Comscore Tracker

Kedapatan Liburan di Pantai, Trudeau Minta Maaf ke Publik

Saat itu, Trudeau melewatkan acara formal First Nation

Jakarta, IDN Times - Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, meminta maaf ke publik setelah kedapatan sedang berlibur pada akhir September 2021 lalu. Ketika itu, Trudeau telah melewatkan acara formal First Nation pada Hari Pertama Nasional untuk Kebenaran dan Rekonsiliasi Kanada.

1. Trudeau telah berkunjung ke komunitas pribumi setempat 

Dilansir dari BBC, Trudeau telah bertemu dengan para pemimpin adat pada Senin (18/10) waktu setempat, tepat 2 minggu setelah ia berlibur di tepi laut pada hari yang dimaksudkan untuk menghormati para korban sekolah perumahan.

Keputusannya untuk melewatkan acara formal pada Hari Nasional Pertama Kebenaran dan Rekonsiliasi mendapatkan sorotan luas.

Hari itu menghormati anak-anak pribumi yang dipaksa untuk berasimilasi di sekolah-sekolah perumahan yang didukung oleh negara.

Di hari yang sama, Trudeau telah berkunjung ke komunitas pribumi setempat, Tk'emlups te Secwepemc.

"Saya di sini hari ini untuk mengatakan saya berharap ada di sini beberapa pekan lalu dan saya sangat menyesalinya," ungkap pengakuan yang disampaikan oleh Trudeau yang dilansir dari BBC.

Komunitas Tk'emlups te Secwepemc Nation diketahui berada di dekat lokasi bekas sekolah perumahan Kamloops di British Columbia, Kanada, di mana terdapat kuburan tak bertanda dari 215 anak ditemukan pada Mei 2021 lalu, telah menulis dua kali untuk mengundang Trudeau dalam peringatan tanggal 30 September 2021 lalu.

Surat-surat tersebut justru tak mendapatkan respon dan Trudeau justru sedang berforo bersama keluarganya di sebuah pantai di Tofino, British Columbia.

Trudeau secara pribadi meinta maaf karena tidak mengunjungi komunitas saat itu. Dia menambahkan bahwa dia dan para pemimpin memiliki pembicaraan yang penting dan perlu saat itu mengenai bagaimana bergerak maju mengingat realitas sekolah perumahan dan tragedi berkelanjutan yang terus mewarnai bukan hanya masa lalu Kanada, tetapi juga sayangnya masa depan Kanada.

2. Kepala komunitas tersebut menilai ini adalah langkah positif ke depan dan memperbaiki kesalahan 

Kedapatan Liburan di Pantai, Trudeau Minta Maaf ke PublikPerdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengunjungi komunitas Tk'emlups te Secwepemc pada Senin, 18 Oktober 2021, waktu setempat. (Twitter.com/KamThisWeek)

Baca Juga: Justin Trudeau Dilempari Kerikil oleh Para Demonstran Antivaksin

Kepala komunitas Tk'emlups te Secwepemc, Rossane Casimir, mengatakan kejutan, kemarahan, kesedihan, serta ketidakpercayaan sangat terasa di komunitasnya ketika para anggota diberi tahu bahwa Trudeau sedang berlibur di Tofino saat itu.

Namun, dia menambahkan ini adalah beberapa langkah positif ke depan serta memperbaiki kesalahan.

Trudeau mengatakan pemerintah federal akan mendukung sumber daya masyarakat termasuk pusat penyembuhan.

Akan tetapi, dia menolak untuk mengatakan apakah pemerintah akan mengajukan banding atas putusan pengadilan federal yang menguatkan keputusan Pengadilan HAM sebelumnya yang memerintahkan kompensasi individu untuk anak-anak dan pengasuh pribumi.

Pada akhir Mei 2021 lalu, komunitas Tk'emlups te Secwepemc mengatakan mereka telah menemukan apa yang diyakini sebagai lebih dari 200 situs pemakaman tanpa tanda dari anak-anak pribumi yang merupakan siswa di sekolah perumahan Kamloops.

Setelah itu, Trudeau memuji Casimir karena tidak memutarbalikannya darinya atau pemerintah federal.

"Ini adalah sesuatu yang butuhkan untuk berkomitmen pada diri kita sendiri untuk melakukan yang lebih baik sebagai pemerintah dan saya sebagai individu," ungkap pernyataan tambahan dari Trudeau seperti yang dilansir dari BBC.

3. Sejarah peristiwa tragedi yang melanda sekolah perumahan tersebut

Kedapatan Liburan di Pantai, Trudeau Minta Maaf ke PublikSekolah perumahan Kamloops yang merupakan tempat terjadinya genosida budaya pribumi. (Twitter.com/CityNewsVAN)

Selama lebih dari 100 tahun, otoritas Kanada secara paksa memisahkan ribuan anak-anak pribumi dari keluarga mereka dan membuat mereka bersekolah di sekolah tempat tinggal, yang bertujuan untuk memutuskan ikatan keluarga dan budaya pribumi serta mengasimilasi anak-anak ke dalam masyarakat kulit putih Kanada.

Sekolah-sekolah, yang dijalankan oleh gereja-gereja dari tahun 1870an hingga 1996 lalu, penuh dengan kekerasan fisik, mental dan seksual, penelantaran dan bentuk-bentuk kekerasan lainnya, serta mereka menciptakan siklus trauma antar generasi bagi masyarakat adat di seluruh Kanada.

Didirikan pada tahun 1890 lalu dan dijalankan oleh Gereja Katolik, sekolah Kamloops Indian Residential School akhirnya menjadi sekolah terbesar di sistem sekolah perumahan Kanada, dengan jumlah 500 anak pada puncak pendaftarannya pada awal tahun 1950an lalu.

Sebuah komisi penyelidikan nasional ke sekolah-sekolah perumahan, yang dikenal sebagai Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, pada tahun 2015 lalu menemukan bahwa kebijakan tersebut merupakan tindakan genosida budaya.

Itu juga mengeluarkan 94 panggilan untuk bertindak dalam mengatasi bahaya yang disebabkan oleh sistem.

Anggota komunitas Tk'emlups te Secwepemc pada Senin waktu setempat juga menekan Trudeau untuk mendanai pusat penyembuhan pribumi baru untuk mengatasi krisis kesehatan mental dan trauma antar generasi yang disebabkan oleh sekolah perumahan dan praktik kolonial lainnya.

Menurut data pemerintah setempat, lebih dari setengah anak-anak Kanada di panti asuhan merupakan pribumi, meskipun mereka terhitung kurang dari 8 persen dari populasi anak.

Selain itu, lebih dari 14 ribu anak-anak pribumi di Kanada tinggal bersama keluarga angkat di rumah-rumah pribadi setelah diambil dari orang tua kelahiran pribumi menyusul keluhan pengabaian, pelecehan, atau masalah lainnya.

Baca Juga: Diserbu Demonstran, Trudeau Batalkan Kampanye di Ontario

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya