Comscore Tracker

Donald Trump Tunjuk Patrick Shanahan Sebagai Menteri Pertahanan AS

Ia sebelumnya menjabat sebagai Wakil Menteri Pertahanan

Washington D.C., IDN Times - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menunjuk Patrick Shanahan sebagai Menteri Pertahanan Amerika Serikat menggantikan posisi Jim Mattis yang mengundurkan diri pada hari Kamis, 20 Desember 2018, lalu. Sebelumnya, Patrick Shanahan menjabat sebagai Wakil Menteri Pertahanan Amerika Serikat. Bagaimana awal ceritanya?

1. Ia dikenal sebagai pendukung paling vokal terhadap rencana Trump

Donald Trump Tunjuk Patrick Shanahan Sebagai Menteri Pertahanan AStwitter.com/WOKVNews

Dilansir dari BBC, Trump menunjuk Patrick Shanahan sebagai Menteri Pertahanan Amerika Serikat menggantikan posisi Jim Mattis. Shanahan dikenal sebagai pendukung paling vokal terhadap rencana Donald Trump yang mendirikan cabang keenam angkatan bersenjata yang dikenal dengan "pasukan antariksa". Trump sendiri mengumumkan penunjukkan Shanahan pada hari Minggu, 23 Desember 2018, pagi waktu setempat.

"Saya senang mengumumkan bahwa Wakil Menteri Pertahanan kami yang sangat berbakat, Patrick Shanahan, akan menerima jabatan Penjabat Menteri Pertahanan mulai 1 Januari 2019. Patrick memiliki daftar panjang pencapaian sambil menjabat sebagai Wakil, & sebelumnya Boeing. Dia akan hebat!" ungkap pernyataan Trump melalui akun Twitter miliknya @realDonaldTrump.

Meski telah ditunjuk, Patrick Shanahan menjabat sebagai Pejabat Menteri Pertahanan karena Jim Mattis sendiri masih mengisi jabatan tersebut hingga 28 Februari 2019. "Tanggal akhir untuk masa jabatan saya adalah 28 Februari 2019, tanggal yang seharusnya memberikan waktu yang cukup bagi seorang calon untuk dinominasikan dan dikonfirmasi serta untuk memastikan kepentingan Kementerian diartikulasikan dengan baik dan dilindungi di acara mendatang untuk menyertakan dengar pendapat postur Kongres serta pertemuan Menteri Pertahanan NATO pada bulan Februari 2019," ungkap pernyataan Jim Mattis seperti yang dikutip dari Foxnews.com.

2. Selama ini, Shanahan tidak begitu dekat dengan Mattis

Donald Trump Tunjuk Patrick Shanahan Sebagai Menteri Pertahanan AStwitter.com/Newsweek

Sebuah laporan mengatakan bahwa Shanahan selama ini tidak terlalu dekat dengan Jim Mattis, meski ia disukai oleh pihak Gedung Putih. "Dia bukan orang kebijakan atau geopolitik. Dia adalah seorang pebisnis.

"Tapi dia menghabiskan tahun lalu belajar dari yang terbaik. Dan Shanahan dikenal memiliki hubungan yang baik dengan Trump dan Wakil Presiden Amerika Serikat, Mike Pence," ungkap sebuah laporan yang dikutip dari Foxnews.com. Salah satu media setempat menyebutkan bahwa Shanahan sering bertemu dengan Donald Trump dan Mike Pence sebagai pemimpin proyek di dalam Pentagon dari layanan militer Space Force.

"Terlalu sering kita fokus pada proses, atau anggaran, atau berbagai tingkat. Pentagon harus fokus pada hasil dan keluaran dan kinerja kami. Fokus pada kinerja ini akan mendorong kami untuk menghadapi kematian yang tidak tertandingi serta melaksanakan rencana modernisasi kami dan mencapai ini dengan harga terjangkau.

"Ini semua tentang sistem dan kemudian mekanisme penguat untuk membuat perubahan itu bertahan lama. Tanpa sistem, segalanya akan berantakan ketika pemimpin melanjutkan perjalanan. Sistem atau lingkungan tidak harus bergantung pada kehadiran pemimpin," ungkap pernyataan Shanahan seperti yang dikutip dari Foxnews.com.

3. Sebelum bergabung dengan pemerintahan, Shanahan adalah mantan eksekutif Boeing

Donald Trump Tunjuk Patrick Shanahan Sebagai Menteri Pertahanan AStwitter.com/channelstv

Sebelum masuk pemerintahan Amerika Serikat, Shanahan adalah mantan eksekutif Boeing sebelum masuk ke jabatan Wakil Menteri Pertahanan Amerika Serikat pada awal tahun 2017 lalu. Dia telah naik jabatan di jajaran manajemen perusahaan Boeing karena karier yang dimulai pada tahun 1986. Jurnal Bisnis Puget Sound menyebutnya sebagai seorang pria "fix-it" Boeing dalam laporan Maret 2016.

Dia mengawasi strategi rantai pasokan global perusahaan dan penggunaan teknologi manufaktur canggih. Shanahan adalah pusat untuk mendapatkan 787 Dreamliner di jalurnya setelah masalah produksi di tahun-tahun awal program, kata laporan itu. Insinyur berpangkat tinggi ini memiliki dua gelar lanjutan dari Massachusetts Institute of Technology dengan gelar Master of Science di bidang teknik mesin dan gelar MBA dari Sloan School of Management dari MIT.

Ayahnya, seorang dokter hewan militer, mengajarinya sebagai pria tangguh adalah tentang "melayani diri sendiri." Shanahan adalah putra tentara veteran Vietnam, Mike Shanahan, yang bertugas di Angkatan Darat Amerika Serikat. "Dia kembali ke rumah dan melanjutkan pelayanan tanpa pamrihnya ke sesama orang Amerika dengan 25 tahun lagi dalam penegakan hukum.

"Tumbuh pemahaman saya tentang perang datang dari ayah saya, teman-temannya, dan beberapa cerita yang mereka bagikan," ungkap pernyataan Shanahan seperti yang dikutip dari Foxnews.com.

Baca Juga: Mantan Ketua Kampanye Donald Trump Dituduh Berbohong Terhadap FBI

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya