Comscore Tracker

Perlakukan Wanita jadi Budak, Pasutri Australia Dipenjara

Tindakan tersebut dilakukan selama 8 tahun sebelum terungkap

Melbourne, IDN Times - Seorang pasangan suami istri di Australia dijatuhi hukuman 6-8 tahun penjara setelah diputuskan bersalah atas kasus perbudakan terhadap seorang wanita Tamil. Mereka telah melakukan tindakan itu selama 8 tahun sebelum terungkap. Bagaimana awal ceritanya?

1. Mereka berdua hanya menjalani setengah dari hukuman penjara 

Perlakukan Wanita jadi Budak, Pasutri Australia DipenjaraPasangan suami istri yang dijatuhi penjara karena perbudakan, Kumuthini Kannan (kanan) dan Kandasamy Kannan (kiri). (Twitter.com/DANNYTRAN)

Dilansir dari The Guardian, seorang wanita yang juga merupakan salah satu pelaku tidak menunjukkan adanya penyesalan atau kesedihan karena telah memperlakukan wanita lain asal Tamil sebagai budak selama 8 tahun di Melbourne, Australia. Seorang wanita bernama Kumuthini Kannan ditemukan lebih bersalah dibandingkan suaminya, Kandasamy Kannan, yang digambarkan di pengadilan sebagai rentan terhadap tingkat dominasi oleh istrinya. Pasangan tersebut dihukum karena memperbudak seorang wanita Tamil di rumah mereka di Mount Waverley antara tahun 2007-2015 lalu.

Kumuthini Kannan harus menjalani setidaknya 4 tahun penjara dari hukuman maksimum yakni 8 tahun penjara sementara Kandasamy Kannan harus menjalani setidaknya 3 tahun penjara dari masa hukuman maksimum 6 tahun. Ini adalah pertama kalinya sebuah kasus semata-mata mengenai perbudakan terhadap asisten rumah tangga telah dipublikasikan di Pengadilan Australia dan menurut jaksa setempat, periode perbudakan terlama yang pernah ada di Australia.

2. Menurut hakim yang menangani kasus ini, ini adalah ketidakhadiran kemanusiaan yang cukup luar biasa 

Perlakukan Wanita jadi Budak, Pasutri Australia DipenjaraIlustrasi perbudakan. (Pixabay.com/PublicDomainPictures)

Hakim yang menangani kasus ini, John Champion, kepada Pengadilan Tertinggi Victoria pada hari Rabu, 21 Juli 2021, waktu setempat bahwa tidak ada yang mengungkapkan rasa penyesalan atau kesedihan dan ini adalah ketidakhadiran kemanusiaan yang cukup luar biasa. Pasangan suami istri tersebut terus-menerus gagal untuk mengatasi kenyataan situasi mereka termasuk tidak mengatur perawatan untuk 3 anak berkebutuhan khusus mereka. Hakim mengatakan fokus utama yang mereka hadapi adalah pada diri anda sendiri.

Ia menambahkan mereka berdua secara kasar mengeksploitasi orang yang rentan seharusnya membuat dirinya malu dan ia cukup yakin bahwa mereka berdua percaya bahwa kalian tidak melakukan kesalahan. Korban ditemukan ketika Kumuthini Kannan terpaksa memanggil paramedis setelah menemukan korban merasa menggigil di genangan air seni pada bulan Juli 2015 lalu. Akan tetapi, dia hanya menelepon ambulans setelah membawa anak-anaknya ke konser sekolah

Ketika paramedis menemukan korban, beratnya hanya 40 kg dan suhu badan hanya mencapai angka 28,5 derajat Celcius. Dia tidak memiliki gigi dan dokter menemukan korban menderita penyakit diabetes dan septikemia. Hakim mengatakan pasangan itu mengendalikan hampir semua aspek kehidupan korban serta mengecam perilaku mereka.

Pada akhirnya, korban menghabiskan waktu selama 2 bulan di rumah sakit untuk pemulihan dan pada usia 67 tahun tinggal di fasilitas perawatan lanjut usia di pinggiran kota Melbourne, Australia. Dia harus menggunakan kateter selama sisa hidupnya.

Baca Juga: Mengerikan, 7 Bentuk Hukuman Terkejam untuk Para Budak Amerika

3. Korban pertama kali datang ke Australia pada tahun 2002 lalu

Perlakukan Wanita jadi Budak, Pasutri Australia DipenjaraSuasana di sekitar wilayah Melbourne, Australia. (pixabay.com/moerschy)

Korban datang ke Australia dua kali untuk tinggal bersama Keluarga Kannan pada tahun 2002 dan 2004 lalu sebelum kembali lagi dengan visa turis 1 bulan pada tahun 2007 lalu. Wanita itu meninggalkan sekolah sebelum akhir tahun pertama pendidikan formalnya pada usia 6 bulan. Dia bekerja di ladang sejak usia 12 tahun, melakukan pekerjaan kasar di lokasi pembangunan dan kemudian pindah ke pekerjaan memasak.

Dia menikah dan memiliki 4 anak tetapi menjadi janda muda serta pergi untuk membesarkan keluarganya sendirian. Kehidupannya di India didominasi oleh perjuangan keuangan serta keadaan yang serba kekurangan. Meskipun permohonan putus asa untuk diizinkan kembali ke keluarganya wanita itu dipaksa dari tahun 2007 lalu untuk bekerja selama 23 jam sehari merawat anak-anak pasangan itu, memasak, membersihkan, dan melakukan pekerjaan rumah. Dia diberi teh dan kari, dipukuli dengan daging ayam beku, serta ketika menantu laki-lakinya meminta Keluarga Kannan untuk membiarkannya kembali, mereka menjawab "persetan".

Sebagai gantinya, dia dibayar hanya sekitar 3,36 dolar Australia saat itu per hari. Kumuthini Kannan berbohong mengenai identitas wanita itu kepada paramedis dan staf rumah sakit, jadi dia dirawat dengan nama yang salah. Sejalan dengan ini, polisi Victoria telah diminta untuk memeriksa kesejahteraan wanita itu atas nama keluarganya yang khawatir di India.

Tak sampai di situ, hakim juga mengkritik Departemen Imigrasi setempat karena hilang dalam tindakan serta tidak menyelidiki visa kadaluwarsa kunjungan singkat, mencatat beberapa visa yang lebih lama ditolak sebelum visa 1 bulan disetujui.

Baca Juga: Puluhan Gadis Korea Selatan Jadi Budak Seks Online Lewat Telegram

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya