Comscore Tracker

Usai Pilpres, Laporan Baru Tunjukkan Trump Berusaha Tekan Arizona

Saat itu, Trump berusaha menjegal kemenangan Biden di Pemilu

Arizona, IDN Times - Sebuah laporan terbaru yang dirilis pada hari Jumat, 2 Juli 2021, waktu setempat menunjukkan bahwa mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, usai Pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 lalu berusaha menekan negara bagian Arizona. Saat itu, Trump berusaha menjegal kemenangan dari rivalnya yang kini menjadi Presiden Amerika Serikat, Joe Biden. Bagaimana awal ceritanya?

1. Ketua Dewan Pengawas Wilayah Maricopa sudah menduga Trump berusaha menekannya 

Usai Pilpres, Laporan Baru Tunjukkan Trump Berusaha Tekan ArizonaMantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. (Instagram.com/donald.trump.45)

Dilansir dari The Guardian, sebuah catatan dari wilayah Maricopa, pertama kali diperoleh oleh Partai Republik Arizona, menjelaskan negara bagian lain di mana Trump, pengacaranya, dan lainnya melakukan kampanye tekanan di belakang layar pada pejabat Republik yang mengawasi Pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 lalu. Trump sempat mencoba menghubungi Ketua Dewan Pengawas Wilayah Maricopa, Clint Hickman, pada tanggal 3 Januari 2021 lalu, tak lama sebelum tengah malam di Washington, D.C dan beberapa jam setelah tersiar kabar mengenai telepon Trump dengan Menteri Luar Negeri Negara Bagian Georgia, Brad Raffensperger.

Hickman menjelaskan bahwa tidak membalas telepon tersebut, namun dia mengatakan
sudah menduga Trump akan mencoba menekannya untuk mengubah hasil akhir Pemilu
Presiden Amerika Serikat atau membahas konspirasi Pemilu seperti yang dia lakukan dengan Raffensperger. Menurut Hickman, ia tidak akan merekam seorang Presiden, jadi dirinya tidak akan berbicara dengan seorang Presiden, serta ia mengakui tidak ingin mendapatkan telepon yang sangat kasar. Hickman bersama Dewan Pengawas lainnya, yang dikendalikan 4-1 oleh Partai Republik, secara agresif membela penghitungan suara di wilayah Maricopa, yang mencakup Phoenix dan 60 persen pemilih Arizona.

Mereka telah mempertahankan hasil akhirnya tidak terpengaruh oleh adanya penipuan atau penyimpangan. Senat Negara Bagian Partai Republik menggunakan kekuatan panggilan pengadilan mereka untuk mengendalikan semua sebanyak 2,1 juta surat suara dan mesin yang menghitungnya. Sebuah perusahaan yang dipimpin oleh seorang pendukung Trump yang telah berbagi teori konspirasi yang dibuat-buat sedang mengawasi audit untuk Senat GOP.

2. Tak hanya sampai di situ, Hickman akui ditekan oleh Ketua Partai Republik Arizona dan pengacara Trump 

Usai Pilpres, Laporan Baru Tunjukkan Trump Berusaha Tekan ArizonaPengacara Rudy Giuliani (kiri) dan mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (kanan). (Instagram.com/therudygiuliani)

Baca Juga: Trump Organization Didakwa Pelanggaran Pajak

Tak sampai di situ saja, Hickman juga mendapatkan tekanan oleh Ketua Partai Republik Arizona, Kelli Ward, dan pengacara Trump, Rudolph W. Giuliani, untuk menyelidiki klaim penipuan dalam Pemilu, yang telah dimenangkan oleh Biden dengan sekitar keunggulan 45 ribu suara. Juru bicara Trump, Liz Harrington, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak mengherankan pejabat Pemilu Wilayah Maricopa tidak memiliki keinginan untuk melihat penyimpangan yang signifikan selama Pemilu Presiden, meskipun tidak ada bukti masalah yang meluas dengan Pemilu di Negara Bagian Arizona. Dia tidak secara langsung menangani panggilan yang dilaporkan dilakukan oleh Trump sendiri.

Dua mantan staf kampanye mengatakan mereka tidak tahu apa-apa terkait penjangkauan kepada pejabat Maricopa. Ward pertama kali memberi tahu Hickman pada tanggal 13 November 2020 lalu, sehari setelah penghitungan suara di Maricopa menyegel kemenangan Biden di Arizona, bahwa Presiden mungkin akan meneleponnya. Tetapi, panggilan pertama tidak datang sampai Malam Tahun Baru, ketika Hickman mengatakan operator Gedung Putih meneleponnya saat dia sedang makan bersama istrinya.

Pada bulan November 2020 dan Desember 2020 lalu, Giuliani juga memanggil Hickman dan 3 anggota Partai Republik lainnya di Dewan Pengawas. Panggilan ke Hickman itu juga masuk ke pesan suaranya dan dia juga tidak membalasnya.

3. Sehari sebelumnya, Partai Republik Pennsylvania sedang mempertimbangkan penyelidikan Pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 lalu

Usai Pilpres, Laporan Baru Tunjukkan Trump Berusaha Tekan ArizonaIlustrasi Pemilu Presiden Amerika Serikat. (Pixabay.com/Tumisu)

Mengikuti jejak di Arizona, Negara Bagian Pennsylvania yang didominasi oleh Partai Republik sedang mempertimbangkan penyelidikan mengenai bagaimana Pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 lalu dilakukan, sebuah pencarian yang didorong oleh klaim tak berdasar oleh Trump. Setiap panggilang pengadilan yang dikeluarkan Senat untuk audit gaya Arizona akan menghadapi tentangan keras dari Demokrat, pertanyaan hukum, dan hampir pasti tantangan di Pengadilan Pennsylvania, karena pertempuran atas Undang-Undang Pemilu berkecamuk melalui negara bagian dan Kongres, yang didorong oleh kebohongan Trump. Senat Republik sebagian besar diam mengenai pertimbangan internal mereka.

Senator Republik, Doug Mastriano, kekuatan yang meningkat di lingkaran ultra-konservatif Pennsylvania yang telah berbicara mengenai keinginannya untuk membawa audit bergaya Arizona ke Pennsylvania, memimpin pengarahan pribadi pada hari Rabu, 30 Juni 2021, lalu untuk para senator Partai Republik mengenai rencananya. Mastriano juga meminta nasihat hukum dari firma hukum yang berbasis di Philadelphia mengenai kaukus Senat Republik yang menggunakan uang pribadi untuk membiayai konsultan dan pengacara. Dalam surat itu, firma hukum tersebut membahas legalitas penggunaan uang dari organisasi nirlaba swasta untuk membayar biaya vendor, termasuk konsultan dan penasihat sebagai bagian dari penyelidikan pengawasan Pemilu Presiden 2020 yang dipimpin oleh orang-orang yang berprofil rendah.

Surat tersebut mengatakan tujuan penyelidikan adalah untuk mengembangkan undang-undang yang akan meningkatkan partisipasi pemilih dan integritas pemilihan. Sebelum pelantikan Biden, upaya Trump untuk membatalkan kemenangan Biden telah ditolak mentah-mentah oleh pengadilan di setiap tingkat, termasuk oleh hakim yang ditunjuk oleh Trump sendiri. Jaksa Agung Amerika Serikat saat itu, William Barr, juga mengatakan tidak ada kecurangan yang meluas di Amerika Serikat yang akan mengubah hasil akhir Pemilu Presiden.

Baca Juga: Trump Organization Didakwa Pelanggaran Pajak

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya