Comscore Tracker

Bunuh 7 Lansia, Mantan Pekeja Perawat AS Dihukum Seumur Hidup

Mays mengaku membunuh karena kasihan  

Virginia, IDN Times - Reta Mays, seorang mantan asisten perawat di Louis A Johnson Medical Center, West Virginia telah memberikan suntikan insulin fatal kepada tujuh lansia, sehingga menyebabkan mereka meninggal. Pelaku melakukan aksi pertamanya pada Juli 2017 dan terakhir pada Juni 2018.

Akibat tindakannya, Mays pada hari Selasa (11/05/2021) oleh pengadilan dijatuhi hukuman tujuh hukuman seumur hidup berturut-turut ditambah 20 tahun karena membunuh tujuh veteran tua dan mencoba membunuh yang kedelapan.

1. Korban adalah veteran perang Korea dan Vietnam

Dilansir BBC, korban Mays merupakan lansia yang berumur antara 81 dan 96 tahun dan mereka pernah bertugas di pasukan AS selama konflik, termasuk terlibat di Perang Dunia II dan perang di Korea dan Vietnam. Dalam persidangan itu Hakim Thomas Kleeh menggambarkan Mays, 46 tahun, sebagai monster terburuk. Hakim menambahkan bahwa Mays tidak akan memenuhi syarat untuk masa percobaan.

Mengutip dari The Independent, hakim Kleeh menyampaikan bahwa semua korban telah hampir "menyelesaikan perjalanan mereka" dan pantas mendapatkan "pujian, rasa hormat, dan terima kasih" tetapi sebaliknya, Mays memperlakukan mereka "seperti sampah".

“Bagi seorang pria, mereka adalah orang-orang yang baik dan sopan, yang melayani negara mereka dengan hormat. Seperti yang telah menjadi sangat jelas bagi pengadilan ini tidak hanya dalam materi yang diserahkan tetapi juga apa yang kita dengar hari ini, mereka adalah pria yang baik dan sopan yang dicintai tidak hanya oleh keluarga mereka tetapi juga komunitas mereka. Dan kepada siapa negara ini berhutang sangat banyak. Itu bukan panggilanmu. Itu bukan keputusan Anda ... Anda mengganti penilaian Anda dengan penilaian Tuhan, apa pun kekuatan yang lebih tinggi yang Anda yakini. Dan Anda mencuri waktu itu dari tuan-tuan yang harus Anda jaga." Hakim kemudian menyampaikan bahwa tindakan Mays membunuh para korban sama sekali tidak ada pembenaran atas perilakunya.

Selama Mays bekerja di fasilitas kesehatan tersebut ada sekitar 20 kematian yang mencurigakan, tetapi dakwaan hanya diajukan dalam kasus-kasus yang memiliki bukti Mays pelakunya. Mays mengaku bersalah pada 14 Juli 2020 atas tujuh dakwaan pembunuhan tingkat dua dan satu dakwaan penyerangan dengan maksud untuk melakukan pembunuhan, yang membuat pemerintah setuju untuk tidak memaksakan hukuman mati.

Baca Juga: Jelang Idulfitri, Kelompok Taliban Umumkan Gencatan Senjata

2. Pelaku tidak berhak memberikan suntikan insulin

Bunuh 7 Lansia, Mantan Pekeja Perawat AS Dihukum Seumur HidupPekerjaan tersangka sebagai asisten perawat tidak membuatnya memberikan suntikan insulin. (Unsplash.com/Kristine Wook)

Dilansir CBS News, berdasarkan penyelidikan di fasilitas kesehatan itu menunjukkan kekurangan oleh manajemen pusat medis, yang menunjukkan bahwa fasilitas itu tidak konsisten mempromosikan budaya bahwa keselamatan pasien adalah prioritas dan kegagalan klinis dan administrasi di fasilitas memungkinkan Mays melakukan tindakan kriminal tanpa diketahui dalam jangkan waktu lama.

Mays pernah bertugas di Pengawal Nasional Angkatan Darat dalam posisi non-pertempuran di Irak dan Afghanistan antara tahun 2003-2004. Tugas Mays di rumah sakit, termasuk mengukur tanda-tanda vital pasien dan kadar glukosa darah. Asisten perawat yang melayani Veteran tidak memenuhi syarat atau berwenang dalam memberikan obat-obatan, termasuk insulin. Asisten perawat rumah sakit juga tidak diharuskan memiliki sertifikat atau lisensi sebagai syarat untuk melanjutkan pekerjaan.

Diberitakan oleh BBC, dalam sidang vonis hari Selasa (11/05/2021), pengadilan mendengar pernyataan dampak dari kerabat para korban dan berikut beberapa di antaranya.

Norma Shaw, janda veteran angkatan udara George Shaw, menyampaikan dalam pesan video yang direkam bahwa ia "menjadi seorang pria yang terperangkap di tubuhnya sendiri" setelah Mays menyuntiknya dengan insulin. Ketika dia kemudian meninggal, keluarga tersebut awalnya percaya kematiannya adalah karena penyebab alami. "Dia adalah segalanya bagiku. Dalam hatiku, aku tahu aku perlu memaafkannya atas apa yang dia lakukan, dan suatu hari aku akan melakukannya, tapi tidak hari ini. Aku tahu bahwa penghakiman akan datang suatu hari nanti."

Robert Edge Jr, putra Robert Edge Sr, yang merupakan korban pertama Mays, menyampaikan bahwa dia telah mencabut cinta dari sembilan cucu dan 13 cicitnya.
"Anda membunuh ayah saya tanpa sebab atau alasan. Saat Anda mendengar kata-kata saya, saya ingin kata-kata itu bermain dalam pikiran Anda berulang kali sampai Anda mati."
 
Mays menangis ketika dia berbicara di pengadilan, dia mengatakan bahwa menyesali perbuatannya. "Tidak ada kata-kata yang dapat saya ucapkan yang dapat memberikan kenyamanan kepada keluarga. Saya hanya dapat mengatakan saya menyesal atas rasa sakit yang saya sebabkan bagi mereka dan keluarga saya."

3. Tersangka memiliki masalah kesehatan mental

Bunuh 7 Lansia, Mantan Pekeja Perawat AS Dihukum Seumur HidupPelaku dilaporkan memiliki masalah kesehatan mental seperti PTSD (ilustrasi). (Unsplash.com/Callum Skelton)

Melansir dari The Independent, pengacara tersangka, Jay McCamic menyampaikan bahwa pelaku memberikan insulin dengan alasan kasihan agar korban bisa meninggal dengan tenang, dan pembela meminta hukuman harus dibatasi hingga 30 tahun.

Namun, Asisten Jaksa Penuntut Jarod Douglas menolak klaim tersebut dia mengajukan hukuman maksimum. "Orang-orang ini tidak membutuhkan belas kasihan dari terdakwa. katanya memperhatikan anggota keluarga yang merawat para pria tersebut. Dia mengatakan tindakan Mays "sangat mengerikan," menambahkan bahwa metodenya "tak kenal ampun dan brutal". “Tindakan itu direncanakan dan diulangi. Peluang dipilih dengan cermat. Pada beberapa kesempatan, terdakwa berusaha keras untuk membunuh orang-orang ini."

Douglas menyampaikan bahwa kematian akibat insulin menyakitkan, menyebutkan gejala seperti gemetar, jantung berdebar, gelisah, berkeringat, lapar, dan kejang. Dengan Demensia yang dimiliki ketujuh korban membuat mereka tidak mungkin meminta bantuan.

Pengacara Mays menyampaikan bahwa kliennya memiliki masalah dengan kesehatan mental dan medisnya, menderita hal-hal seperti  Post traumatic stress disorder (PTSD) dan trauma seksual militer sejak dia bertugas di Irak antara 2003 dan 2004. Dia mencatat bahwa ada dokumentasi tentang masalah ini, termasuk di rumah sakit yang sama di mana dia kemudian melakukan pembunuhan setelah dia dipekerjakan pada tahun 2015.

Pengacara itu juga menyampaikan bahwa rumah sakit memiliki dua kesempatan untuk campur tangan dan mencopot Mays dari jabatannya sebagai asisten perawat, pada Mei 2016 dan September 2017. Namun, hakim mencatat bahwa orang lain dengan pengalaman traumatis yang serupa dengan Mays tidak menjadi pembunuh berantai, dia menambahkan bahwa Mays telah menonton Nurses Who Kill di Netflix setelah pembunuhan pertamanya, yang kemudian mulai mencari informasi mengenai pembunuh berantai wanita di internet dan hakim juga menyampaikan bahwa pada 2018 pelaku tiga kali berbohong kepada penyidik.

Baca Juga: Bentrok dengan Polisi Israel, 305 Warga Palestina Terluka

Ifan Wijaya Photo Verified Writer Ifan Wijaya

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ernia Karina

Berita Terkini Lainnya