Comscore Tracker

Delegasi Perdamaian Rusia-Ukraina Diduga Keracunan Makanan

AS sebut kemungkinan bukan racun tapi faktor lingkungan

Jakarta, IDN Times - Invasi Rusia ke Ukraina telah menjadi perang mematikan dan menimbulkan krisis kemanusiaan. Meski begitu, upaya diplomasi untuk perdamiaan tetap berlangsung.

Sayangnya, di tengah dialog damai, delegasi perdamaian Ukraina-Rusia disebut telah menderita gejala keracunan.

Delegasi Rusia yang mengalami gejala tersebut adalah Roman Abramovich, miliarder Rusia yang dulu memiliki klub Chelsea FC. Sedangkan, delegasi Ukraina yang mengalami gejala tersebut adalah dua tim dari anggota seniornya. 

1. Miliarder Rusia Roman Abramovich selamat setelah alami gejala keracunan

Delegasi Perdamaian Rusia-Ukraina Diduga Keracunan MakananRoman Abramovich (instagram.com/brfootball)

Dugaan sementara pihak yang melakukan serangan tersebut adalah kelompok garis keras Moskow. Mereka tidak mau perang diakhiri dan tidak mau pembicaraan perdamaian terjadi.

Mereka yang diduga diracun menderita sakit mata, kulit mengelupas di wajah, dan tangan yang terasa menyakitkan, dilansir Al Jazeera

Sebagai informasi, Abramovich merupakan miliarder yang memiliki kedekatan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, telah memainkan peran penting dalam dialog damai. 

Sejauh ini para korban diketahui selamat dan tidak dalam kondisi berbahaya. 

Baca Juga: Pemilik Chelsea Roman Abramovich Diduga Keracunan Makanan

2. Ukraina tegaskan untuk tidak percaya informasi yang belum diverifikasi

Indikasi keracunan yang diderita pada delegasi perdamiaan memiliki risiko menggagalkan proses perdamian. Padahal proses tersebut telah diwarnai dengan dinamika yang mempersulit terjadinya kesepakatan. 

Pihak Ukraina berusaha menepis dugaan penggunaan racun terhadap delegasi perdamaiannya.

Dilansir Reuters, negosiator Ukraina Mykhailo Podolyak mengatakan, "ada banyak spekulasi, berbagai teori konspirasi."

"Saya menyarankan siapapun yang akan bernegosiasi dengan Rusia untuk tidak makan atau minum apa pun, (dan) sebaiknya menghindari menyentuh permukaan," tambah Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba, seraya mengingatkan agar tidak mudah percaya dengan informasi yang belum terverifikasi. 

Dikutip The Moscow Times, media investigasi Bellingcat melaporkan, Abramovich dan timnya beserta delegasi Ukraina mengalami peradangan mata dan kulit terasa sakit. Bellingcat diketahui memiliki pengalaman melakukan investigasi racun terhadap para pejabat.

"Itu (racun) tidak dimaksudkan untuk membunuh, itu hanya peringatan," kata jurnalis Bellingcat, Christo Grozev.

3. AS sebut bukan racun, tapi kondisi lingkungan

Delegasi Perdamaian Rusia-Ukraina Diduga Keracunan MakananPemandangan di ibu kota Kiev, Ukraina (Pexels.com/ Max Vakhtbovych)

Belum ada verifikasi independen terhadap kebenaran apakah delegasi perdamaian Ukraina dan Rusia terpapar racun. Sejauh ini, investigasi terhambat karena waktu antara dugaan keracunan dengan proses penyelidikan telah berlangsung lama. Deteksi racun sudah sulit dilakukan.

Seorang pejabat Amerika Serikat (AS), dengan syarat anonim, memberikan analisis bahwa kemungkinan gejala tersebut bukan terpapar racun melainkan karena faktor lingkungan. Belum jelas juga apakah penyebabnya adalah bahan kimia, biologis, atau radiasi elektromagnetik.

Dikutip dari BBC, pejabat kantor Kepresidenan Ukraina, Ihor Zhovkva, juga menepis hal tersebut. Dia menegaskan bahwa delegasi Ukraina baik-baik saja, dan informasi itu kemungkinan hanya cerita palsu.

Baca Juga: Kremlin: Media Rusia Dilarang Terbitkan Wawancara dengan Zelenskyy

Pri Saja Photo Verified Writer Pri Saja

Petani

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya