Comscore Tracker

Pembunuh Berantai Michael Gargiulo Dihukum Mati

Gargiulo juga akan menghadapi dakwaan lain

Los Angeles, IDN Times - Seorang pembunuh berantai bernama Michael Gargiulo, 45, yang dikenal sebagai "Hollywood Ripper" telah dijatuhi hukuman mati pada hari Jumat (16/7/2021) oleh pengadilan di Los Angeles, California. Dia dihukum mati atas pembunuhan dua wanita. Selain itu dia juga melakukan percobaan pembunuhan.

1. Putusan pengadilan

Pembunuh Berantai Michael Gargiulo Dihukum MatiIlustrasi palu pengadilan. (Pexels.com/Sora Shimazaki)

Dilansir Reuters, Gargiulo dijatuhi hukuman mati oleh hakim Larry Paul Fidler di pengadilan di Los Angeles. Gargiulo merupakan seorang mantan tukang reparasi AC dan calon aktor. Mengenai putusan pengadilan pengacara Gargiulo tidak segera dimintai keterangan pada hari Sabtu.

Gargiulo selama persidangan berbicara singkat ke pengadilan sebelum hukumannya, dia mengeluh bahwa pengacaranya seharusnya membiarkan dia bersaksi. Dia menganggap akan dijatuhi hukuman mati secara salah dan tidak adil.

Namun, hakim Fidler menanggapi pengadilan selama hukuman yang disiarkan televisi dengan mengatakan. "Ke mana pun Tuan Gargiulo pergi, kematian dan kehancuran mengikutinya."

Vonis Gargiulo telah diputuskan sejak hampir dua tahun lalu, tetapi mengalami penundaan karena masalah prosedur dan pandemi COVID-19. Meski akan dihukum mati, tapi eksekusi tidak mungkin akan dilakukan dalam waktu dekat, karena negara bagian California belum mengeksekusi siapa pun sejak 2006 dan gubernur saat ini telah menghentikan eksekusi.

2. Korban tewas dengan 47 luka tusuk

Pembunuh Berantai Michael Gargiulo Dihukum MatiIlustrasi Pembunuhan (IDN Times/ Mardya Shakti)

Baca Juga: Bikin Merinding, 10 Pembunuhan Berantai hingga Kini Belum Terungkap

Dilansir Sky News, pembunuhan yang dilakukan Gargiulo dilakukan terhadap perancang busana Ashley Ellerin, 22, pada tahun 2001 dan juga membunuh pada tahun 2005 terhadap ibu empat anak berusia 32 tahun, Maria Bruno.

Pembunuhan Gargiulo menarik perhatian karena karena salah satu korbannya, Ellerin diketahui akan berkencan dengan aktor Ashton Kutcher, pada dua dekade lalu. Ellerin dijadwalkan berkencan Kutcher, yang saat itu popularitasnnya meningkat.

Dalam persidangangan Kutcher hadir sebagai saksi dia memberikan keterangan bahwa Ellerin tidak membuka pintu di rumahnya di Hollywood ketika dia pergi untuk menjemputnya, dan setelah melihat ke dalam dia melihat apa yang dia pikir adalah noda anggur, tapi sebenernya itu merupakan darah. Ellerin yang tewas dibunuh Gargiulo meninggal dengan 47 luka tusuk di tubuhnya.

Pada 2005 pelaku melakukan  pembunuhan kedua, yang terjadi di rumah Bruno di timur Los Angeles. Tubuh korban ditemukan dengan payudara terpotong dan implannya dilepas.

3. Pembunuhan lainnya yang dituduhkan terhadap terdakwa

Pembunuh Berantai Michael Gargiulo Dihukum MatiIlustrasi Korban (IDN Times/Mardya Shakti)

Dilansir Sky News, Gargiulo juga dinyatakan bersalah atas percobaan pembunuhan terhadap Michelle Murphy tahun 2008 di apartemennya di Santa Monica. Dalam percobaan pembunuhan itu pelaku melarikan diri dari tempat kejadian itu, tetapi meninggalkan jejak darah, yang menjadi petunjuk dalam melakukan penangkapan.

Dilansir CNN, Jaksa menggambarkan Gargiulo sebagai pembunuh yang berusaha memikat wanita di Los Angeles dan sekitarnya, dengan menampilkan bahwa dia adalah tetangga dan tukang yang ramah sebelum membobol rumah mereka dan menikam mereka sampai mati.

Selain dua kasus pembunuhan dan satu kali upaya percobaan pembunuhan, Gargiulo juga melakukan tindakan pembunuhan lainnya jauh sebelum dua kasus pembunuhannya.

Gargiulo scara terpisah akan menghadapi dakwaan lain dalam tuduhan pembunuhan pada 1993 terhadap seorang wanita berusia 18 tahun di Illinois. Dia dituduh telah berulang kali menikam seorang wanita di depan pintu rumahnya setelah dia menghabiskan malam bersama teman-temannya. Dia saat ini sedang menunggu persidangan dalam kasus ini.

Baca Juga: Seram! 5 Fakta Mengenai Kasus Pembunuhan Berantai Ted Bundy

Ifan Wijaya Photo Verified Writer Ifan Wijaya

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya