Comscore Tracker

Pimpinan Senat Berencana Gelar Voting Pada Hari Ini Akhiri Shutdown

Pasalnya, shutdown sudah memasuki waktu tepat 1 bulan

Washington D.C., IDN Times - Pemimpin Senat dari Republik, Mitch McConnell, mengungkapkan rencananya untuk menggelar voting pada hari ini, Kamis, 24 Januari 2019, untuk mengakhiri shutdown pemerintahan Amerika Serikat. Pasalnya, ini sudah memasuki tepat 1 bulan sejak tanggal 22 Desember 2018 lalu. Bagaimana awal ceritanya?

1. McConnell tidak akan mempertimbangkan dana tembok perbatasan yang diusulkan Trump

Pimpinan Senat Berencana Gelar Voting Pada Hari Ini Akhiri Shutdownthehill.com

Dilansir dari Reuters, para anggota Senat Amerika Serikat sedikit lebih dekat mengakhiri shutdown pemerintahan Amerika Serikat pada hari Selasa, 22 Januari 2019, namun tidak ada tanda-tanda bantuan dalam waktu dekat bagi 800.000 pekerja federal yang cuti atau bekerja tanpa upah. Pemimpin mayoritas Senat dari Republik, Mitch McConnell, meletakkan dasar dengan digelarnya voting pada Kamis, 24 Januari 2019, tanpa melampirkan dana pembangunan tembok perbatasan sebesar 5,7 miliar dolar Amerika Serikat atau setara dengan Rp80,7 triliun seperti yang diusulkan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

McConnell telah mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak akan mempertimbangkan tagihan dana yang Trump menolak untuk ditandatangani. Sebelumnya, Trump juga mengusulkan beberapa proposal meski disertai dengan dana tembok perbatasan, namun seperti biasanya pihak Demokrat menolak usulan Trump pada hari Sabtu, 19 Januari 2019, lalu. McConnell menilai tawaran itu merupakan satu-satunya proposal yang dapat ditandatangani oleh Presiden dan segera mengakhiri shutdown pemerintahan Amerika Serikat.

2. Pihak FBI menuntut berakhirnya shutdown pemerintahan

Pimpinan Senat Berencana Gelar Voting Pada Hari Ini Akhiri Shutdownbuzzfeednews.com

Di sisi lain, beberapa agen FBI di seluruh Amerika Serikat mengatakan shutdown pemerintahan telah mempengaruhi kemampuan mereka untuk melakukan pekerjaan mereka, dan sebagai akibatnya menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional. Asosiasi Agen FBI, yang mewakili kepentingan lebih dari 14.000 agen khusus aktif dan mantan FBI, merilis laporan setebal 72 halaman pada hari Selasa, 22 Januari 2019, yang menjelaskan perincian dampak shutdown pada para agen.

Sebagai penutupan pemerintah terpanjang dalam sejarah AS yang bergerak ke minggu kelima, agen FBI terus bekerja tanpa bayaran karena peran penting mereka dalam melindungi keamanan nasional. "Jika FBI dan Departemen Kehakiman tidak didanai, agen akan melakukannya terus menghadapi tantangan dalam melaksanakan misi kami untuk melindungi bangsa.

"Satu fakta utama jelas ketika anda mendengarkan agen FBI: keamanan finansial adalah keamanan nasional," ungkap sebuah laporan dari FBIAA seperti yang dikutip dari Buzzfeednews.com. Dalam akun rahasia yang diserahkan untuk laporan, beberapa agen FBI merinci bagaimana penutupan itu merusak kemampuan mereka untuk melindungi negara dan melukai dana untuk operasi penting dan investigasi kejahatan dan terorisme.

Beberapa agen menyatakan keprihatinan tentang tantangan yang mereka hadapi dalam melindungi anak-anak dalam kasus kekerasan seksual dan perdagangan orang, sementara yang lain menggambarkan kesulitan dalam mendapatkan geng berbahaya dan narkoba di jalanan. Mereka yang bekerja dalam kontra intelijen mengatakan penutupan itu memengaruhi kemampuan mereka untuk mengumpulkan intelijen keamanan nasional yang diberikan kepada para pembuat kebijakan, termasuk presiden.

Yang lain yang bekerja dalam kontraterorisme mengatakan mereka telah kehilangan sumber-sumber rahasia yang sangat berharga karena ketidakmampuan untuk membayar mereka selama penutupan.

3. Ketika shutdown berakhir, Demokrat akan berdiskusi dengan Trump mengenai keamanan perbatasan

Pimpinan Senat Berencana Gelar Voting Pada Hari Ini Akhiri Shutdownlatimes.com

Saat pihak Senat memperdebatkan proposal Trump, anggota Demokrat pada minggu ini mendorong undang-undang yang akan mengakhiri penutupan sebagian lembaga termasuk departemen Kehakiman, Keamanan Dalam Negeri, Pertanian, Perdagangan, Perburuhan dan Dalam Negeri. Sementara undang-undang mereka akan berisi uang keamanan perbatasan baru, tidak akan ada apa pun untuk tembok perbatasan yang diusulkan oleh Trump beberapa waktu lalu.

Begitu pemerintah dibuka kembali, pihak Demokrat akan bernegosiasi dengan Trump untuk ide-ide keamanan perbatasan lebih lanjut. "Kami optimis bahwa ia mungkin ... membuka pemerintahan sehingga kami dapat melakukan diskusi ini.

"Tapi kemudian kami mendengar apa yang ada di dalamnya dan itu bukan starter, sayangnya," ungkap pernyataan Pelosi seperti yang dikutip dari Reuters. Perwakilan Demokrat, Jim Clyburn, menyambut segala upaya yang dilakukan Senat pimpinan Republik untuk berdebat dan memberikan suara pada undang-undang untuk membuka kembali pemerintah.

Baca Juga: Amerika Serikat Masuki Shutdown Terlama Sepanjang Sejarah

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Siantita Novaya

Berita Terkini Lainnya