Comscore Tracker

Tolak Penunjukan Presiden Sementara, Rakyat Aljazair Turun ke Jalan

Pertama kalinya sejak tujuh pekan, aksi dibubarkan paksa

Pasca pengunduran diri Abdelaziz Bouteflika dari kursi presiden pekan lalu, rakyat Aljazair rupanya agak terganggu dengan sang suksesor. Penunjukan Abdelkader Bensalah, ketua majelis tinggi parlemen yang kini menjabat sebagai presiden sementara, rupanya mengundang suara sumbang dari para demonstran.

"Kami sebagai warga sipil, elit politik sekaligus lembaga negara, harus bekerja untuk memastikan kondisi yang tepat untuk menyelenggarakan pemilihan presiden yang transparan dan teratur," kata Bensalah dalam pidato yang disiarkan langsung melalui televisi nasional pada Selasa (9/4/2019) kemarin, seperti dilansir BBC.

Meski pemerintahan sementara menargetkan penyelenggaraan Pemilu demokratis dalam waktu 90 hari, banyak pihak yang menginginkan perubahan signifikan di jajaran tampuk kepemimpinan negara. Alhasil aksi demonstrasi selama berminggu-minggu belumlah usai.

1. Abdelkader Bensalah, ketua parlemen, resmi ditunjuk sebagai presiden sementara Aljazair pada hari Selasa (9/4/2019) kemarin

Tolak Penunjukan Presiden Sementara, Rakyat Aljazair Turun ke JalanReuters

Kantor berita AFP melaporkan jika koalisi oposisi enggan mendukung pengangkatan tersebut lantaran anggapan jika Bensalah setipe dengan Bouteflika. Tak berapa lama setelah pengangkatan Bensalah diumumkan ke khalayak umum, pengunjuk rasa kembali turun ke jalan-jalan ibu kota Aljir menuntut agar sosok 77 tahun tersebut segera pergi.

Agaknya, demonstrasi menentang rezim berkuasa memasuki babak baru. Pada Selasa (9/4/2019) kemarin, untuk pertama kalinya sejak demonstrasi yang sudah memasuki pekan ketujuh, polisi menembakkan gas air mata dan menggunakan meriam air untuk membubarkan kerumunan yang didominasi mahasiswa.

Demi lancarkan gelombang tekanan masif untuk kali kesekian, para demonstran yang kembali mengajak rakyat di seantero eks koloni Prancis tersebut untuk turun ke jalan pada Jumat (12/4/2019) mendatang. Ini akan menjadi protes massal pertama sejak Bouteflika resmi melepas jabatan yang digenggamnya selama 20 tahun.

Baca Juga: Warga Aljazair Curi Kamera Milik Turis Jerman Senilai Rp55 Juta

2. Para demonstran, yang mendesak pembersihan jajaran eksekutif pemerintahan Aljazair, dibubarkan paksa oleh polisi

Tolak Penunjukan Presiden Sementara, Rakyat Aljazair Turun ke JalanReuters/Ramzi Boudina

Sejak protes mulai dilancarkan, para demonstran memang menuntut perubahan yang menyeluruh di lapisan teratas pemerintahan. Desakan mengakhiri sistem, slogan mereka selama ini, berarti orang-orang di sekeliling Bouteflika juga diminta minggat. Eks presiden yang belakangan diserang stroke tersebut dianggap hanya menjadi boneka bagi pengusaha, politisi dan elit militer yang disebut benar-benar menjalankan negara.

The Guardian melaporkan jika ada tiga orang yang memicu ketidakpuasan demonstran. Mereka adalah Bensalah selaku presiden interim, kepala dewan konstitusi Tayeb Belaiz, dan perdana menteri Noureddine Bedoui.

Di sisi lain, Human Rights Watch menyebut lengsernya Bouteflika sebagai langkah pertama dalam mengakhiri pemerintahan otokratis. Mereka meminta agar pihak berwenang tetap menjamin hak-hak orang Aljazair untuk berbicara, berkumpul, dan berpendapat.

3. Salah satu pendorong demonstrasi anti-pemerintah adalah tingginya angka pengangguran

Tolak Penunjukan Presiden Sementara, Rakyat Aljazair Turun ke JalanReuters/Ramzi Boudina

Bagaimana dengan posisi militer, salah satu kekuatan dominan politik di politik Aljazair? Dalam pidato kenegaraan selama 16 menit, Bensalah menempatkan angkatan bersenjata sebagai mitra pencari jalan keluar krisis politik.

Dilansir oleh Reuters, Kepala Staf Angkatan Darat Letnan Jenderal Gaid Salah, salah satu sosok vokal dalam menyuarakan penurunan Bouteflika, tetap menegaskan dukungan kepada para pengunjuk rasa yang selama aksi berminggu-minggu disebut jarang melakukan tindakan konfrontatif terhadap militer.

Selain didorong motif politis, ekonomi juga memicu gejolak dalam negeri. Para pemuda turut menyuarakan ketidakpuasan atas tingginya angka pengangguran. Data Bank Dunia menyebut jika satu dari empat orang di bawah usia 30, atau sekitar 70 persen dari populasi Aljazair, tanpa pekerjaan meski status Aljazair sebagai negeri kaya minyak.

Baca Juga: Maroko Aljazair Tunisia Mengajukan Sebagai Tuan Rumah Piala Dunia 2030

Achmad Hidayat Alsair Photo Community Writer Achmad Hidayat Alsair

Separuh penulis, separuh mahasiswa tua, separuh orang-orangan sawah.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Indra Zakaria

JADWAL SALAT & IMSAK

21
MEI
2019
16 Ramadan 1440 H
Imsak

04.25

Subuh

04.35

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

#MILLENNIALSMEMILIH

Versi: 21 May 2019 06:00:06

Progress: 750.063 dari 813.350 TPS (92.21897%)

Just For You