  • Hingga pukul 13.00 WIB, hasil monitoring BMKG menunjukkan telah terjadi aktivitas gempa susulan (aftershock) sebanyak 49 kali.

3. Lokasi gempa berdekatan dengan gempa besar M 7,8 pada 1994

Fakta Gempa Lumajang, Dekat Pusat Tsunami Setinggi 13 Meter pada 1994Ilustrasi Seismogram (IDN Times/Arief Rahmat)

Fakta berikutnya:

  • Gempa susulan yang guncangannya dirasakan oleh masyarakat terjadi 2 kali yaitu pada pukul 05.50.16 WIB dengan Magnitudo 4,9 dan pukul 09.53.44 WIB dengan Magnitudo 5,0.
  • Rentetan gempa ini lokasi episenternya berdekatan dengan pusat gempa Magnitudo 7,8 pembangkit tsunami selatan Jawa Timur pada 3 Juni 1994 dengan tinggi tsunami 13,9 meter menyebabkan sebanyak 250 orang meninggal dan 15 orang lainnya hilang.

Baca Juga: Catatan Sejarah Gempa Besar dan Tsunami yang Melanda Pacitan dari 1840

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya