Comscore Tracker

Kim Jong Un Nyatakan Siap Lakukan Dialog dengan AS

Sebelumnya, Korea Utara menilai Biden harus disingkirkan

Pyongyang, IDN Times - Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, menyatakan siap untuk melakukan dialog dengan Amerika Serikat di bawah pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dalam pernyataan pada hari Jumat, 18 Juni 2021, waktu setempat. Sebelumnya, Korea Utara menilai Biden harus dipukul serta disingkirkan pada tahun 2020 lalu. Bagaimana awal ceritanya?

1. Kim menguraikan strateginya untuk hubungannya dengan Amerika Serikat 

Kim Jong Un Nyatakan Siap Lakukan Dialog dengan ASPemimpin Korea Utara Kim Jong-un menghadiri penyelesaian pabrik pupuk bersama adik perempuannya Kim Yo-jong di sebuah wilayah di bagian utara ibukota, Pyongyang. Gambar disiarkan oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA), pada 2 Mei 2020. ANTARA FOTO/KCNA/via REUTERS

Dilansir dari Aljazeera.com, pada pertemuan pleno komite pusat Partai Buruh Korea yang memerintah, Kim menguraikan strateginya untuk hubungannya dengan Amerika Serikat serta kecenderungan kebijakan pemerintah Amerika Serikat yang baru muncul. Pernyataan tersebut menandai pertama kalinya Kim mengacu pada kebijakan negara tersebut terhadap Amerika Serikat sejak pelantikan Biden sebagai Presiden Amerika Serikat pada bulan Januari 2021 lalu. Kim menekankan perlunya bersiap untuk dialog dan konfrontasi terutama untuk sepenuhnya siap menghadapi konfrontasi untuk melindungi martabat Korea Utara serta menjamin lingkungan yang damai.

Pemimpin Korea Utara juga menyerukan dengan tajam serta segera bereaksi dan mengatasi situasi yang berubah dengan cepat dan upaya berkonsentrasi untuk mengambil kendali yang stabil atas situasi di Semenanjung Korea. Pihak Korea Utara telah menuduh Biden mengejar kebijakan bermusuhan dan mengatakan itu adalah kesalahan besar bagi veteran Partai Demokrat untuk mengatakan dia akan menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh program nuklir Korea Utara melalui diplomasi serta pencegahan yang keras. Pada tahun 2019 lalu, Korea Utara mengatakan Biden harus dipukuli serta disingkirkan.

2. Pemerintahan Biden telah bekerja merumuskan pendekatan baru pada program nuklir Korea Utara  

Kim Jong Un Nyatakan Siap Lakukan Dialog dengan ASPresiden Amerika Serikat Joe Biden di East Las Vegas Community Center di Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat, Jumat (9/10/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Kevin Lamarque)

Pemerintahan Biden telah bekerja untuk merumuskan pendekatan baru pada program
nuklir Korea Utara yang digambarkannya sebagai "kalibrasi dan praktis". Rincian kebijakan Korea Utara belum dipublikasikan, tetapi para pejabat Amerika Serikat telah menyarankan Biden akan mencari jalan tengah antara pertemuan langsung mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, dengan Kim serta "kesabaran strategis" mantan Presiden Amerika Serikat lainnya, Barack Obama, untuk mengekang program nuklir Kim.

Awal pekan ini, para pemimpin G7 mengeluarkan pernyataan yang menyerukan denuklirisasi lengkap Semenanjung Korea dan program nuklir serta rudal Korea Utara yang dapat diverifikasi dan tidak dapat diubah. Mereka meminta Korea Utara untuk terlibat dan melanjutkan dialog. Pejabat tinggi Amerika Serikat di Korea Utara, Sung Kim, akan mengunjungi Seoul, Korea Selatan, pada hari Sabtu, 19 Juni 2021, ini untuk pertemuan trilateral dengan pejabat Korea Selatan dan Jepang. Perjalanannya menekankan pentingnya kerja sama trilateral dalam bekerja menuju denuklirisasi lengkap di Semenanjung Korea.

3. Menurut ahli urusan nuklir AS, pernyataan Kim Jong Un melanjutkan kebijakan serta menahan diri untuk tidak memprovokasi pemerintahan Biden

Kim Jong Un Nyatakan Siap Lakukan Dialog dengan ASPertemuan Kim Jong Un dengan para anggota Partai Buruh pada hari Kamis, 17 Juni 2021, waktu setempat. (Twitter.com/alistaircoleman)

Menurut ahli urusan nuklir dari Massachusetts Institute of Technology di Amerika Serikat, Vipin Narang, mengatakan pernyataan yang dilontarkan Kim melanjutkan kebijakan "wait and see" sambil menahan diri untuk tidak memprovokasi pemerintahan Biden. Ia menambahkan tampaknya menunjukkan bahwa Korea Utara berpikir bola ada di pengadilan Amerika Serikat saat ini dan sedang menunggu untuk melihat bagaimana penjangkauan administrasi Biden berjalan. Tak hanya itu, mengingat laporan mengenai makanan di Korea Utara dan situasi COVID-19, orangmenduga bahwa Kim juga senang menghindari konfrontasi jangka pendek.

Para diplomat dan analis mengatakan Korea Utara mengalami kekurangan pangan yang meluas setelah badai topan yang menghancurkan tanaman tahun 2020 lalu, sementara ada kekhawatiran COVID-19 mungkin telah menguasai Korea Utara meskipun tidak ada
pengakuan resmi oleh rezim Kim. Penutupan perbatasan semakin memukul ekonomi yang sudah terpukul oleh sanksi internasional sebelumnya. Pada hari Rabu, 16 Juni 2021, lalu Kim mengatakan ekonomi secara keseluruhan telah meningkat pada paruh pertama tahun 2021 ini, dengan total produksi industri tumbuh 25 persen dari tahun sebelumnya, tetapi menyerukan langkah-langkah untuk mengatasi situasi pangan.

Baca Juga: Kim Jong Un Sebut KPop 'Kanker Jahat', 5 Fakta Artis Korea Utara

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya