Comscore Tracker

Biden: Dukung Trump Penolakan Klaim Laut China Selatan

AS menuding Tiongkok mengintimidasi negara-negara ASEAN

Washington, D.C, IDN Times - Pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, akhirnya mendukung kebijakan mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, pada hari Minggu, 11 Juli 2021, waktu setempat untuk menolak semua klaim Laut Cina Selatan oleh Tiongkok. Pihak Amerika Serikat menuding Tiongkok telah melakukan intimidasi terhadap pesisir negara-negara Asia Tenggara. Bagaimana awal ceritanya?

1. Pemerintah AS memperingatkan Tiongkok atas serangan terhadap Filipina 

Biden: Dukung Trump Penolakan Klaim Laut China SelatanMenteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken. (Instagram.com/secblinken)

Dilansir dari Independent.co.uk, pemerintahan Biden pada hari Minggu, 11 Juli 2021, waktu setempat mendukung penolakan era Trump terhadap hampir semua klaim maritim signifikan Tiongkok di Laut Cina Selatan. Pemerintah juga memperingatkan Tiongkok bahwa setiap serangan terhadap Filipina di wilayah titik nyala akan menarik tanggapan Amerika Serikat di bawah perjanjian pertahanan bersama. Pesan tegas yang disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, datang dalam sebuah pernyataan yang dirilis menjelang ulang tahun ke-5 minggu ini dari putusan pengadilan internasional yang mendukung Filipina, terhadap klaim Tiongkok di sekitar Kepulauan Spratly dan terumbu karang dan beting tetangga, meskipun Tiongkok menolak keputusan itu.

Menjelang peringatan ke-4 tahun keputusan itu tahun 2020 lalu, pemerintahan Trump mendukung keputusan itu tetapi juga mengatakan itu dianggap tidak sah hampir semua klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan di luar perairan Tiongkok yang diakui secara internasional. Pernyataan tersebut kembali menegaskan posisi itu, yang telah ditetapkan oleh Menteri Luar Negeri Amerika Serikat saat itu, Mike Pompeo. Menurut Blinken, tidak ada tatanan maritim berbasis aturan yang berada di bawah ancaman yang lebih besar daripada di Laut Cina Selatan.

Dia juga menuding Tiongkok terus memaksa dan mengintimidasi negara-negara pesisir Asia Tenggara, serta mengancam kebebasan navigasi dalam hal ini pada jalur global yang kritis.

2. Meski AS bersikap netral, akan tetapi AS justru memihak kepada 5 negara Asia Tenggara

Biden: Dukung Trump Penolakan Klaim Laut China SelatanSuasana di sekitar wilayah Laut Cina Selatan. (Pixabay.com/user1488365914)

Baca Juga: Duterte akan Kirim Kapal AL ke Laut China Selatan

Dalam Pasal IV Traktat Pertahanan Bersama Amerika Serikat-Filipina tahun 1951 lalu mewajibkan kedua negara untuk saling membantu jika terjadi serangan. Sebelum pernyataan Pompeo, kebijakan Amerika Serikat adalah bersikeras bahwa perselisihan maritim antara Tiongkok dan tetangganya yang lebih kecil diselesaikan secara damai melalui arbitrase yang didukung oleh PBB. Pergeseran tersebut tidak berlaku untuk sengketa fitur daratan yang berada di atas permukaan laut, yang dianggap bersifat "teritorial".

Meskipun Amerika Serikat tetap netral dalam sengketa teritorial, Amerika Serikat secara efektif memihak Filipina, Brunei, Indonesia, Malaysia, dan Vietnam, yang semuanya menentang penegasan kedaulatan Tiongkok atas wilayah maritim di sekitar pulau, terumbu karang, dan beting yang diperebutkan di Laut Cina Selatan.

Tiongkok bereaksi dengan marah terhadap pengumuman pemerintahan Trump serta kemungkinan akan sama kesalnya dengan keputusan pemerintahan Biden untuk mempertahankan dan memperkuatnya. Blinken dalam pernyataannya menegaskan bahwa pihaknya menyerukan Tiongkok untuk mematuhi kewajibannya di bawah hukum internasional, menghentikan perilaku provokatifnya, dan mengambil langkah-langkah untuk meyakinkan komunitas internasional bahwa ia berkomitmen pada tatanan maritim berbasis aturan yang menghormati hak semua negara besar dan kecil.

3. Kehadiran Angkatan Laut di Laut Cina Selatan mendukung kebebasan navigasi

Biden: Dukung Trump Penolakan Klaim Laut China SelatanIlustrasi kapal Angkatan Laut. (Pixabay.com/Defence-Imagery)

Pihak Amerika Serikat mengatakan bahwa kehadiran Angkatan Laut Amerika Serikat di Laut Cina Selatan mendukung kebebasan navigasi di bawah hukum maritim internasional. Menggarisbawahi sikap Amerika Serikat, kapal perusak berpeluru kendali USS Benfold melakukan operasi kebebasan navigasi (FONOP) di dekat Kepulauan Paracel di Laut Cina Selatan bagian barat laut pada hari Senin, 12 Juli 2021, ini waktu setempat. Pulau-pulau ini, yang disebut sebagai rantai Xisha di Tiongkok, juga diklaim oleh Vietnam dan Taiwan, tetapi Tiongkok telah menguasainya sejak tahun 1970an.

Juru bicara Angkatan Laut Amerika Serikat, Lt. Mark Langford, mengatakan operasi tersebut menentang klaim pihak ketiga tersebut. Menurutnya, operasi kebebasan navigasi ini menjunjung tinggi hak, kebebasan, dan penggunaan laut yang sah yang diakui dalam hukum internasional dengan menentang pembatasan yang melanggar hukum pada lintas damai yang diberlakukan oleh Tiongkok, Taiwan, dan Vietnam serta juga dengan menentang klaim Tiongkok atas garis pangkal selat melampirkan Kepulauan Paracel. Tiongkok mengatakan pihaknya menempatkan pasukan untuk memperingatkan dan mengusir kapal perusak Amerika Serikat, yang dikatakan melanggar kedaulatannya.

Baca Juga: AS dan Filipina Bahas soal Laut China Selatan

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya