Comscore Tracker

6 Fakta Kelompok Tentara Bayaran Rusia, Penuh Rahasia!

Grup Wagner Rusia beroperasi di 30 negara di dunia

Jakarta, IDN Times - Namanya Grup Wagner. Ini merupakan perusahaan keamanan swasta dari Rusia yang menyediakan tentara bayaran dalam jumlah besar. Selama bertahun-tahun, Grup Wagner disebut telah diturunkan di beberapa medan perang, termasuk saat ini di Ukraina.

Berulang kali media Barat menyebut tentara Grup Wagner terlibat dalam perang berdarah di Suriah. Mereka juga dituduh telah melakukan beberapa kekejaman yang mengarah pada kejahatan perang.

Kelompok tentara bayaran rahasia ini juga diturunkan ke beberapa negara Afrika dan Timur Tengah sebagai tangan panjang militer Rusia. Awalnya, pihak Moskow selalu menyangkal keberadaan Grup Wagner.

Tapi akhir-akhir ini, Grup Wagner semakin terlihat terbuka ketika dikerahkan di Ukraina dan mereka sangat dibutuhkan oleh Rusia untuk membantu militernya. Bahkan, mereka menerbitkan iklan perekrutan secara publik.

Baca Juga: Kasus Pertama! Seorang Tentara Bayaran Rusia di Mali Tewas Dibom

1. Didirikan oleh mantan pemimpin pasukan khusus Rusia

Sebagai sebuah perusahaan keamanan swasta, Grup Wagner tidak terdaftar secara hukum, baik di Rusia atau di negara mana pun. Perusahaan penyedia tentara bayaran itu disebut didirikan pada 2014, setelah didahului oleh kelompok Slavonic Group yang diturunkan di perang Suriah.

Menurut Center for Strategic & International Studies, Grup Wagner didirikan oleh Dmitry Utkin, seorang mantan anggota intelijen Rusia yang pernah memimpin unit Spetsnaz, pasukan khusus Moskow.

Utkin mendirikan nama perusahaan sesuai dengan panggilan lamanya, Vagner. Tapi ini tidak dapat diverifikasi apakah Utkin benar-benar pendiri Grup Wagner atau hanya sebagai pion yang melakukan pekerjaan untuk orang lain.

Menurut NPR, pendiri Grup Wagner adalah veteran Rusia dari perang Chechnya yang mengagumi Adolf Hitler. Dia menamai kelompok itu berdasarkan Richard Wagner, komposer favorit pemimpin Nazi tersebut.

Baca Juga: HRW: 300 Laki-laki di Mali Dibunuh Aparat dan Tentara Bayaran Rusia

2. Terlibat dalam Perang Rusia-Ukraina 2014

6 Fakta Kelompok Tentara Bayaran Rusia, Penuh Rahasia!bangunan hancur di salah satu kota di Ukraina (Twitter.com/Defence of Ukraine)

Sebelum Perang Rusia-Ukraina tahun ini, pada 2014, dua negara itu pernah terlibat pertempuran saat Kiev dilanda kekacauan politik. Rusia melakukan pencaplokan Semenanjung Krimea, wilayah paling selatan Ukraina.

Grup Wagner pertama kali terlihat dan disorot dalam periode tersebut. Tracey German, profesor ahli konflik dan keamanan dari King's College London mengatakan hal itu.

"Tentara bayarannya dianggap sebagai 'pria hijau kecil' yang menduduki wilayah itu. Sekitar 1.000 tentara bayarannya kemudian mendukung milisi pro-Rusia yang berjuang untuk menguasai wilayah Luhansk dan Donetsk," kata German dikutip dari BBC.

Grup Wagner itu kemudian terus disebut sebagai pendukung utama kelompok pemberontak Donbass yang ingin berpisah dari Ukraina. Keberadaan Grup Wagner inilah yang dijadikan sebagai dasar tuduhan bahwa Rusia dianggap mendukung kelompok pemberontak Ukraina.

Baca Juga: 16 Negara Barat Kecam Penempatan Tentara Bayaran Rusia di Mali

3. Membantu tentara Suriah hadapi ISIS

6 Fakta Kelompok Tentara Bayaran Rusia, Penuh Rahasia!ilustrasi (Unsplash.com/Mahmoud Sulaiman)

Musim Semi Arab yang melanda, turut menggoyahkan posisi Presiden Suriah Bashar al-Assad. Kelompok prodemokrasi yang ingin menggulingkan Assad itu, kemudian terlibat konflik dengan tentara.

Di sisi lain, kebangkitan kelompok Islamic State of Iraq and the Levant (ISIL) alias ISIS juga semakin meluas dan menggerogoti wilayah Suriah yang sedang kacau. Grup Wagner diturunkan untuk membantu pasukan Suriah menghadapi ISIS.

"Komando tinggi (Rusia) menjual ini sebagai perang luar negeri yang tidak berdarah tetapi dengan cepat menerima kenyataan bahwa konsep ini tidak berfungsi di Suriah. Kekuatan udara dan artileri adalah satu hal tetapi kemenangan dicapai dengan merebut wilayah, dan tentara Suriah sama sekali bukan tandingan ISIL," kata Marat Gabidullin dilansir Al Jazeera.

Gabidullin bekerja di Grup Wagner dari 2015 hingga 2019. Dia juga menjelaskan tidak ada alasan idealis untuk bergabung dengan perusahaan militer swasta itu selain karena uang.

4. Terlibat dalam konflik di beberapa negara Afrika

6 Fakta Kelompok Tentara Bayaran Rusia, Penuh Rahasia!ilustrasi milisi (Unsplash.com/Randy Fath)

Kepak sayap Grup Wagner kemudian tidak hanya berhenti di situ. Kelompok ini juga terlibat dalam konflik di benua lain, yakni Afrika. Mereka disebut ada di Republik Afrika Tengah dan Mali.

Melansir ABC News, Erica Gaston, penasihat kebijakan senior di Pusat Penelitian Kebijakan Universitas Perserikatan Bangsa-Bangsa, menjelaskan tentang keberadaan tentara bayaran Wagner di dua negara Afrika itu. Menurutnya, Grup Wagner telah beroperasi di sekitar 30 negara yang berbeda.

Mereka memainkan peran-peran penting dalam konflik untuk membantu salah satu pihak. "Sebagian besar (Grup Wagner) memperluas kegiatan konflik bayangan Rusia di Suriah, Libya dan banyak bagian Afrika Barat," kata Gaston.

5. Dituduh terlibat dalam pelanggaran kemanusiaan

Rekam jejak prestasi Grup Wagner disebut sangat sadis. Mereka juga dituduh terlibat dalam pelanggaran kemanusiaan yang mengarah pada kejahatan perang di Libya, Suriah dan negara lain.

"Di antara pelanggaran tersebut adalah laporan eksekusi massal, penahanan sewenang-wenang, penyiksaan selama interogasi, penghilangan paksa, pemindahan paksa penduduk sipil, penargetan fasilitas sipil tanpa pandang bulu, pelanggaran hak atas kesehatan dan meningkatnya serangan terhadap aktor kemanusiaan," kata sekelompok pakar PBB dilansir ABC News.

Pada 2020, Pentagon mengatakan memiliki bukti bahwa tentara bayaran Grup Wagner telah menanam ranjau darat dan bahan peledak lainnya di Libya. Pada Maret 2022, Human Rights Watch mengatakan bahwa tentara bayaran Wagner terlibat pembantaian massal sekitar 300 warga sipil di Mali, tepatnya di dekat kota Moura.

6. Terlibat dalam Perang Rusia-Ukraina 2022

6 Fakta Kelompok Tentara Bayaran Rusia, Penuh Rahasia!ilustrasi pasukan Rusia (Twitter.com/Минобороны России)

Dalam banyak kasus, Grup Wagner memiliki ketergantungan pada infrastruktur peralatan militer Rusia. Di Suriah, tentara Wagner yang terluka juga dirawat di rumah sakit militer Rusia dan keluar masuk negara itu dengan pesawat angkut militer Moskow.

Dalam Perang Rusia-Ukraina kali ini, tentara Wagner juga dikerahkan dan disebut berada di garis depan pertempuran. Mereka menggunakan perlengkapan dan memiliki kemampuan lebih baik dari tentara biasa.

Melansir Al Jazeera, keberadaan tentara Wagner terlihat dalam pertempuran strategis untuk kota Popasna dan Lysychansk. Kota terakhir itu saat ini telah jatuh ke tangan pasukan Rusia.

Sejauh ini, Rusia tidak secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina. Tapi telah terjadi peningkatan perekrutan untuk prajurit kontrak, sukarelawan dan tentara bayaran.

Wartawan di Kirgistan telah melaporkan, Wagner sedang mencari rekrutan Uzbek dan Kirgistan untuk operasi militer khusus di Ukraina. Gaji yang ditawarkan adalah 240 ribu rubel atau sekitar Rp57,6 juta per bulan. Mereka juga dijanjikan akan dapat rute cepat ke kewarganegaraan Rusia.

Mantan tentara Wagner, Gabidullin, melihat keterlibatan tentara bayaran di Ukraina dilandasi dengan alibi yang dibuat-buat.

"Ini adalah perang yang terjadi dengan dalih yang dibuat-buat untuk ikut campur di negara tetangga. Ini adalah tragedi, kesalahan kriminal yang seharusnya tidak pernah dibiarkan," kata Gabidullin.

Pri Saja Photo Verified Writer Pri Saja

Petani

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya