Comscore Tracker

Bertemu Mike Pompeo, Menlu Retno Singgung Palestina

Menlu AS dan Indonesia bahas 3 hal. Apa saja?

Jakarta, IDN Times - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo, akhirnya menjejakkan kaki di Indonesia pada Sabtu (4/8) usai berkunjung dari Malaysia. Tiba di kantor Kemenlu sekitar pukul 17:58 WIB, Pompeo didampingi beberapa delegasi langsung memasuki ke Gedung Pancasila untuk melakukan pertemuan empat mata dengan Menlu Retno Marsudi. 

Uniknya saat dinanti oleh media untuk memberikan keterangan pers, mantan Direktur CIA itu justru tidak bersedia. Ia langsung melenggang pergi. Padahal, ini merupakan kunjungan pertamanya ke Indonesia. 

Lalu, apa saja yang dibicarakan oleh kedua Menlu di dalam ruangan tersebut dalam waktu yang singkat? Mengingat hubungan kedua negara terjalin sangat erat selama 69 tahun. Pada tahun 2019, Indonesia dan Negeri Paman Sam akan memperingati 70 tahun hubungan diplomatik kedua negara. 

1. Indonesia mengusulkan tema khusus untuk peringatan 70 tahun hubungan diplomatik

Bertemu Mike Pompeo, Menlu Retno Singgung Palestina(Pesan yang ditulis oleh Menlu Mike Pompeo di buku tamu) Kementerian Luar Negeri RI

Begitu tiba di gedung Kemenlu, Menlu Pompeo menulis pesan khusus di buku tamu sebelum masuk ke dalam ruangan untuk melakukan pembicaraan empat mata dengan Menlu Retno. Cukup lama bagi Pompeo menulis di buku tamu tersebut.

Ternyata setelah dicek, pesan yang ditulis tangan langsung oleh Pompeo cukup menarik. Jika diterjemahkan secara bebas, artinya:"Indonesia adalah mitra strategis yang hebat bagi Amerika Serikat. Kami menantikan perayaan 70 tahun hubungan diplomatik di tahun 2019"

Hubungan diplomatik suatu negara ditandai dengan pembukaan kedutaan di negara yang bersangkutan. Tahun 2019, menjadi 70 tahun peringatan hubungan diplomatik Indonesia dengan Negeri Paman Sam. Terkait hal itu, Retno mengatakan Indonesia mengusulkan satu tema khusus.

"Tadi saya sampaikan bahwa untuk peringatan tahun depan, maka tema yang diusulkan oleh Indonesia adalah 'Celebrate Our Diversity Prosper Together As Strategi Partner'," ujar Retno ketika memberikan keterangan pers pada malam ini di gedung Kemenlu.

Bagi Indonesia, Negeri Paman Sam adalah mitra dagang keempat terbesar. Selain itu, AS juga mitra keenam untuk urusan investasi di Indonesia.

"Dan kunjungan kali ini merupakan kunjungan balasan. Karena pada Juni kemarin saya sudah berkunjung ke Washington. Lalu, saya mengundang dia untuk ke Indonesia. Ternyata kurang dari dua bulan, undangan itu dipenuhi dan dia berkunjung ke Jakarta," kata perempuan pertama yang menjadi Menlu tersebut.

Baca Juga: Menlu AS Mike Pompeo Tiba di Jakarta Sore Ini

2. Menlu Retno turut membahas hambatan dagang dengan AS

Bertemu Mike Pompeo, Menlu Retno Singgung Palestina(Menlu Retno Marsudi ketika memberikan keterangan pers) IDN Times/Santi Dewi

Salah satu isu yang dibahas dengan Pompeo adalah hambatan perdagangan kedua negara. Presiden Donald Trump sempat mengatakan akan mengevaluasi produk dari Indonesia yang dianggap mendapat perlakuan khusus.

Retno sempat menyinggung soal kunjungan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita ke AS pada bulan Juli lalu. Di sana, tim dari Kementerian Perdagangan selain bertemu dengan mitranya, juga menemui sektor swasta.

"Ternyata hasil kunjungan yang positif itu, juga dikonfirmasi oleh Menlu Pompeo. Inti dari pertemuan kemarin kan untuk memperkuat hubungan di bidang perdagangan dan investasi. Kami juga membahas mengenai isu gangguan perdagangan," tutur Retno.

Berdasarkan hasil kunjungan itu, katanya, Indonesia dan AS sepakat untuk meningkatkan hubungan dagang. Retno menepis kekhawatiran di dalam negeri soal adanya perang dagang antara Indonesia dengan AS.

"Jadi, jangan terperangkap dengan kalimat ada perang dagang antara Indonesia dengan AS. Karena sesungguhnya yang melakukan perang dagang adalah AS dengan Tiongkok," kata dia.

3. Retno kembali menyinggung isu Palestina dengan Menlu Pompeo

Bertemu Mike Pompeo, Menlu Retno Singgung Palestina(Menlu Mike Pompeo tiba di Jakarta) www.instagram.com/@usembassyjkt

Salah satu isu krusial lainnya yang turut diangkat adalah soal konflik Palestina dengan Israel. AS sudah diketahui sejak lama merupakan sekutu bagi Israel. Malah, baru-baru ini mereka mengakui Yerusalem Timur sebagai ibu kota Israel sehingga membuat umat Muslim di seluruh dunia geram.

Tetapi, Indonesia melihat AS tetap memiliki peranan penting dalam perdamaian Israel dengan Palestina. Oleh sebab itu, Menlu Retno mendorong agar "solusi dua negara" (two-state solution) kembali digaungkan dan ditawarkan ke dua negara. Maksud dari "solusi dua negara" yakni baik Palestina dan Israel mengakui keberadaan masing-masing dan hidup berdampingan secara harmonis.

"Bagi Indonesia, two-state solution merupakan satu-satunya jalan yang harus ditempuh. Bagi Menlu Pompeo, situasi di Palestina saat ini tidak lah mudah. Tetapi, saat saya menyebutkan two-state solution, penerimaan Beliau terhadap saran tersebut, Beliau tidak menolaknya," kata Retno.

Namun, tambah Menlu Retno, AS membutuhkan waktu untuk kemudian bisa membuat satu rencana perdamaian bagi Palestina. Retno juga menekankan isu Palestina tidak hanya penting bagi Pemerintah Indonesia, tetapi hal tersebut juga sangat bermakna bagi masyarakat Indonesia.

"Dan saya memang menyebut secara spesifik mengenai isu two-state solution sebagai satu-satunya solusi yang valuable dan lasting," tutur Retno.

Usai bertemu dengan Menlu Retno, rencananya Pompeo akan melakukan kunjungan kehormatan ke Presiden Joko "Jokowi" Widodo di Istana Merdeka pada Minggu (5/8) sekitar pukul 09:00 WIB. Setelah itu, ia kembali bertolak ke AS.

Baca Juga: 17 Negara Bagian AS Gugat Trump tentang Pemisahan Keluarga Imigran

Topic:

  • Santi Dewi
  • Ita Lismawati F Malau

JADWAL SALAT & IMSAK

25
MEI
2019
20 Ramadan 1440 H
Imsak

04.26

Subuh

04.36

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

Just For You