Comscore Tracker

IMF Tangguhkan Akses Pinjaman Afghanistan Setelah Dikuasai Taliban

Termasuk penangguhan dana cadangan sekitar 440 juta dolar AS

Jakarta, IDN Times - International Monetary Fund (IMF) pada Rabu (18/8/2021) menangguhkan akses keuangan Afghanistan, setelah negara itu dikuasai oleh militan Islam Taliban pada Minggu (15/8/2021). 

Atas dasar itulah, Afghanistan ditangguhkan aksesnya terhadap dana cadangan senilai 440 juta dollar Amerika Serikat (AS) atau setara dengan Rp6,34 triliun.

1. Penangguhan akses keuangan karena krisis legitimasi

IMF Tangguhkan Akses Pinjaman Afghanistan Setelah Dikuasai TalibanIlustrasi Taliban (Twitter.com/surabhi_tiwari_)

Dilansir dari BBC, juru bicara IMF menyampaikan, penangguhan akses peminjaman Afghanistan dikarenakan kurangnya kejelasan masyarakat internasional atas pengakuan atau legitimasi rezim Taliban saat ini. 

Akses ke cadangan IMF dalam aset Hak Penarikan Khusus (SDR), yang dapat dikonversi ke uang atas dukungan pemerintah, juga telah ditangguhkan.

Untuk diketahui, SDR merupakan salah satu pelayanan pertukaran IMF berdasarkan sterling, dolar, euro, yen, dan yuan. Keputusan itu diambil setelah seorang pejabat Washington menyampaikan, bank sentral apa pun yang dimiliki pemerintah Afghanistan di Amerika Serikat tidak akan tersedia untuk Taliban.

Baca Juga: Taliban Janji Lebih Moderat, Inggris: Dunia Butuh Bukti Bukan Janji!

2. AS juga telah memutuskan akses ke aset milik Afghanistan sebesar Rp100,9 triliun

IMF Tangguhkan Akses Pinjaman Afghanistan Setelah Dikuasai TalibanIlustrasi uang dolar Amerika Serikat. (Pixabay.com/geralt)

Melalui surat kepada Menteri Keuangan AS Janet Yellen, anggota Kongres AS menyerukan jaminan bahwa Taliban tidak akan menerima bantuan yang didukung oleh negaranya.

Pernyataan yang ditandatangani oleh 17 pejabat itu menjelaskan bahwa potensi alokasi SDR untuk menyediakan hampir setengah miliar dolar AS, dalam likuiditas tanpa syarat, kepada rezim yang tercatat pernah mendukung terorisme adalah sesuatu yang sangat memprihatinkan. 

Sebelumnya, kepala Bank Sentral Afghanistan Ajmal Ahmady mengatakan, AS telah memutus akses ke aset negaranya sekitar 7 miliar dolar AS (setara Rp100,9 triliun), yang sebagian disimpan di Federal Reserve AS.

Ahmady yang terpaksa meninggalkan negaranya pada akhir pekan lalu menambahkan,  total cadangan Da Afghanistan Bank sekitar 9 miliar dolar Amerika Serikat (setara Rp129,7 triliun) pada pekan lalu. Namun, kata Ahmady, sebagian besar cadangan disimpan dalam aset yang aman dan likuid, seperti obligasi Treasury Amerika Serikat serta emas di luar negeri.

Baca Juga: Afghanistan Dikuasai Taliban, Taiwan: Saatnya Kami Perkuat Pertahanan 

3. Presiden AS menilai gejolak di Afghanistan saat ini tidak dapat dihindari 

IMF Tangguhkan Akses Pinjaman Afghanistan Setelah Dikuasai TalibanPresiden Amerika Serikat, Joe Biden. (Instagram.com/potus)

Di sisi lain, menanggapi situasi terkini di Afghanistan, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa kemungkinan besar pasukannya akan tinggal melampui batas waktu penarikannya, yaitu 31 Agustus 2021. Sebab, masih ada sekitar 15 ribu warga AS yang belum dievakuasi di negara tersebut. 

Biden menilai gejolak di Afghanistan tidak dapat dihindari. Pada saat yang sama, Presiden ke-46 AS itu juga menyerukan peningkatan kapasitas udara, untuk mengevakuasi warga asing dan orang-orang Afghanistan yang bekerja untuk mereka. 

Sekitar 4.500 tentara AS berada di Bandara Internasional Karzai di Kabul, Afghansitan untuk mengawal proses evakuasi. 

Biden kembali menegaskan bahwa kejatuhan Afghanistan ke tangan Taliban merupakan kesalahan pemerintahan Presiden Ashraf Ghani. Beberapa sumber intelijen mengungkap,  Biden telah memahami dengan baik risiko penarikan pasukannya, tetapi dia tegas dalam keputusannya untuk menarik keluar pada 2021 ini.

Mantan pejabat CIA, Paul Pillar, mengatakan pada akhirnya kelompok Taliban akan menang, tetapi kecepatan atau ketika sesuatu akan terjadi pada dasarnya tidak pernah diprediksi sebelumnya.

Baca Juga: Afghanistan Dikuasai Taliban, Perempuan Menghilang dari Jalanan Kabul

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya