Comscore Tracker

Perusahaan Israel Retas Ponsel Aktivis dan Jurnalis

Mereka diyakini memiliki kontak hingga 50 ribu nomor telepon

Washington, IDN Times - Perusahaan asal Israel diketahui telah meretas ponsel milik para aktivis, jurnalis, serta pengacara di seluruh dunia. Mereka diketahui telah memiliki nomor kontak sebanyak 50 ribu kontak. Bagaimana awal ceritanya?

1. Pihak perusahaan asal Israel tersebut membantah melakukan kesalahan

Perusahaan Israel Retas Ponsel Aktivis dan JurnalisIlustrasi serangan peretasan. (Pixabay.com/Pexels)

Dilansir dari BBC, para aktivis HAM, jurnalis, dan pengacara di seluruh dunia telah menjadi sasaran serangan malware ponsel yang dijual kepada pemerintah otoriter oleh perusahaan pengawasan asal Israel, NSO. Mereka ada dalam daftar hingga 50 ribu kontak yang diyakini menarik bagi klien perusahaan yang dibocorkan ke outlet berita utama. Tidak jelas dari mana daftar itu berasal atau ponsel siapa yang sebenarnya telah diretas.

Akan tetapi, pihak NSO membantah melakukan kesalahan dan dikatakan perangkat lunak ini dimaksudkan untuk digunakan melawan penjahat dan teroris serta hanya tersedia untuk militer, penegak hukum, serta badan intelijen dari negara-negara dengan catatan HAM yang baik. Penargetan terhadap 37 ponsel yang berisi puluhan ribu kontak tersebut tampaknya bertentangan dengan tujuan yang dinyatakan dari lisensi perusahaan NSO untuk spyware Pegasus, yang menurut perusahaan hanya dimaksudkan untuk digunakan dalam mengawasi teroris dan penjahat besar. Bukti yang diambil dari smartphone ini, terungkap di sini untuk pertama kalinya dengan mempertanyakan janji perusahaan tersebut untuk mengawasi kliennya atas pelanggaran HAM.

2. Perusahaan NSO dalam setahun terakhir memutuskan dua kontrak atas tuduhan pelanggaran HAM

Perusahaan Israel Retas Ponsel Aktivis dan JurnalisIlustrasi serangan peretasan. (Instagram.com/ofansifguvenlik))

Baca Juga: MA Israel Tegakkan UU Israel Sebagai Negara Bangsa Yahudi

Kepala Eksekutif NSO, Shalev Hulio, mengatakan dalam setahun terakhir ini NSO telah memutuskan dua kontrak atas tuduhan pelanggaran HAM, tetapi dia menolak menyebutkan nama negara-negara yang terlibat. NSO menggambarkan pelanggannya sebagai 60 badan intelijen, militer, dan penegak hukum di 40 negara, meskipun tidak akan mengkonfirmasi identitas salah satu dari mereka, dengan alasan kewajiban kerahasiaan klien. Konsorsium menemukan banyak nomor telepon di setidaknya 10 kelompok negara, yang menjadi sasaran analisis lebih dalam diantaranya Azerbaijan, Bahrain, Hungaria, India, Kazakhstan, Meksiko, Maroko, Rwanda, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab. Sebuah kelompok riset di University of Toronto (Kanada), Citizen Lab, telah menemukan bukti bahwa 10 orang itu adalah klien NSO.

Forbidden Stories mengatur penyelidikan konsorsium media dan sebuah kelompok HAM, Amnesty International, memberikan analisis dan dukungan teknis tetapi tidak memiliki masukan editorial. Pihak Amnesty secara terbuka mengkritik bisnis spyware NSO serta mendukung adanya gugatan yang gagal terhadap perusahaan itu di Pengadilan Israel yang berusaha agar lisensi ekspornya dicabut. Setelah penyelidikan dimulai, beberapa jurnalis dalam konsorsium mengetahui bahwa mereka atau anggota keluarga mereka telah berhasil diserang dengan spyware Pegasus.

Di luar gangguan pribadi yang dimungkinkan oleh pengawasan smartphone dan meluasnya penggunaan spyware telah muncul sebagai ancaman utama bagi demokrasi di seluruh dunia. Para jurnalis yang diawasi tidak dapat mengumpulkan berita sensitif dengan aman tanpa membahayakan diri mereka sendiri serta sumbernya. Politisi oposisi tidak dapat merencanakan strategi kampanye mereka tanpa mereka yang berkuasa mengantisipasi gerakan mereka.

Pekerja HAM tidak dapat bekerja dengan orang-orang yang rentan, beberapa di antaranya adalah korban dari pemerintah mereka sendiri, tanpa membuat mereka mengalami pelecehan baru.

3. NSO membantah teknologinya digunakan terkait kasus pembunuhan Jamal Khashoggi

Perusahaan Israel Retas Ponsel Aktivis dan JurnalisJurnalis Arab Saudi yang tewas terbunuh, Jamal Khashoggi. (Twitter.com/UkRedacted)

Sebagai contoh, forensik Amnesty International menemukan bukti bahwa Pegasus ditargetkan pada dua wanita yang paling dekat dengan jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi. Telepon tunangannya, Hatice Cengiz, berhasil terinfeksi pada hari-hari setelah pembunuhannya di Turki pada tanggal 2 Oktober 2018 lalu serta juga dalam daftara adalah jumlah 2 pejabat Turki yang terlibat dalam penyelidikan pemotongannya oleh tim pembunuh. Khashoggi juga memiliki seorang istri bernama Hanan Elatr, yang ponselnya menjadi sasaran seseorang yang menggunakan Pegasus beberapa bulan sebelum pembunuhannya.

Pihak Amnesty International tidak dapat menentukan apakah peretasan itu berhasil. Mantan insinyur keamanan siber di Badan Intelijen Amerika Serikat dan saat ini menjabat sebagai Direktur RI di Arizona State University, Timothy Summers, mengatakan ini adalah perangkat lunak yang jahat, di mana seseorang dapat memata-matai hampir sleuruh populasi di dunia. Ia menambahkan tidak ada yang salah dengan membangun teknologi yang memungkinkan untuk bisa mengumpulkan data, tetapi sebagian besar orang tidak berada di tempat di mana dapat memiliki kekuatan sebesar itu yang hanya dapat diakses oleh siapa pun.

Menanggapi pertanyaan rinci dari konsorsium sebelum publikasi, NSO mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak mengoperasikan spyware yang dilisensikan kepada klien dan tidak memiliki akses reguler ke data yang mereka kumpulkan. Perusahaan itu juga mengatakan bahwa teknologinya telah membantu mencegah serangan dan pemboman serta menghancurkan jaringan yang memperdagangkan obat-obatan terlarang, seks, dan anak-anak. NSO menjelaskan secara sederhana pihaknya sedang dalam misi menyelamatkan jiwa dan perusahaan akan dengan setia menjalankan misi ini tanpa terpengaruh, meskipun ada dan semua upaya terus-menerus untuk mendiskreditkannya dengan alasan yang salah.

Mereka menambahkan teknologi yang dimiliknya tidak terkait dengan kasus pembunuhan Jamal Khashoggi, termasuk mendengarkan, memantau, melacak, atau mengumpulkan informais. Pihaknya sebelumnya telah menyelidiki klaim ini segera setelah pembunuhan tersebut yang dilakukan tanpa validasi.

Baca Juga: 90 Persen Anak di Gaza Alami Trauma Imbas Bombardir Israel

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya