Comscore Tracker

Astronom Rekonstruksi Perjalanan Asteroid Selama 22 Juta Tahun

Ini adalah pertama kalinya ilmuwan menelusuri asteroid

Washington D.C, IDN Times - Para astronom telah merekonstruksi perjalanan asteroid selama 22 juta tahun yang telah meluncur melalui tata surya. Ini merupakan yang pertama kalinya para ilmuwan menelusuri batu asteroid tersebut. Bagaimana awal ceritanya?

1. Peneliti dari NASA telah melacak objek berbahaya menggunakan teleskop

Astronom Rekonstruksi Perjalanan Asteroid Selama 22 Juta TahunPara astronot sedang merekonstruksi perjalanan asteroid selama 22 juta tahun meluncur di tata surya. (Pixabay.com/Ponciano)

Dilansir dari The Guardian, para astronom sedang menyelidiki perjalanan asteroid yang telah meluncur di tata surya selama 22 juta tahun serta meledak di atas negara Botswana serta menghujani meteorit yang melintasi Gurun Kalahari. Ini merupakan yang pertama kalinya para ilmuwan menelusuri batuan luar angkasa yang menghujani ke sumbernya, dalam hal ini Vesta, salah satu benda terbesar di sabuk asteroid yang mengelilingi matahari di antara Yupiter dan Mars.

Asteroid seberat 6 ton itu menghantam atmosfer Bumi dengan kecepatan 37.000 mph pada bulan Juni 2018 lalu dan pecah di atas pusat cagar alam Kalahari yang menciptakan bola api yang hampir seterang matahari. Pencarian segera dari lokasi pendaratan yang diduga menemukan sebuah meteorit kecil yang diberi nama Motopi Pan.

Para peneliti dari NASA telah melacak objek berbahaya itu dari sejauh bulan menggunakan teleskop di Arizona dan Hawaii. Setelah tabrakan terjadi, mereka meminta astronom di Australia untuk memeriksa gambar dari teleskop SkyMapper di New South Wales, Australia, yang digunakan untuk mempelajari lubang hitam dan sejenisnya, jika teleskop itu juga telah menangkap jalur penerbangan asteroid. Banyak yang mengherankan para peneliti, hal itu terjadi.

2. Jepretan asteroid bernama 2018LA memungkinkan para astronom merekonstruksi lintasan batuan dan menentukan asal-usulnya

Astronom Rekonstruksi Perjalanan Asteroid Selama 22 Juta TahunPara astronot sedang merekonstruksi perjalanan asteroid selama 22 juta tahun meluncur di tata surya. (Pixabay.com/NASAAstrobio)

Jepretan asteroid bernama 2018LA, dari tiga teleskop yang diletakkan berjauhan di permukaan bumi, memungkinkan para astronom untuk merekonstruksi lintasan batuan dan menentukan asal-usulnya. Jejak itu mengarah ke Vesta, asteroid selebar 300 mil yang terkadang terlihat tanpa teleskop. Berbekal ide bagus tentang lintasan asteroid, para ilmuwan dapat memperbaiki lokasi pendaratannya di cagar alam. Hal ini menyebabkan ekspedisi yang menemukan lebih dari 20 meteorit lain yang tersebar di tanah sepanjang 3 mil.

Analisis mineralogi fragmen menunjukkan bahwa gumpalan batu yang menjadi 2018LA awalnya terkubur jauh di bawah permukaan Vesta tetapi terlempar ke luar angkasa selama dampak yang meninggalkan kawah di asteroid sekitar 22 juta tahun yang lalu. Batuan luar angkasa yang terlontar mengembara di tata surya, permukaannya dihancurkan oleh sinar kosmik, sampai jatuh ke lengan gravitasi Bumi dan jatuh ke tanah.

Tes laboratorium menunjukkan bahwa butiran tertua di dalam meteorit yang ditemukan berasal dari 4,56 miliar tahun yang lalu, saat tata surya masih terbentuk dari cakram gas dan debu antarbintang yang sangat panas. Rincian dipublikasikan di Meteoritics and Planetary Science.

Baca Juga: NASA Terbangkan dan Mendaratkan Helikopter di Mars

3. Daftar 3 asteroid yang berpontesi berbahaya terhadap Bumi

Astronom Rekonstruksi Perjalanan Asteroid Selama 22 Juta TahunPara astronot sedang merekonstruksi perjalanan asteroid selama 22 juta tahun meluncur di tata surya. (Pixabay.com/Buddy_Nath)

NASA telah melacak asteroid yang suatu hari bisa melakukan pendekatan dekat yang mengancam ke Bumi, menandainya sebagai Asteroid Potensial Berbahaya (PHA). Mereka semua memiliki nama kode yang sesuai dengan robot dari serial film Star Wars. Inilah daftar asteroid yang berpotensi berbahaya terhadap Bumi.

  • 1950 DA
    Asteroid 1950 DA ditemukan pada tanggal 23 Februari 1950, sebelum menghilang dari pandangan. Itu akhirnya ditemukan kembali setengah abad kemudian, memungkinkan para ilmuwan membuat perhitungan baru tentang asteroid 1,3 km. Pendekatan Bumi yang berpotensi menutup pada 16 Maret 2880 diidentifikasi. Tapi kemungkinan serangan langsung itu panjang. NASA mengatakan ada kemungkinan 0,012 persen dampak Bumi.
  • 2010 RF12
    RF12 2010 menduduki puncak daftar pantauan NASA dalam hal kemungkinan dampak Bumi. Ada 4,7 persen kemungkinan hantaman asteroid, yang diperkirakan berukuran diameter 7m. NASA memprediksikan potensi dampak pertama dapat terjadi pada 5 September 2095 ini. Kedengarannya lebih menakutkan dari itu. Karena asteroid itu relatif kecil, itu tidak akan menjadi ancaman besar bagi Bumi, kata para ilmuwan.
  • 2012 HG2
    Potensi dampak Bumi pertama asteroid ini dapat terjadi pada 12 Februari 2052, prediksi NASA. Dengan ukuran diameter sekitar 14m, HG2 2012 memiliki jumlah potensi dampak Bumi tertinggi pada daftar pantauan NASA. Sekali lagi, karena asteroid itu relatif kecil, ia mungkin akan terbakar di atmosfer bumi.

Baca Juga: Siap Buat Sejarah, NASA akan Terbangkan Helikopter di Mars

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya