Comscore Tracker

Bolivia: Menteri Pembangunan Desa Ditangkap Usai Terima Suap

Terbukti terima uang sebesar 20 ribu dolar AS

La Paz, IDN Times - Menteri Pembangunan Pedesaan Bolivia Edwin Characayo ditangkap oleh pihak berwajib setelah terbukti terlibat menerima uang suap. Bahkan menteri dalam jajaran kabinet Presiden Luis Arce tersebut diketahui menerima uang sebanyak ratusan ribu dolar AS. 

Peristiwa ini menjadi yang pertama kalinya terjadi di Bolivia, di mana seorang menteri yang masih menduduki jabatannya ditangkap lantaran terlibat kasus korupsi. 

1. Menerima uang suap puluhan ribu dolar AS di pusat kota La Paz

Pada Senin (12/04/2021) Menteri Pembangunan Pedesaan Edwin Characayo ditangkap oleh pihak kepolisian Bolivia usai diduga menerima uang suap sebesar 20 ribu dolar AS. Menteri tersebut diketahui terbukti mendapatkan uang tersebut setelah adanya bukti berupa foto dan video menteri tersebut saat berada di pusat kota La Paz. 

Mengutip dari El Pais, dalam keterangan Menteri Pemerintahan Eduardo Del Castillo pada Kamis (15/04/2021) mengatakan bahwa, "Penangkapan ini menggambarkan fakta teladan dari presiden untuk melawan tindak korupsi dengan tidak memandang bulu dan tidak memberikan toleransi."

2. Characayo juga melakukan pemerasan

Pihak intelijen dan kepolisian yang telah melakukan penyelidikan megenai tindakan Edwin Characayo mengatakan bahwa uang sebanyak 20 ribu dolar AS hanyalah uang muka. Sedangkan pembayaran totalnya sebesar 380 ribu dolar AS, di mana 100 ribu untuk Characayo dan 200 ribu untuk pejabat di Institut Reformasi Agraria Nasional (INRA). Serta 80 ribu dolar AS sisanya untuk kepala Departemen Pembangunan Pedesaan, Hiper Garcia, dilansir dari France24

Suap pada menteri ini digunakan untuk pembangunan proyek properti bernama El Triunfo II yang berlokasi di San Ramon, Departemen Beni. Bahkan menurut kepala Polisi Johnny Aguilera mengatakan bahwa Characayo telah memeras penduduk desa agar tanah mereka tidak dirampas, dilansir dari La Jornada

Hampir seluruh tanah produktif di Bolivia berada di tangan pemilik yang berbeda-beda, tapi hanya beberapa di antaranya yang memiliki sertifikat tanah dari pemerintah. Secara teori sertifikat tersebut hanya sementara selama properti pertanian produkif. Namun kenyataanya memberikan hak penuh kepada setiap pemegangnya untuk berpartisipasi dalam penjualan tanah, dikutip dari El Pais

Baca Juga: Curi Ratusan Vaksin, Tiga Perawat di Bolivia Ditahan

3. Characayo akan digugat beberapa tindakan kriminal

Melaporkan dari France24, nantinya Characayo akan digugat beberapa tindak kriminal, seperti penyuapan, pemaksaan, memanfaatkan posisinya untuk kepentingan pribadi. Characayo sebelumnya menempati jabatan Menteri Pembangunan Pedesaan untuk menggantikan Wilson Cáceres pada Desember usai terjerat kasus nepotisme. 

Penangkapan Characayo ini menjadi kasus pencopotan jabatan paling terang-terangan dalam sejarah Bolivia. Sebelumnya juga sudah ada kasus melibatkan Menteri Kesehatan Bolivia pada kepemimpinan Jeanine Anez yang harus bertanggung jawab atas pembelian alat respiratori premium di ruang ICU rumah sakit. 

Baca Juga: Danau Uru-Uru di Bolivia Berubah Menjadi Gurun Sampah

Brahm . Photo Verified Writer Brahm .

-

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya