Comscore Tracker

Diduga Terima Suap Negara Teluk, Wakil Presiden Parlemen Eropa Ditahan

Empat orang yang ditangkap, termasuk Eva Kaili

Jakarta, IDN Times - Kepolisian Belgia melakukan penangkapan terhadap empat orang pada Jumat (9/12/2022)., termasuk wakil presiden parlemen Uni Eropa (UE), Eva Kaili. Penangkapan tersebut terjadi setelah polisi melakukan 16 penggerebekan di ibu kota Brussel.

Mereka diduga menerima suap dari negara Teluk untuk mempengaruhi kebijakan parlemen. Polisi belum menyebutkan negara yang dimaksud, tapi ada laporan bahwa negara Teluk itu adalah Qatar.

Baca Juga: Imbas Perang, Uni Eropa Gak Mau Negara Balkan Mesra dengan Rusia

1. Negara penyuap berusaha mempengaruhi keputusan ekonomi dan politik UE

Diduga Terima Suap Negara Teluk, Wakil Presiden Parlemen Eropa DitahanBendera Uni Eropa. (Unsplash.com/Christian Lue)

Melansir France 24, jaksa penuntut mengatakan hasil penggeledahan pihak berwenang berhasil menemukan uang tunai euro dan peralatan elektronik.

"Penggeledahan hari ini memungkinkan penyelidik menemukan uang tunai sekitar 600 ribu euro (Rp9,8 miliar). Peralatan komputer dan ponsel juga disita. Unsur-unsur ini akan dianalisis sebagai bagian dari penyelidikan," kata jaksa.

Jaksa mengatakan para penyelidik menduga negara Teluk berusaha mempengaruhi keputusan ekonomi dan politik di UE selama beberapa bulan dengan memberikan imbalan uang dalam jumlah besar atau menawarkan hadiah besar kepada tokoh berpengaruh di parlemen.

"Empat orang ditangkap untuk diinterogasi dan mungkin dibawa ke hadapan hakim investigasi. Di antara mereka yang ditanyai adalah mantan anggota parlemen Eropa," tambah jaksa.

Sementara itu, AFP melaporkan, seorang sumber yang mengetahui soal penangkapan itu menyebut Member of European Parliament (MEP) dari partai sosialis Yunani, Eva Kaili yang merupakan salah satu wakil presiden Parlemen Eropa, di Brussel pada Jumat malam. 

Hasil Investigasi yang lebih luas mengaitkan kasus suap itu dengan organisasi kriminal, korupsi, dan pencucian uang. Seorang juru bicara parlemen mengatakan bahwa mereka tidak akan mengomentari penyelidikan yang sedang berlangsung, tapi siap bekerja sama dengan pihak berwenang jika diperlukan.

Baca Juga: Jokowi Ngotot Lanjutkan Hiliriasi Nikel, Uni Eropa 'Gerah'

2. Mereka yang ditangkap merupakan warga Italia

Diduga Terima Suap Negara Teluk, Wakil Presiden Parlemen Eropa DitahanBendera Italia. (Pexels.com/JÉSHOOTS)

Jaksa tidak menyebutkan identitas mereka yang ditangkap dan negara Teluk yang melakukan suap. Namun, ada laporan menuduh Qatar berusaha merusak seorang Sosialis Italia yang menjadi anggota parlemen Eropa dari 2004-2019. Mereka yang ditangkap dilaporkan merupakan warga negara Italia atau berasal dari Italia.

Mantan anggota parlemen yang ditangkap dilaporkan adalah Pier Antonio Panzeri dari sosialis Italia. Dia saat ini memimpin organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Belgia, bernama Fight Impunity.

Warga Italia lainnya, yaitu sekretaris jenderal Konfederasi Serikat Buruh Internasional (ITUC), Luca Visentini dari Italia, juga dilaporkan termasuk di antara mereka yang ditangkap bersama dengan seorang asisten parlemen dan seorang direktur organisasi.

Baca Juga: Uni Eropa Siap Bahas Serangan Rusia ke Polandia di Sela KTT G20

3. Qatar sebelumnya juga telah dikaitkakan dengan korupsi

Diduga Terima Suap Negara Teluk, Wakil Presiden Parlemen Eropa DitahanIlustrasi Koruptor (IDN Times/Mardya Shakti)

Melansir BBC, hari penangkapan pada 9 Desember, bertepatan dengan hari antikorupsi internasional, yang ditetapkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan juga ditandai oleh Parlemen UE.

Korupsi telah membebani ekonomi UE antara 179 miliar euro (Rp2,9 kuadriliun) hingga 990 miliar euro (Rp16,2 kuadriliun) per tahun, yang mewakili hingga 6 persen dari  total produk domestik UE dalam pendapatan pajak dan investasi yang hilang, menurut perkiraan tahun 2016 oleh parlemen.

Qatar yang dilaporkan terlibat belum memberikan tanggapan. Negara itu telah berulang kali dituduh melakukan korupsi, termasuk dalam upayanya menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022. Tuduhan tersebut telah dibantah pemerintah Qatar dan FIFA tidak menemukan adanya tindakan suap.

Ifan Wijaya Photo Verified Writer Ifan Wijaya

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya