Comscore Tracker

Para Pemimpin G7 Komitmen Gunakan Sumber Daya Atasi Pandemi COVID-19

Mereka juga akan mengeluarkan deklarasi tindakan nyata

Cornwall, IDN Times - Para pemimpin G7 berkomitmen untuk menggunakan semua sumber daya untuk menghadapi pandemi COVID-19 dalam pernyataannya pada hari Jumat (11/06/2021) waktu setempat. Mereka juga akan mengeluarkan deklarasi yang menetapkan serangkaian tindakan nyata. 

1. Deklarasi ini diharapkan untuk memasukkan rekomendasi dari laporan oleh para ahli internasional 

Para Pemimpin G7 Komitmen Gunakan Sumber Daya Atasi Pandemi COVID-19Para pemimpin G7 berkumpul membahas cara penanganan terhadap pandemi COVID-19 di Cornwall, Inggris. (Instagram.com/g7)

Dilansir BBC, para pemimpin G7 akan mengeluarkan Deklarasi Teluk Carbis setelah sesi khusus pada hari Sabtu (12/06/2021) waktu setempat, yang akan menetapkan rencana untuk mencoba mencegah terulangnya kehancuran manusia dan ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19.

Secara global, lebih dari 175 juta orang telah terinfeksi sejak wabah dimulai dengan lebih dari 3,7 juta orang meninggal dunia. Deklarasi G7 akan menjabarkan serangkaian konkret di antaranya:

  • Mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan dan melisensikan
    vaksin, perawatan, dan diagnostik untuk penyakit apapun di masa mendatang
    hingga di bawah 100 hari
  • Memperkuat jaringan pengawasan global dan kapasitas pengurutan genom-genom
  • Dukungan untuk mereformasi dan memperkuat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Sebelum pembicaraan, Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan pada tahun 2020 lalu dunia telah mengembangkan beberapa vaksin COVID-19 yang efektif, melisensikan, dan memproduksinya dengan cepat dan sekarang membawanya ke tangan orang-orang yang membutuhkan. Ia juga mengatakan untuk benar-benar mengalahkan COVID-19 dan memulihkan diri, kita perlu mencegah pandemi seperti ini terjadi lagi. Dengan demikian menurutnya, itu belajar dari 18 bulan terakhir dan melakukannya secara berbeda di lain waktu.

Deklarasi ini diharapkan dapat memasukkan rekomendasi dari laporan oleh para ahli internasional yang diambil dari seluruh industri, pemerintah, dan lembaga ilmiah. Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, dan Direktur WHO, Dr. Tedros Ghebreyesus, juga akan mengambil bagian dalam sesi hari yang sama. Dr. Tedros menekankan bahwa dunia membutuhkan sistem pengawasan global yang lebih kuat untuk mendeteksi risiko epidemi dan pandemi baru.

Baca Juga: Sinovac Minta Bolsonaro Agar Hentikan Kritik pada China

2. Sekjen PBB memperingatkan bahwa jika orang-orang di negara berkembang tidak divaksinasi dengan cepat, virus dapat bermutasi lebih lanjut 

Para Pemimpin G7 Komitmen Gunakan Sumber Daya Atasi Pandemi COVID-19Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres. (Instagram.com/antonioguterres)

Rencana G7 untuk menyumbangkan 1 miliar dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin tidak memiliki ambisi, terlalu lambat, dan menunjukkan para pemimpin Barat belum mengatasi krisis kesehatan masyarakat terburuk dalam satu abad. Sementara Sekjen PBB, Antonio Guterres, menyambut baik langkah itu bahkan dia mengatakan lebih banyak dibutuhkan. Ia juga memperingatkan bahwa jika orang di negara berkembang tidak divaksinasi dengan cepat, virus dapat bermutasi lebih lanjut dan menjadi kebal terhadap vaksin baru.

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dan Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, menggunakan KTT G7 di Inggris untuk mengumumkan sumbangan masing-masing 500 juta dan 100 juta vaksin untuk negara-negara miskin di dunia. Kanada diperkirakan akan berkomitmen untuk berbagi hingga 100 juta dosis dan janji lainnya kemungkinan menyusul setelah Johnson mendesak para pemimpin G7 untuk membantu memvaksinasi hampir 8 miliar orang di dunia terhadap COVID-19 pada akhir tahun 2021 ini.

Tetapi juru kampanye kesehatan dan anti-kemiskinan mengatakan bahwa sumbangan sementara merupakan langkah ke arah yang benar, para pemimpin Barat gagal memahami bahwa upaya luar biasa diperlukan untuk mengalahkan virus dan menurut mereka bantuan distribusi juga diperlukan.

3. Selama pandemi COVID-19, ekonomi global dilanda kekacauan besar 

Para Pemimpin G7 Komitmen Gunakan Sumber Daya Atasi Pandemi COVID-19Ilustrasi krisis finansial. (Pixabay.com/geralt)

COVID-19 telah merobek ekonomi global, dengan infeksi dilaporkan telah menyebar di lebih dari 210 negara di seluruh dunia sejak pertama kali diidentifikasi di Tiongkok pada bulan Desember 2019 lalu. Perlombaan untuk mengakhiri pandemi yang telah menewaskan sekitar 3,7 juta orang dan menabur kehancuran sosial dan ekonomi akan ditampilkan secara mencolok pada pertemuan puncak 3 hari yang dimulai pada hari Jumat, 11 Juni 2021, waktu setempat di resor tepi laut Inggris, Carbis Bay.

Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab, memperingatkan bahwa negara-negara lain menggunakan vaksin sebagai alat diplomatik untuk mengamankan pengaruh. Inggris dan Amerika Serikat sendiri mengatakan sumbangan mereka akan datang tanpa pamrih. Menurut data dari Johns Hopkins University, upaya vaksinasi sejauh ini sangat berkorelasi dengan kekayaan Amerika Serikat, Eropa, Israel, dan Bahrain yang jauh di depan negara lain serta saat ini sebanyak 2,2 miliar orang telah divaksinasi. Karena kebanyakan orang membutuhkan dua dosis vaksin dan mungkin suntikan penguat untuk mengatasi varian yang muncul, badan amal Oxfam mengatakan dunia akan membutuhkan 11 miliar dosis untuk mengakhiri pandemi.

Oxfam juga meminta para pemimpin G7 untuk mendukung pengabaian kekayaan intelektual di balik vaksin. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mengatakan hak kekayaan intelektual seharusnya tidak menghalangi akses ke vaksin selama pandemi yang tampaknya mendukung Biden pada masalah tersebut.

Baca Juga: G7 Didesak Sumbang 1 Miliar Dosis Vaksin COVID-19 untuk Negara Miskin

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ernia Karina

Berita Terkini Lainnya