Comscore Tracker

Diserbu Demonstran, Trudeau Batalkan Kampanye di Ontario

Para demonstran mengumpat dengan menggunakan kata-kata kasar

Jakarta, IDN Times - Disambut oleh para demonstran, Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, terpaksa membatalkan kampanye di Bolton, Ontario, Kanada, pada hari Jumat, 27 Agustus 2021, waktu setempat. Para demonstran mengumpat Trudeau menggunakan kata-kata kasar pada saat itu. Bagaimana awal ceritanya?

1. Mereka memprotes terkait vaksin COVID-19 dan pembatasan yang dilakukan oleh pemerintahan Trudeau

Dilansir dari BBC, Trudeau terpaksa membatalkan kampanye Pemilu setelah kerumunan para demonstran yang marah menyergap acara tersebut.

Perdana Menteri Kanada ini telah ditetapkan untuk berbicara kepada para pendukung di Bolton, Ontario, tetapi acara itu dibatalkan karena masalah keamanan.

Puluhan demonstran berkumpul di acara rapat umum dan meneriakkan menggunakan
kata-kata kasar sebelum Trudeau berbicara.

Trudeau berharap untuk mengamankan suara mayoritas dalam Pemilu cepat yang dia gelar pada tahun 2021 ini, tetapi dalam beberapa hari terakhir upaya penyelidikannya telah dirundung oleh protes terhadap vaksin COVID-19 dan pembatasan yang dilakukan oleh pemerintahannya.

Ia sendiri kemudian mencatat bahwa dia belum pernah melihat situasi tingkat kemarahan yang mengikutinya selama kampanye ini, termasuk ketika dia berkampanye dengan ayahnya ketika dia masih di bawah umur dan tidak ada tempat untuk itu di acara politik.

Kepolisian setempat dan staf kampanye Trudeau menahan demonstran dari area acara di Bolton, yang berjarak sekitar 50 km di luar Toronto.

Para demonstran telah mengganggu Trudeau sepanjang kampanye sejauh ini mengenai
vaksin dan krisis yang terjadi di Afghanistan.

2. Ini bukanlah pertama kalinya Trudeau mendapatkan perlakuan dari warga setempat 

Diserbu Demonstran, Trudeau Batalkan Kampanye di OntarioPerdana Menteri Kanada, Justin Trudeau. (Twitter.com/AbigailBimman)

Ini bukanlah pertama kalinya Trudeau mendapatkan perlakuan serupa dari warga setempat selama kampanye. Sebelumnya pada hari Rabu, 25 Agustus 2021, lalu dalam kunjungan ke British Columbia, ia disambut oleh para demonstran anti-vaksin, dengan beberapa teriakan mereka menolak vaksin COVID-19

Mandat vaksin, yang telah didukung Trudeau untuk beberapa pekerja dan sebagian besar turis, telah menjadi isu utama dalam kampanye Pemilu.

Di hari Jumat, di Missisauga dan Nobleton, para demonstran berusaha mendekati Trudeau.

Ketika itu, Trudeau di Missisauga mengakui orang memiliki hak untuk marah mengenai aturan penggunaan masker dan mandat vaksin, tetapi menambahkan itu adalah pilihan yang mereka paksakan pada orang lain serta para demonstran dinilai membahayakan kehidupan orang lain.

Peristiwa tersebut membuat beberapa tokoh politik Kanada ikut bersuara, seperti yang diungkapkan oleh Pemimpin Partai Konservatif Kanada, Erin O'Toole, di mana ia mengatakan pihaknya mengutuk penggunaan bahasa dan gerakan cabul di pemberhentian kampanye Trudeau.

Menurutnya, Kanada adalah negara di mana orang dapat mengekspresikan pandangan
politik mereka, tetapi harus dilakukan dengan damai dan tertib.

Pemimpin Partai NDP, Jagmeet Singh, menyatakan rasa prihatin terhadap peristiwa itu yang mengingatkan warga Kanada bahwa setiap orang berhak untuk aman di jalur kamapnye.

Selama kampanye, petugas taktis berseragam yang mengenakan ransel berat mengepung Trudeau saat ia berbicara kepada orang banyak

Istrinya, Sophie Gregorie Trudeau, awalnya memperkenalkan diri di atas panggung namun pada akhirnya tidak muncul di tengah kerumunan para demonstran.

Baca Juga: Satu Keluarga Muslim Ditabrak di Kanada, PM Trudeau: Ini Terorisme!

3. Beberapa pekan lalu, Trudeau menyerukan adanya Pemilu lebih cepat 

Diserbu Demonstran, Trudeau Batalkan Kampanye di OntarioPerdana Menteri Kanada, Justin Trudeau. (Instagram.com/justinpjtrudeau)

Beberapa pekan lalu, Trudeau telah menyerukan digelarnya Pemilu lebih cepat di mana Trudeau bertemu dengan Gubernur Jenderal Kanada, Mary Simon, untuk meminta dia membubarkan parlemen Kanada saat ini.

Bagi Trudeau, keputusan yang diambilnya ini akan menentukan masa depan anak-anak dan cucu-cucu yang akan tumbuh serta ini adalah momen penting.

Selama 2 tahun terakhir, Trudeau mengandalkan partai-partai oposisi, yang sebagian besar partai sayap kiri New Demokrat (NDP), untuk meloloskan undang-undang, anggaran, dan pengeluaran darurat COVID-19.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir dia menuduh partai-partai oposisi menunda pengesahan undang-undang.

Dengan tingkat vaksinasi yang paling terbaik di dunia dan prospek ekonomi negara yang lebih baik, Trudeau melihat peluang untuk memenangkan kembali mayoritas pemilih yang menolaknya pada tahun 2019 lalu.

Dalam mengirimkan warga Kanada ke tempat pemungutan suara, Trudeau berharap untuk memanfaatkan keberhasian para pemimpin provinsi dalam Pemilu baru-baru ini.

Pada semua kasus, para pemilih memberi penghargaan kepada pemerintah provinsi yang berkuasa dengan mayoritas legislatif, tetapi tidak ada jaminan bagi Perdana Menteri Kanada, yang Partai Liberal telah memimpin Kanada sejak tahun 2015 lalu.

Baca Juga: Hubungan Semakin Memanas, Justin Trudeau Terus Tekan Arab Saudi

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya