Comscore Tracker

Hakim Antikorupsi Penghukum Dua Presiden Brasil, Kini Dibelit Skandal

Moro sempat dianggap figur sentral dalam berantas korupsi

Brasilia, IDN Times - Brasil terguncang oleh tuduhan bahwa hakim terkemuka berulang kali berkolaborasi dengan jaksa selama investigasi korupsi tingkat tinggi. Pencucian uang, penyuapan dan korupsi di perusahaan energi yang milik pemerintah, Petrobras, hanya sebagian dari kejahatan yang terungkap dalam skandal korupsi politik terbesar dalam sejarah negara itu.

Pada 2014, Sergio Moro menjadi hakim yang ditunjuk untuk memimpin penyelidikan
kasus Cuci Mobil, juga dikenal sebagai Lava Jato. Ini mengakibatkan penangkapan ratusan politisi dan tokoh bisnis, menyebabkan jatuhnya Presiden Dilma Rousseff dan penangkapan mantan Presiden sebelum Dilma, Lula Da Silva.

Moro dianggap figur sentral dalam pemberantasan korupsi penting di mata sebagian besar media sayap kanan Brasil--saluran TV seperti Globo dan Record, dan majalah seperti Veja.

Beberapa tahun kemudian, ketika tokoh sayap kanan Jair Bolsonaro terpilih untuk
memimpin Brasil, ia memilih Moro sebagai menteri kehakiman dan keamanan publiknya.
Tapi sekarang Moro menghadapi skandal sendiri yang menghancurkan reputasinya sebagai pejuang anti-korupsi yang membersihkan Brasil dari korupsi.

The Intercept Brasil menerbitkan serial informasi yang berasal pembicaraan lewat pesan
teks yang mereka peroleh, yang menunjukkan dugaan kongkalikong antara Moro dengan jaksa. Komunikasi membuat Moro menuai tudingan berkonspirasi dengan jaksa untuk
kepentingan penguasa saat ini.

Baca Juga: Wacana Pemindahan Ibu Kota, RI Belajar dari Brasil

1. Skandal Cuci Mobil adalah salah satu skandal terbesar Amerika Latin

Hakim Antikorupsi Penghukum Dua Presiden Brasil, Kini Dibelit SkandalThe Barzilian Report

Diluncurkan pada awal 2014, operasi anti-korupsi pada awalnya dianggap rutin, salah satu dari sejumlah penyelidikan serupa yang sedang dilakukan oleh Kepolisian Federal Brasil. Dalam kasus ini, targetnya adalah doleiros: pedagang uang pasar gelap yang menggunakan usaha kecil, seperti pompa bensin dan pencucian mobil, untuk mencuci keuntungan kejahatan.

Tetapi ini segera berkembang menjadi salah satu investigasi korupsi terbesar dan paling kompleks dalam sejarah Amerika Selatan. Empat tahun berlalu dan Lava Jato - atau Operation Car Wash, seperti yang sekarang dikenal dalam bahasa Inggris - telah meninggalkan jejaknya di 11 negara, dari Brasil hingga Peru.

Para pemimpin bisnis, perusahaan multinasional dan politisi terkemuka telah terperangkap dalam tuduhan mulai dari penyuapan dan pencucian uang hingga upaya untuk mendistorsi proses demokrasi, dengan lebih dari 150 orang ditangkap, dituntut atau menghadapi proses pidana.

2. Teks yang bocor menunjukkan Moro berkonspirasi dengan jaksa penuntut dalam penyelidikan tersebut

Hakim Antikorupsi Penghukum Dua Presiden Brasil, Kini Dibelit SkandalTwitter/@SF_Moro

"Pengungkapan yang paling penting adalah bahwa Sergio Moro bersekongkol dengan penuntutan. Sepenuhnya dilarang untuk memiliki hakim yang terus-menerus berbicara dengan penuntutan untuk mengatur hasil," kata Joao Feres, profesor di Universitas Negeri Rio de Janeiro, kepada Al Jazeera.

The Intercept menerbitkan kutipan dari apa yang digambarkannya sebagai "harta karun besar" obrolan grup pada aplikasi terenkripsi Telegram, bersama dengan audio, video dan dokumentasi lainnya. 

Pesan-pesan itu menunjukkan Moro memberikan nasihat strategis, kritik, dan kiat jaksa selama penyelidikan korupsi yang luas, menasihati mereka tentang bagaimana menyajikan berbagai kasus hukum kepadanya. 

Pesan-pesan itu juga muncul untuk mengkonfirmasi kecurigaan bahwa--selama penyelidikan kasus cuci mobil-Moro dan jaksa mencoba memanipulasi liputan pers, membangun persepsi agar pers mengkritisi partai pekerja yang dianggap berhaluan kiri, dan kemudian hal ini membuka jalan  bagi Joao Bolsonaro ke kursi kekuasaan.

Pekerjaan Moro menelan pemerintahan Presiden Dilma Rousseff, mempercepat kejatuhannya, menyebabkan pemenjaraan Lula De Silva dan membuka jalan bagi populis sayap kanan Jair Bolsonaro. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Lul, kemungkinan akan memenangkan pemilihan presiden 2018,  harus dipenjara dan dipaksa keluar dari pemilu. Penggantinya, Fernando Haddad jauh kalah sama kandidat sayap kanan Jair Bolsonaro - yang kemudian menunjuk Moro sebagai menteri kehakiman.

3. Tidak semua penerbitan media menindaklanjuti laporan The Intercept Brasil yang menuduh kolusi Moro dengan jaksa penuntut

Hakim Antikorupsi Penghukum Dua Presiden Brasil, Kini Dibelit SkandalThe Intercept

"Di Brasil, ada bagian dari media sayap kanan yang banyak berinvestasi dalam kisah Cuci Mobil dan tidak mungkin akan pernah menerbitkan narasi ini," kata Alexandre Santi, wakil editor di The Intercept Brasil, yang mencatat. Di sisi lain, reaksi banyak media berita internasional terhadap paparan mereka terhadap Moro dipandang  "luar biasa".

Penerbitan paling berpengaruh di negara itu, Globo, berfokus pada legalitas jurnalisme The Intercept Brasil, ketimbang  kontennya. Rabu lalu, seorang hakim memerintahkan penangkapan empat orang dengan tuduhan meretas telepon Moro. Dalam komentarnya kepada Al Jazeera, Globo mempertahankan pendiriannya: "Itu akan dianggap jurnalisme buruk di bagian dunia mana pun, termasuk di Qatar, untuk mengabaikan bahwa ponsel pihak berwenang diretas."

"Dalam kisah sebesar #VazaJato, yang melibatkan peretasan beberapa pihak berwenang - termasuk hakim paling terkenal di Brasil, menteri kehakiman saat ini, berita terbesar yang saya percaya bukanlah isi dugaan percakapan, tapi peretasan dari percakapan ini. Ini sangat serius, " kata Rodrigo Constantino, kolumnis dengan Gazeta do Povo dari Brazil. 

Wah, dari sosok yang sebelumnya dianggap sebagai pahlawan anti korupsi, kini hakim Moro jadi sorotan karena dituding punya skandal juga.


Bagaimana ujung dari kasus skandal versus skandal ini?

 

Laporan: Naila Pringgadani

Baca Juga: Mantan Presiden Brazil, Lula, Divonis 12 Tahun Penjara Akibat Korupsi

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You