Comscore Tracker

Koma 2 Bulan Akibat Judo, Bocah Taiwan Meninggal Dunia

Sebelumnya, ia dibanting sebanyak 27 kali selama latihan

Taipei, IDN Times - Setelah mengalami koma selama 2 bulan terakhir, seorang bocah Taiwan berusia 7 tahun akhirnya meninggal dunia pada hari Rabu, 30 Juni 2021, waktu setempat. Sebelumnya, ia mengalami koma setelah dibanting selama 27 kali saat mengikuti latihan olahraga judo. Bagaimana awal ceritanya?

1. Dia mengalami pendarahan otak yang parah setelah mengikuti kelas judo 

Koma 2 Bulan Akibat Judo, Bocah Taiwan Meninggal DuniaIlustrasi rumah sakit. (Pixabay.com/1662222)

Dilansir dari BBC, seorang bocah berusia 7 tahun yang tidak diidentifikasi ini akhirnya meninggal dunia setelah mengalami koma selama 2 bulan terakhir ini. Ia diduga menderita pendarahan otak yang parah setelah mengikuti kelas judo di mana teman sekelasnya dan pelatihnya berlatih lemparan ke arahnya. Selama koma, korban dibantu dengan alat bantuan hidup dan orang tua korban memutuskan untuk menarik alat tersebut pada hari Rabu, 30 Juni 2021, waktu setempat.

Dalam beberapa hari terakhir, tekanan darah dan detak jantung bocah tersebut terus menurun sehingga inilah yang membuat kedua orang tuanya memutuskan untuk melakukan hal itu. Ibu korban berterima kasih kepada orang-orang atas dukungannya mereka tetapi mengatakan bahwa keluarga saat ini berfokus pada perencanaan pemakaman anaknya serta akan berbicara pada publik ketika dirasa siap untuk melakukannya.

2. Bocah itu menghadiri kelas judo di bawah pengawasan pamannya 

Koma 2 Bulan Akibat Judo, Bocah Taiwan Meninggal DuniaIlustrasi pertandingan olahraga judo. (Pixabay.com/quangduc)

Bocah tersebut menghadiri kelas judo pada tanggal 21 April 2021 lalu di bawah pengawasan pamannya, yang dilaporkan merekamnya di kelas untuk menunjukkan kepada ibunya bahwa judo tidak cocok untuknya. Video menunjukkan dia dilempar beberapa kali oleh teman sekelas yang lebih tua selama latihan. Dia terdengar berteriak dalam video tetapi pelatihnya memerintahkan dia untuk berdiri dan memberitahu anak laki-laki yang lebih tua terus melemparkannya, sebelum melanjutkan untuk menjemputnya dan melemparkannya ke tanah sendiri.

Dia akhirnya pingsan, meskipun keluarganya mengatakan pelatihnya menuduhnya berpura-pura tidak sadar. Sejumlah pertanyaan mengapa pamannya tidak menghentikan pelatih tersebut, tetapi para ahli di Taiwan mengatakan ada gagasan lama mengenai rasa hormat terhadap guru, yang terkadang berarti menerima otoritas mereka terlepas dari keadaannya. Ibu korban mengatakan bahwa pamannya merasa mengerikan atas apa yang terjadi saat itu.

Belakangan diketahui pelatih tersebut tidak memiliki izin. Di media sosial Taiwan seruan tindakan lebih keras untuk diambil terhadap pelatih dan kompensasi untuk diberikan kepada orang tua korban itu.

Baca Juga: Mengenang Deni Zulfendri, 2 Emas Terakhir Judo Sumut dari Tangannya

3. Pelatihnya diduga telah melanggar UU Kesejahteraan dan Hak Perlindungan Anak dan Pemuda

Koma 2 Bulan Akibat Judo, Bocah Taiwan Meninggal DuniaIlustrasi palu pengadilan. (Pixabay.com/succo)

Pihak kejaksaan setempat menyelidiki luka korban dan secara resmi mendakwa pelatihnya pada tanggal 4 Juni 2021 lalu dengan menggunakan anak-anak untuk melakukan kejahatan berdasarkan Pasal 112 UU Kesejahteraan dan Hak Perlindungan Anak dan Pemuda serta menyebabkan cedera pada orang lain berdasarkan Pasal 277 dari KUHP. Menurut Kantor Kejaksaan Taichung, ketika menjatuhkan dakwaan, pelatih tersebut mulai mengajar judo secara gratis di Fengyuan, Taiwan, pada tahun 2015 lalu tetapi tidak memiliki lisensi kepelatihan.

Meskipun mengetahui bahwa korban baru memasuki minggu kedua kelas dan tidak memiliki keterampilan dasari judo yang diperlukan untuk memastikan dia mendarat dengan selamat ketika dilempar, pelatih tersebut menginstruksikan siswa lain untuk melemparkannya berulang kali. Diduga, pelatih tersebut dengan sengaja menyakiti korban setelah korban tersebut menolak untuk terus berlatih dan menyebut pelatih itu "idiot". Pelatih kemudian membanting bocah itu ke tanah lebih dari 10 kali bahkan setelah dia mengeluhkan sakit kepala, tampaknya percaya dia memalsukan ketidaknyamanannya.

Meskipun pelatih tersebut berhenti setelah bocah itu muntah, dia terus melemparkannya setelah tempat itu dibersihkan dengan menambahkan bahwa kepala bocah itu membentur lantai beberapa kali. Selama interogasi oleh penyelidik setempat, pelatih itu bersikeras bahwa lemparan itu adalah bagian dari pelatihan normal. Ia ditahan tanpa komunikasi pada 24 April 2021 lalu dan dibebaskan dengan jaminan sebesar 100 ribu dolar Taiwan atau setara dengan Rp52,1 juta pada tanggal 4 Juni 2021 lalu ketika dia secara resmi didakwa.

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya