Comscore Tracker

Tempat Hukuman Mati Terbesar ke-2 di California Akan Ditutup

Sebelumnya, California moratorium hukuman mati sejak 2019

California, IDN Times - Pemerintah Negara Bagian California akan menutup fasilitas hukuman mati terbesar ke-2 di Amerika Serikat, tepatnya penjara San Quentin, pada Senin (31/1/2022) waktu setempat. Sebelumnya, California sendiri telah melakukan moratorium hukuman mati pada tahun 2019 lalu.

1. Tujuannya untuk mengubahnya menjadi lingkungan yang positif dan menyembuhkan

Dilansir dari Aljazeera.com, Gubernur California, Gavin Newsom, menutup fasilitas hukuman mati terbesar ke-2 di Amerika Serikat dengan memindahkan narapidana yang dihukum ke penjara lain dalam waktu 2 tahun.

Tujuannya adalah untuk mengubah bagian hukuman mati di penjara San Quentin menjadi lingkungan yang positif dan menyembuhkan serta Newsom mengatakan pada Senin waktu setempat bahwa rencana tersebut merupakan hasil dari penentangannya terhadap apa yang dia yakini sebagai sistem yang sangat cacat.

"Prospek anda berakhir di hukuman mati lebih berkaitan dengan kekayaan dan ras anda
dibandingkan rasa bersalah atau tidak bersalah anda. Kami berbicara tentang keadilan, kami mengkhotbahkan keadilan, tetapi sebagai sebuah bangsa, kami tidak mempraktikkannya di hukuman mati," ungkap pernyataan dari Gubernur California yang dilansir dari Aljazeera.com.

Juru bicara Departemen Permasyarakatan, Vicky Waters, mengatakan pihaknya sedang memulai proses penutupan fasilitas hukuman mati untuk menggunakan kembali dan mengubah unit perumahan saat ini menjadi sesuatu yang inovatif dan berlabuh dalam rehabilitasi.

Negara Bagian California telah melakukan eksekusi mati terakhir pada tahun 2006 lalu. Tetapi tetap menjadi salah satu dari 28 negara bagian bersama dengan pemerintah federal AS yang masih memiliki narapidana di bawah hukuman mati.

2. Pejabat permasyarakatan setempat telah memulai program percontohan sejak awal 2020 lalu

Baca Juga: 15 Makanan Terakhir Napi Hukuman Mati Paling Kontroversial

Pejabat permasyarakatan setempat memulai program percontohan selama 2 tahun secara sukarela pada Januari 2020 lalu, di mana pada Jumat (29/1/2022) lalu telah memindahkan 116 dari 673 orang terpidana mati ke salah satu dari 7 penjara lain yang memiliki fasilitas keamanan maksimum serta dikelilingi oleh pagar listrik yang mematikan.

Waters menjelaskan bahwa mereka bermaksud untuk mengajukan peraturan yang diusulkan permanen dalam beberapa minggu yang akan membuat pengiriman wajib serta memungkinkan untuk penggunaan kembali semua unit fasilitas hukuman mati.

Tindakan pemungutan suara yang disetujui 6 tahun lalu juga mengharuskan mereka yang
dijatuhi hukuman mati untuk berpartisipasi dalam pekerjaan penjara, dengan 70 persen dari uang tersebut digunakan untuk restitusi kepada korban mereka, serta pejabat permasyarakatan mengatakan bahwa itu adalah tujuan mereka dengan pengiriman tersebut.

Pada akhir tahun 2021 lalu, lebih dari 49 ribu dolar AS atau setara dengan Rp701,5 juta dalam restitusi telah dikumpulkan di bawah program percontohan.

Anggaran yang diusulkan Newsom untuk tahun fiskal mulai Juli 2022 ini mencari dana sebesar 1,5 juta dolar AS atau setara dengan Rp21,5 miliar untuk menemukan penggunaan baru untuk fasilitas hukuman mati yang kosong.

Disebutkan bahwa hukuman mati dan kegiatan pendukungnya berada di area yang sama dengan fasilitas yang digunakan untuk program rehabilitasi bagi mereka yang diadakan di San Quentin dengan keamanan menengah.

Uang itu akan digunakan untuk menyewa konsultan dalam mengembangkan pilihan untuk ruang yang berfokus pada penciptaan lingkungan penyembuhan yang positif untuk memberikan peningkatan peluang rehabilitatif, pendidikan, dan perawatan kesehatan. Beberapa terpidana mati tidak dibenci melalui proses ini.

Ruang eksekusi San Quentin senilai 853 ribu dolar AS atau setara dengan Rp1,22 miliar yang tidak pernah digunakan berada di area terpisah dari penjara dan tidak ada rencana untuk mengubah area itu.

3. Langkah yang dilakukan California datang di tengah dukungan terhadap hukuman mati mengalami penurunan

Tempat Hukuman Mati Terbesar ke-2 di California Akan DitutupSuasana di sekitar penjar San Quentin yang berada di California, Amerika Serikat. (Twitter.com/SaulKQED)

Langkah Negara Bagian California menggemakan langkah serupa di seluruh AS di mana dukungan untuk hukuman mati terus menurun.

Jajak pendapat oleh organisasi seperti Gallup, menunjukkan bahwa hanya 54 persen dari publik AS saat ini mendukung hukuman mati, angka yang terendah dalam 50 tahun.

Faktanya, sebanyak 60 persen warga AS mengatakan mereka lebih memilih untuk tidak menjatuhkan hukuman mati jika hukuman seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat menjadi alternatif.

"Keuntungan 60 hingga 36 persen untuk hukuman penjara seumur hidup menandai pergeseran dari dua dekade terakhir, ketika sebagian besar warga AS terbagi dalam pandangan mereka tentang hukuman yang lebih baik untuk pembunuhan," ungkap pernyataan dari organisasi Gallup dalam laporan tahun 2019 lalu yang dilansir dari Independent.co.uk.

Mereka menambahkan selama tahun 1980an dan 1990an lalu, mayoritas yang konsisten berpikir bahwa hukuman mati adalah pilihan yang lebih baik bagi para pembunuh yang dihukum.

Pada Desember 2021 lalu, Virginia menjadi negara bagian selatan di AS pertama yang melarang penggunaan hukuman mati. Di tahun itu juga, hanya 11 orang yang dihukum mati, paling sedikit sejak tahun 1988 lalu.

Baca Juga: 15 Makanan Terakhir Napi Hukuman Mati Paling Kontroversial

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya