Comscore Tracker

Tolak Peringati Hari Jadi Tiongkok, Hong Kong Kembali Rusuh

Mereka pilih demonstrasi daripada ikut merayakan

Hong Kong, IDN Times - Hong Kong, secara de jure, masih menjadi Wilayah Administratif Khusus yang merupakan bagian dari Tiongkok. Akan tetapi, faktanya ribuan warga memilih menolak untuk turut memperingati hari jadi Republik Rakyat Tiongkok ke-70 yang digelar pada Selasa (1/10).

Seperti dilaporkan South China Morning Post, setidaknya hingga sore sudah ada 20 stasiun MTR yang ditutup sehingga tidak beroperasi. Ini untuk mengantisipasi terjadi kerusuhan yang akan menjalar ke dalam fasilitas publik tersebut. Bahkan, rencananya sejak pukul tiga sore waktu setempat, akan ada 30 stasiun yang ditutup sementara.

1. Bentrokan terjadi antara aparat dan demonstran

Tolak Peringati Hari Jadi Tiongkok, Hong Kong Kembali RusuhPolisi bertikai dengan demonstran pro-Tiongkok saat pengunjuk rasa anti pemerintah beraksi di distrik Wan Chai, Hong Kong, pada 1 Oktober 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Susana Vera

Tembakan gas air mata terhadap para demonstran terjadi sejumlah lokasi. Polisi juga melakukan beberapa penangkapan yang sampai kini belum diketahui apa saja kesalahan yang mereka perbuat. Untuk membubarkan massa, polisi juga dilaporkan mengeluarkan dua tembakan peringatan.

Akan tetapi, sepertinya ini tidak menyurutkan niat pengunjuk rasa untuk tetap berada di jalan. Sekelompok demonstran disebut melemparkan bom molotov ke arah aparat, yang kemudian dibalas oleh mereka dengan menembakkan lima gas air mata.

Baca Juga: Dianggap Tak Aman, Media Hong Kong Tarik Semua Reporter dari Lapangan

2. Aktivis pro-demokrasi mengajak warga Hong Kong untuk melakukan demonstrasi

Aktivis pro-demokrasi Hong Kong, Joshua Wong, mendorong warga untuk tidak ikut merayakan hari jadi Tiongkok. Sebaliknya, ia mengajak untuk melakukan aksi unjuk rasa. "TIDAK ADA PERAYAAN. HANYA DEMONSTRASI," tulisnya melalui Twitter. "Partai Komunis memecah-belah Hong Kong. Jika kita runtuh, siapa yang berikutnya?"

"Meski Hong Kong dijanjikan pemerintahan sendiri, secara de facto Beijing yang menjalankan kota ini," tambahnya. Wong, salah satu tokoh demonstrasi yang populer, menilai Partai Komunis telah "sejak lama menginfiltrasi sektor politik dan bisnis Hong Kong".

Menurutnya, ini "membahayakan otonomi, merongrong institusi dan mengikis kebebasan" Hong Kong. "Hong Kong tidak lebih dari sekadar boneka yang menurut kepada Beijing," tegasnya.

3. Demonstran menyobek spanduk peringatan hari jadi Tiongkok

Tolak Peringati Hari Jadi Tiongkok, Hong Kong Kembali RusuhSeorang pria dikawal polisi saat pengunjuk rasa anti pemerintah dan demonstran pro Tiongkok bentrok di distrik Wan Chai, Hong Kong, pada 1 Oktober 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Susana Vera

Sementara itu, menurut laporan The Guardian, tidak sedikit massa yang menurunkan dan menyobek spanduk peringatan hari jadi Tiongkok. Bahkan, mereka juga membakarnya. Beberapa melemparkan uang sebagai sebagai simbol uang duka yang secara tradisi diberikan ketika pemakaman berlangsung.

Muncul juga laporan bahwa saat ini polisi sedang menembakkan water cannon yang dicampur dengan cat berwarna hijau ke arah demonstran yang berada di sekitar gedung pemerintah. Akun media milik pemerintah Tiongkok, Global Times, mengunggah video tersebut di media sosial dan menyebut ini ditujukan untuk "membubarkan para radikal".

4. Demonstrasi hampir memasuki bulan keempat

Tolak Peringati Hari Jadi Tiongkok, Hong Kong Kembali RusuhSeorang pengunjuk rasa anti-pemerintah ditahan saat reli di Hong Kong pada 29 September 2019. ANTARA FOTO?REUTERS/Jorge Silva

Protes di Hong Kong sendiri untuk pertama kali berlangsung secara masif sejak awal Juni lalu. Seiring dengan berjalannya waktu, jumlah massa meningkat. Tuntutan yang awalnya adalah pencabutan Rancangan Undang-undang Ekstradisi menjadi lebih luas. Demonstran kini mengajukan lima tuntutan. Kelimanya adalah:

1. Pencabutan Rancangan Undang-undang Ekstradisi secara total.

2. Penghentian penggunaan kata "rusuh" oleh pemerintah dalam kaitannya dengan aksi protes.

3. Pembebasan tanpa syarat seluruh demonstran yang ditangkap dan pencabutan segala tudingan terhadap mereka.

4. Penyelidikan mandiri terhadap perilaku polisi selama menangani demonstrasi.

5. Pemberlakuan hak pilih universal sesungguhnya.

5. Peringatan di Beijing berlangsung dengan parade militer

Tolak Peringati Hari Jadi Tiongkok, Hong Kong Kembali RusuhPrajurit Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) berbaris dalam formasi melewati Lapangan Tiananmen saat latihan sebelum parade militer memperingati 70 tahun berdirinya Republik Rakyat Tiongkok di Beijing pada 1 Oktober 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Jason Lee

Perayaan sendiri dipusatkan di ibu kota Beijing dengan pagelaran parade kekuatan militer. Xi Jinping, selaku Presiden Tiongkok sekaligus Ketua Partai Komunis, tak lupa memberikan pidato menggebu-gebu bahwa "tidak ada kekuatan yang bisa mengguncang fondasi bangsa yang besar ini".

Kali ini, para petinggi pemerintah serta Partai Komunis berkumpul di salah satu titik di Lapangan Tiananmen. Pemerintah memamerkan beragam persenjataan modern nan perkasa seperti drone hipersonik serta rudal balistik yang disebut mampu menjangkau sampai Amerika Serikat. Selain itu ada juga 160 pesawat militer serta helikopter dengan teknologi terkini yang turut dipertontonkan.

"Tidak ada kekuatan yang bisa menghentikan rakyat Tiongkok dan bangsa Tiongkok untuk maju ke depan," kata Xi. "Hari kemarin milik Tiongkok sudah tertulis di dalam sejarah, hari esok akan menjadi lebih baik. Seluruh partai kita akan berjuang untuk bersatu dan takkan lupa pada misi kita," tegasnya.

Baca Juga: Wartawan Indonesia yang Kena Peluru Karet Tuntut Penjelasan Hong Kong

Topic:

  • Rosa Folia
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya